Archana Mencari Cinta Episode 334

Archana Mencari Cinta Episode 334 - Arjun, Purvi dan DK ada di ruang makan. Soham bersembunyi di sebuah sudut. Purvi melayani mereka makanan. Arjun memegang Pari dan Arjun bertanya kepada DK bagaimana pertemuannya. DK mengatakan bahwa pertemuan itu baik. DK melihat manajer pemasaran perusahaan tersebut dan dia menanyakan Arjun secara rinci. Purvi tidak membawa DK sepiring, DK mengatakan Purvi? Purvi bilang aku sangat menyesal akan membawakanmu piring. Purvi mendapatkan DK sepiring tapi dia tidak terlalu fokus. Arjun bertanya pada Purvi apa yang sedang dilakukannya. DK mengatakan pada Purvi bahwa tidak apa-apa dan saya mengerti, dia mengatakan pada Purvi agar tidak khawatir dan mengatakan bahwa saya telah berbicara dengan komisaris dan dia mengatakan bahwa mereka akan segera menemukan Soham. Soham mendengar ini dan terlihat khawatir. Pelayan rumah (Nandu Kaka) sedang berjalan ke ruang toko dan keluar dengan sebuah kotak. Purvi melihat ini dan berpikir untuk dirinya sendiri, pintu ruang toko terkunci, jadi di mana dada? Soham bersembunyi di sudut dan menghilang. Arjun memegang Pari, dan Purvi berjalan ke Arjun dan dia mengatakan kepadanya untuk memberinya Pari seperti sekarang waktunya tidurnya. Arjun bilang dia tidak mau tidur dan Purvi bilang dia akan memberi kita waktu yang sulit nanti jika kita tidak membuatnya tertidur, saya akan membuatnya tidur sekarang. Daun Purvi dan DK meminta Arjun melihat berkas. Purvi kembali dan dia berkata kepada DK, baba, apakah kamu lebih suka makan? DK bilang tidak, sudah selesai, terima kasih. DK berdiri dan berkata pada Arjun, jadi aku akan melihatmu berkeliling. Kata Arjun ayah. DK tersenyum dan mengusap Purvi. Purvi mengatakan selamat malam kepada DK dan DK mengatakan selamat malam ke Purvi. DK pergi Arjun bersiap-siap untuk meletakkan piring agar dia bisa mencuci mereka tapi Purvi mengatakan bahwa dia akan melakukannya, dia berkeras tapi Arjun mengatakan dengan cara ini saya bisa meluangkan waktu dengan Anda dan saya bisa mencuci piring, saya ahli dalam hal ini. Daun Arjun Purvi pergi ke sebuah ruangan dan melihat Soham di sana. Purvi bilang papa sudah berapa lama kamu di sini? Soham mengatakan sejak Anda menyuruh saya untuk bersembunyi di kamar tidur tapi terkunci. Purvi bilang aku akan membukanya tapi Arjun dan Dad datang. Soham bilang iya saya lihat itu dan saya coba pergi tapi DK ji sudah datang. Purvi memberitahu Soham untuk menunggu di sini dan dia akan membawa kunci untuk ruangan ini. Purvi menyuruhnya untuk menunggu di sini dan tidak pergi kemana-mana. Purvi cepat-cepat pergi ke dapur dan mencari kuncinya.

Archana Mencari Cinta Episode 334
Archana Mencari Cinta Episode 334


Arjun datang di dapur. Purvi terlihat khawatir dan Arjun berkata pada Purvi, sekarang kamu akan berbohong padaku? Purvi mengatakan Arjun, kapan aku berbohong? Arjun bilang kamu berbohong padaku, kamu bilang kamu akan makan tapi ada banyak makanan yang tertinggal disini, kamu tidak makan, kenapa tidak? Purvi mengatakan mengapa saya berbohong kepada Anda. Arjun mengatakan pada Purvi setidaknya makan sedikit. Purvi tersenyum dan bilang tidak, aku tidak lapar. Arjun bilang yakin? Purvi bilang iya Arjun berkata baik, Purvi menyuruh Arjun pergi dan dia akan menyingkirkan semua makanannya. Arjun mengotori Purvi dan daunnya. Purvi terlihat khawatir dan bilang aku minta maaf. Purvi mengorganisir sesuatu di dapur dan dia pergi ke ruang tamu. Dia melihat di ruangan kecil tempat Soham berada di depan dan berkata Soham dada. Soham tidak ada di ruangan kecil. Purvi melihat sekeliling di ruang tamu dan mengatakan kemana dia pergi? Soham sedang bersembunyi di bawah dekat sebuah kursi. Soham berkata lembut, Purvi! Purvi melihat Soham dan memberinya makanan dan kuncinya. Purvi menyuruhnya pergi. Soham tersenyum pada Purvi dan dia membelai wajah dan dedaunya. Soham membuka pintu ke ruang penyimpanan tempat dia tinggal dan masuk ke dalam. Ini sangat gelap di ruang toko. Soham akan menetap di ruang toko dan mulai memakan makanan yang diberikan Purvi kepadanya.

