Home » , , , » Mohabbatein Episode 161

Mohabbatein Episode 161

Posted by Juragan Sinopsis on 23 Agustus 2016

Baca Juga Sinopsis Lainnya di Juragan Sinopsis

Mohabbatein Episode 161 -   Ishita datang ke Vandu di dalam ruangan. Dia memegang tangan Vandu dan mengatakan aku tahu kau sejak kecil, Anda tidak bisa berbohong kepada saya, apa yang Anda bersembunyi. Vandu tersenyum dan berkata apa-apa. Ishita mengatakan Anda membantu Anda berada di perguruan tinggi, tetapi Anda pergi ke rumah sakit juga, kenapa kau berbohong, apa itu. Vandu mengatakan tidak, tidak ada, saya merasa seperti pingsan, jadi aku pergi untuk pemeriksaan. Ishita tersenyum. Vandu mengatakan 1 menit, laporan kehamilan negatif, jangan katakan Amma, dia akan mengambil stres. Ishita mengatakan baik-baik saja, saya mengerti. Ibu Bhalla panggilan dan dia meninggalkan. Vandu mendapat sedih karena dia berbohong kepada Ishita dan mengatakan saya minta maaf Ishu, apa yang akan saya katakan Bala.

Raman di kantor dan mengatakan tidak ada yang akan mengganggu saya hari ini. Mihir datang kepadanya dan mengatakan Bhai ... Raman mengatakan saya tidak akan meninggalkan Anda, Anda meninggalkan saya di sana dengan anak-anak. Raman mengatakan tidak bisa anak-anak dilahirkan dewasa up, atau hanya tidak melahirkan mereka. Mihir bilang aku datang untuk tahu Ashok menjual mobil kepada siapa, ini namanya, alamat. Raman melihatnya dan berkata jadi ini adalah satu. Mihir mengatakan 100%. Mihika melihat Ishita mencoba sandal ketat dan mengatakan apa yang harus menanggung untuk fashion. Vandu terlihat pada. Mihika mengatakan akan saya bawa, jika ketat. Ishita mengatakan kita memiliki tagihan, saya akan menjelaskan. Mihika mengatakan memberikannya kepada saya. Ishita bilang aku akan melonggarkan itu memakainya. Mihika kata hiw berarti.
Mohabbatein Episode 161

Raman panggilan Ishita dan mengatakan saya datang untuk mengetahui siapa yang melakukan kecelakaan Amma, Aku m mengirimkan alamat, datang saja. Ishita bilang aku sedang datang. Ishita mencapai sana dan bertemu Raman dan Mihir. Dia bertanya di mana orang itu. Mihir mengatakan ada. Ishita mengatakan di mana mobil. Mihir mengatakan parkir. Dia tidak bisa berjalan di ini sandal baru. Mereka pergi untuk bertemu persona itu. Mihir mengetuk pintu. Pria itu menyambut mereka dan di kursi roda. Raman meminta kau membeli mobil pun akhir-akhir. Pria itu mengatakan ya.

Mihir menegaskan rincian. Pria itu mengatakan saya membelinya dari tangan kedua Ashok Khanna. Raman mengatakan mobil Anda lakukan kecelakaan besar, apakah Anda mengemudi mobil. Pria itu mengatakan ya, saya mengendarai mobil, saya melakukan kesalahan, membawa saya. Mihir dan Ishita memarahinya. Raman mengatakan Anda berada di kursi roda, saya pikir Anda berbaring, Ashok membayarnya untuk berbohong, ia jelas berbohong, dia tidak akan mengatakan yang sebenarnya. Mereka pergi. Pria itu menyebut Ashok dan mengatakan tiga orang datang ke sini, dua pria dan satu wanita. Ashok mengatakan apa yang kau katakan. Pria itu mengatakan aku berkata seperti yang Anda bilang, saya merasa mereka tidak percaya padaku.

Shagun mengatakan jika Raman datang untuk tahu kemudian .... Ashok panggilan Parmeet dan bertanya di mana adalah mobil, Anda, sehingga taman itu di mana aku katakan. Raman mengatakan Mihir bahwa orang itu mengatakan apa Ashok mengatakan kepadanya, saya yakin, kita akan mencapai pelakunya. Mihir daun. Ishita frustrasi. Raman bertanya apa yang terjadi pada Anda. Dia mengatakan sandal ini menggigit saya. Dia mengatakan demikian membuangnya. Dia mengatakan yang mahal, saya beli hari ini, yang baik. Raman mengatakan Anda selalu mengambil ukuran kecil, baik itu pakaian atau sandal, whats masalah Anda. Dia bilang aku akan berjalan, tunggu saja. Raman mengatakan semut menyeberang Anda. Dia menghapus sandalnya dan kakinya terluka.