Di malam hari. Arjun, Purvi dan Pari sedang tidur. Arjun bangun dan menyalakan 2 lampu, satu di setiap sisi tempat tidur. Dia mengambil minuman dari botolnya dan meninggalkan ruangan. Pari terbangun dan Purvi terbangun juga. Purvi melihat Arjun tidak ada dan dia duduk. Purvi mengatakan di mana Arjun?

Arjun ada di ruang tamu rumah dan Soham ada di ruang toko. Soham sedang tidur dan dengan tidak sengaja menjatuhkan piring makanan yang ada di samping tempat tidurnya ke lantai. Soham bangun dan mendapat peringatan. Arjun mendengar ini dan dia berkata, Purvi. Di ruang toko, Soham terlihat sangat tegang. Arjun memanggil Kaka tapi Purvi sudah keluar dari kamar tidur ke ruang tamu tempat Arjun berada. Purvi mengatakan Arjun! Kemana kamu pergi? Arjun bilang aku benar-benar mendengar suara dari ruang toko. Aku akan melihat apa adanya, kamu tidur Purvi terlihat sangat cemas dan tetap di sana.

Arjun masuk ke dalam ruang toko. Di sana sangat gelap dan dia menyalakan lampu. Arjun sedang berjalan di sekitar ruang toko. Soham bersembunyi di bawah tempat tidur, dia sampai ke tanah dan Arjun datang dan dia berdiri di sana. Soham bisa melihat kakinya tapi Arjun tidak bisa melihat Soham. Arjun melihat bahwa seluruh ruangan berantakan. Purvi masuk ke kamar dan Arjun bilang Purvi, apa gerangan ini? Purvi memberitahu Arjun bahwa arsipnya ada di sini dan dia meminta Nandu Kaka untuk mengeluarkannya kemarin. Arjun mengatakan sebenarnya ruangan ini sangat berantakan dan saya mendengar suara bising sehingga saya pikir ada seseorang di sini. Purvi mengatakan tidak, pasti sudah kotor, saya akan membersihkannya besok. Arjun menyuruh Purvi agar Kaka mengunci pintu dan juga pintu itu tidak terkunci sekarang. Purvi bilang benar Ok saya akan menyuruhnya melakukan itu juga. Purvi bilang ayo pergi Purvi terlihat tegang dan Arjun bertanya apa yang terjadi? Purvi bilang apa maksudmu Arjun mengatakan ini sepanjang malam Anda terlihat sangat stres, Anda bahkan tidak makan malam. Purvi mengatakan bahwa dia hanya merasa sedikit sakit tapi dia melakukannya dengan lebih baik. Arjun menyuruh Purvi untuk tidur dan Purvi bilang dia akan datang, dia hanya akan mengunci pintu ruang toko. Arjun mengatakan pada Purvi bahwa ruangan itu benar-benar kotor dan dia pergi. Purvi mematikan lampu di ruang toko dan dia pergi.

Keesokan paginya. Nandu Kaka (pelayan) memanggil Purvi. Pelayan lain bertanya kepada Nandu apa yang terjadi. Nandu mengatakan kepada pelayan yang lain bahwa dia sedang mencari kunci ruangan toko karena dia harus membersihkan ruangan itu hari ini. Pelayan itu menyuruh Nandu untuk melihat laci dapur untuk mendapatkan duplikat kunci. Nandu mengangguk dan pergi ke dapur untuk mengambil kunci kamar penyimpanan. Nandu pergi ke ruang toko untuk membersihkannya. Purvi ada di ruangan lain dan dia mendapat telepon. Purvi mengambilnya dan itu adalah Archana. Dia berada di dapur rumah Deshmukh. Purvi bilang iya aai. Archana bertanya pada Purvi bagaimana dia? Purvi bilang aku baik-baik saja, dan kamu? Archana bilang dan Pari, bagaimana kabarnya? Purvi tersenyum dan bilang dia baik dan bertanya pada Archana bagaimana Gauri berada. Archana mengatakan pada Purvi bahwa Gauri baik-baik saja dan dia hanya berusaha untuk kembali normal, saya telah mencoba membuatnya mengerti bahwa dia perlahan menjadi lebih baik, setiap orang telah datang ke rumah kami untuk melihat Sachin. Aku juga membuat sup untuk Sachin. Archana bilang ok Purvi aku punya sesuatu untuk ditanyakan padamu. Purvi mengatakan ya aai. Archana bilang kau tahu Purvi tanggal pernikahan akan datang dan anak laki-laki itu pasti akan mencoba melakukan sesuatu dan karena itulah aku ingin dia dipenjara sesegera mungkin. Lihat Purvi yang selalu dekat dengannya, Anda tahu ke mana dia pergi dan apa yang dia lakukan, dan karena itulah saya ingin Anda menceritakan semua yang Anda ketahui kepada polisi. Tolong bantu polisi Purvi bilang ok aai, aku mau.

Nandu Kaka ada di ruang toko dan dia membersihkannya. Dia melihat Soham tidur di bawah tempat tidur dan terlihat terkejut. Nandu segera meninggalkan ruangan. Soham langsung bangun dan mencoba melarikan diri tapi Nandu telah menutup pintu. Soham mengetuk pintu dengan keras. Nandu melihat sebuah surat kabar dengan foto Soham di atasnya. Nandu bilang itu gunda, saya akan memanggil polisi. Nandu mengangkat gagang telepon dan hendak memanggil polisi. Purvi berada di ruangan lain berbicara dengan Archana dan Archana mengatakan pada Purvi bahwa Soham tidak melihat apapun, bukan orang tuanya, atau saudara kandungnya, dia telah berubah, dia telah berubah sepanjang jalan. Dia adalah Wisnu Lala, dan akan selalu ada. Archana bilang aku akan menutup telepon. Archana dan Purvi menutup telepon. Purvi melihat di teleponnya bahwa seseorang sedang menelepon di telepon rumah mereka. Nandu mencoba memanggil polisi. Purvi masuk kamar bersama Pari. Dia tidak melihat Nandu. Soham sedang membenturkan keras pintu. Purvi melihat ini dan berjalan untuk membuka pintu. Dia pergi ke ruang toko. Purvi bertanya kepada Soham apa yang sedang dia lakukan dan bagaimana jika pelayan itu melihat Anda? Soham bilang dia sudah punya! Purvi mengatakan apa yang kamu katakan? Soham bilang ya aku sedang tidur di sini dan dia melihatku dan pergi, menutup pintu. Purvi mengatakan, mungkin itu dia yang menelepon dari telepon rumah. Soham bertanya pada Purvi apakah ada yang salah dan Purvi bilang aku akan berbicara dengannya. Anda tinggal di sini dan saya akan berbicara dengannya. Daun Purvi.

Balan dan anggota gengnya berada di tempat persembunyian. Balan mengatakan di mana dia menghilang? (Dia mengacu pada Wisnu Lala) Anggota geng tersebut memberitahu Balan bahwa mereka telah melihat ke mana-mana namun mereka belum dapat menemukan Wisnu Lala. Balan bilang kamu harus menemukannya karena jika kita menemukan Lala kita akan mendapat uang dari Sandeep. Balan menyuruh anak buahnya menelepon Lala dan dia mungkin sudah sampai di Patna sekarang. Salah satu pria mengatakan kepada Balan bahwa Lala tidak menjawab teleponnya. Balan marah dan mengatakan kepadanya bahwa sampai Anda tidak mendengar kabar dari Lala Anda harus terus memanggilnya. Orang lain mengatakan kepada Balan bahwa mereka telah menghubungi Patna dan Lala tidak ada di sana. Balan bilang kalian selalu tidak pernah bisa menemukannya, aku bosan! Ingat satu hal, Anda harus menemukan Lala dan saya tidak ingin mendengar bahwa Anda belum menemukannya, kita perlu mencari tahu tentang Lala, mengerti? Pria itu bilang ya Sarkar. Balan menyuruhnya pergi. Anggota geng itu pergi dan Balan terlihat sangat marah dan mengatakan bahwa Lala akan menemuimu.