Dia mengatakan memanggil becak atau membeli sandal baru. Dia mengatakan Anda pergi saya akan datang perlahan-lahan. Dil Kahin rukta nahi ............ .plays ............ .. Raman mengangkat nya. Ishita dan semua orang menatapnya. Dia mengatakan tinggalkan aku, orang yang melihat. Dia mengatakan cuaca baik. Raman di ejekan biasa dan meminta dia untuk mengubah dietnya. Dia mengambil mobil dan mengirimkan rumahnya. Dia mengatakan aku bakal kantor.

Semua orang membahas tentang pembunuh berantai. Appa mengatakan kita harus meningkatkan sistem keamanan kami. Ibu Bhalla mengatakan kita harus melindungi diri kita sendiri, memutuskan waktu dan kita harus menjaga. Pammi mengatakan kita akan menunjukkan kepadanya kekuatan perempuan. Ishita mengatakan tidak hal yang besar. Ibu Bhalla mengatakan melihat berita, wanita cantik seperti saya sedang sekarat setiap hari. Ishita mengatakan saya merasa itu hal yang kecil, media telah hyped itu, sebenarnya tidak ada yang tahu pembunuh berantai ada atau tidak. Ibu Bhalla mengatakan jangan buang waktu dan memutuskan waktu dengan Dolly dan Pammi. Mereka pergi.

Raman pulang dan meminta whats terjadi. Ishita tertawa dan mengatakan semua orang memutuskan mereka pembunuh berantai wajah. Dia mengatakan Anda perempuan hanya tertawa dan membunuh orang. Dia mengatakan mengapa Anda mendukung dia. Dia bilang aku sedang mendukung dia sebagai dia mungkin disalahgunakan oleh istrinya. Dia mengatakan dia adalah mental, ia menyiksa wanita dan kemudian membunuh mereka. Ishita mengatakan jangan mencoba untuk menakut-nakuti saya, saya tidak akan takut. Saya yakin itu publisitas film ini. Raman mengatakan dia adalah suami sedih yang ingin membalas dendam dari semua wanita. Ishita takut dia dan mengatakan tetap tenang. Dia mengatakan perempuan membunuh laki-laki dengan pertanyaan-pertanyaan mereka.

Dia mengatakan memang saya bertanya sampai sekarang. Dia mengatakan Anda mengejek dan kuliah saya. Dia mengatakan itu akan menyenangkan pada hari pembalasan dendam dari kita semua, saya ingin menjatuhkan Anda padanya, aku berharap mimpi saya akan terpenuhi. Dia bilang kau menyiksa saya dan nama saya datang.

Bala datang ke Iyer rumah dan memenuhi Raman. Raman mengatakan aku bakal kantor. Raman bertanya tentang Adi dan iuran. Dia mengatakan Raman yang semua ok. Raman mengatakan saya minta sebagai anak-anak tidak belajar hari ini. Bala mengatakan Adi adalah anak Anda, Anda dapat bertanya kepada saya secara langsung. Bala mengatakan dia cerdas, baik dalam matematika. Raman mengatakan ia pergi pada saya. Bala mengatakan jangan khawatir, saya m mengajar dia, tapi dia akan terganggu, seragamnya datang dari ukuran kecil, Ashok dan Shagun tidak waktu untuk merawatnya, khas keluarga kelas tinggi, anak-anak apa yang inginkan, perhatian. Raman merasa sedih. Bala bilang aku akan pergi, Shravan menelepon saya.

Raman pulang larut malam. Mr. Bhalla mengatakan Anda datang sekarang. Raman bertanya adalah ibu baik-baik saja, kenapa kau tidak tidur. Raman bilang aku punya banyak pekerjaan di kantor. Dia bertanya tentang Ishita. Mr. Bhalla mengatakan Bala dan Vandu datang, jadi dia pergi meninggalkan mereka. Raman mengatakan aku tidak melihat ke bawah dan memanggilnya. Dia mengatakan di mana dia pergi, tidak mengambil panggilan saya. Dia meminta wanita apakah mereka melihat Ishita. Mereka mengatakan ya, dia di sini, dia mendapat telepon dari klinik dan dia pergi. Raman mengatakan sakit gigi yang, tidak heartattack, wanita gila. Dia melihat mobilnya dan meminta penjaga tentang Ishita.

Penjaga itu mengatakan dia masuk mobil dengan beberapa pria, ia mengenakan jaket, dengan wajah tersenyum, ia menutupi wajahnya dengan kerudung. Raman akan Tensi naik berpikir Ishita pergi dengan pembunuh berantai. Dia berpikir tentang kata-kata semua orang.

Uttaran | Veera | Naagin | Kaali dan Gauri | Efsun dan Bahar | Anandhi | Candra Kirana | Rahasia Cinta | Anak Jalanan | Ranveer dan Ishani

Selanjutnya : Mohabbatein Episode 162


loading...

Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Mohabbatein Episode 161

Previous
« Prev Post

Cari Sinopsis Film

Beri semangat kami dengan cara Share dan Like Juragan Sinopsis