Soham ada di ruang toko. Purvi akan kembali masuk Soham bertanya apa yang terjadi. Purvi mengatakan dada ada masalah besar. Soham bertanya pada Purvi apa yang terjadi. Purvi mengatakan bahwa pelayan yang melihat Anda itu baru dan dia melihat foto Anda di surat kabar. Dia menelepon polisi dan mengatakan kepada mereka bahwa Anda ada di sini. Soham terlihat tegang dan Purvi mengatakan tapi dada ada satu cara. Anda tinggal di sini dan kapan polisi datang, Anda hanya menyerahkan diri Anda ke polisi. Soham mengatakan dia tidak akan dan bersiap untuk pergi. Purvi mengatakan bahwa dapa mendengarkan saya, Anda ingin meminta aai, baba, dan Sachin dada untuk pengampunan, jadi ketika polisi datang, Anda keluar saja dan katakan kepada mereka bahwa Anda ingin bertemu dengan keluarga Anda. Soham bilang tidak, aku tidak mau dan dia meninggalkan ruangan.

Purvi mengejar Soham dan memintanya untuk mendengarkannya. Soham sedang berlari dan Purvi mengatakan bahwa danda mendengarkan saya, Dewa. Soham akhirnya berhenti di ruang tamu dan Purvi mengatakan dada jika Anda bertanya-tanya bagaimana reaksi aai, atau bagaimana anggota keluarga lainnya akan bereaksi maka jangan khawatir tentang itu sama sekali. Arjun datang ke ruang tamu dan melihat ini. Purvi dan Soham tidak melihat Arjun. Purvi berkata kepada Soham bahwa saya akan berbicara dengan mereka dan saya yakin aai akan mendengarkan. Dada tunggu disini Soham bilang aku tidak bisa menunggu disini Purvi! Soham mengatakan akan menjadi masalah besar jika polisi menangkap saya. Purvi mengatakan tidak akan ada masalah, saya katakan. Arjun melihat ini terkejut. Purvi mengatakan bahwa Anda mempercayai saya dan tinggal di sini sehingga menunjukkan kepercayaan yang sama dan tinggal di sini. Soham bilang aku tidak akan tertangkap oleh polisi! Soham mendorong Purvi pergi dan hendak pergi tapi dia melihat Arjun di ambang pintu. Arjun dan Soham saling pandang, saling menatap keras. Purvi melihat Arjun. Soham hampir kehabisan tapi Arjun meraihnya. Arjun memarahi Soham dan mencoba meraihnya tapi Soham berhasil melepaskannya dan dia mendorong Arjun dengan sangat keras dan pergi. Teriak Arjun, Soham! Arjun terlihat gila. Purvi terlihat tegang.

Archana dan Sachin sedang duduk di ruang tamu. Archana memberi makan sup ke Sachin dan Sachin mengatakan bahwa ayo tidak apa-apa aku akan memilikinya sendiri. Archana bilang kamu merasa malu dengan saya memberi makan sup? Sachin mengatakan tidak, saya tidak malu, hanya saja Anda bekerja keras untuk membuat sup, jadi saya bisa memilikinya sendiri. Archana mengatakan kerja keras, itu tidak membuat saya banyak kerja keras, dan saya bisa melakukan ini untuk Anda. Gauri datang dan duduk bersama mereka. Archana memberi makan Sachin dan mengatakan Sachin Saya tahu Anda membutuhkan saya banyak dalam beberapa hari terakhir tapi saya tidak dapat memberi Anda waktu atau bersamamu, jadi saya mencoba untuk membuatnya sekarang. Gauri tersenyum. Manav keluar dari ruangan dan tersenyum pada Sachin. Manav bilang Sachin bagaimana perasaanmu sekarang? Sachin mengatakan bahwa baba saya merasa sangat baik sekarang, saya sangat bosan duduk di rumah sakit. Manav mengatakan dan aai Anda di sini merawat Anda, tentu saja akan terasa enak. Sachin tersenyum dan Manav mendapat telepon dari inspektur polisi. Manav mengatakan halo dan polisi memberitahu Manav bahwa kita telah mengetahui tentang Wisnu Lala. Dia sedang bersembunyi di rumah sekarang, pelayan mereka memberi saya informasi ini. Manav mengatakan ini kabar baik! Apakah kamu akan menangkapnya? Inspektur polisi mengatakan ya dan kami telah memanggil Anda untuk memberikan informasi ini kepada Anda. Manav bilang terima kasih Inspektur, Inspektur, dapatkah anda memberi saya alamat rumah? Saya ingin melihat Soham ditangkap dan saya ingin mengucapkan terima kasih kepada orang yang telah memberi kabar ini kepada Anda. Polisi bilang oke, tuliskan alamatnya. Manav mengatakan satu menit. Manav mengeluarkan kertas untuk menuliskannya dan dia menyuruh polisi untuk memberikan alamatnya. Manav menuliskan alamatnya dan berterima kasih pada Inspektur. Inspektur polisi menutup telepon dan memberitahu anak buahnya mari kita pergi! Manav mengatakan Archana, kami telah menemukan tentang Soham. Inspektur akan menangkapnya. Manav mengatakan Archana, ayo pergi, ayo pergi dan berterima kasih pada mereka dan mohon maaf kepada mereka karena rasa sakit yang dialami Soham. Sampai aku tidak melihat Soham ditangkap aku tidak akan merasa nyaman, ayo pergi. Manav melihat dari dekat alamat rumah dan mengatakan Archana alamat rumah Arjun ini. Semua orang terlihat kaget dan Archana bilang Arjun? Manav bilang ya Archana, apa yang dilakukan Soham disana ?! Archana menggelengkan kepalanya karena dia tidak tahu.

Arjun dan Purvi ada di rumah mereka. Arjun terlihat sangat tegang dan kesal. Purvi mengatakan Arjun, aku akan mengatakannya. Arjun mengangkat tangannya dan berkata pada Shh! Ada beberapa polisi yang masuk ke rumah Arjun. Mereka memberitahu Arjun dan Purvi bahwa mereka perlu mencari rumah ini. Arjun mengatakan maaf pada Inspektur sahab tapi tidak ada gunanya karena orang yang Anda cari telah meninggalkan rumah ini beberapa waktu yang lalu. Polisi mengatakan apa? Polisi mengatakan kepada polisi untuk mencari tempat Soham berada. Polisi mengatakan bahwa pelayan tersebut melihat dia melarikan diri dari jendela. Nandu bilang ya saya mencoba menghentikannya tapi dia mendorong saya dan saya terjatuh. Nandu memiliki darah di wajahnya. Polisi bertanya siapa yang memanggil Anda? Nandu bilang aku memanggilmu Polisi mengatakan dari mana gunda itu berasal, dan dari mana Anda melihatnya? Nandu bilang sahab saat aku pergi ke ruang toko untuk membersihkannya maka goon itu sedang tidur disana. Polisi mengangguk. Salah satu petugas polisi kembali dan berkata kepada kepala polisi, Sir, saya temukan ini dari ruang toko. Dia memberikan secarik kertas kepada polisi. Polisi melihatnya dan mengatakan sebuah tiket kereta api dari Mumbai ke Patna. Nandu memberitahu inspektur polisi bahwa ketika saya melihatnya, saya menyadari inilah gunda yang dicari semua orang, dan karena itulah ketika saya melihatnya, saya menghubungi polisi tapi kemudian saya melihat Purvi madam berbicara kepadanya. Madam ji maafkan aku, aku tidak tahu dia adalah adikmu dan bahwa kau menyembunyikannya.

Polisi kepala mengatakan wow Mr Arjun, saya pikir Anda membantu kami melawan Wisnu Lala. Maaf Pak Arjun tapi semua buktinya bertentangan denganmu. Anda ditangkap karena menjaga kontak kriminal di rumah Anda. Purvi mengatakan bahwa Inspektur Sahab telah salah paham, Arjun tidak tahu apa-apa tentang hal ini. Dia bahkan tidak tahu bahwa Soham ada di rumah. Saya tahu semuanya tapi kami tidak tahu tentang tiket kereta api. Inspektur Sahab tolong dengarkan aku Arjun mengangkat tangannya untuk membungkam Purvi. Arjun meraih tangannya ke arah polisi agar bisa diborgol. Kepala polisi mengangguk agar polisi memborgol Arjun. Pari mulai menangis. Purvi mengatakan Arjun, tolong dengarkan aku. Arjun mengatakan Purvi, Pari sedang menangis. Pari mulai menangis lebih keras. Purvi meletakkan tangannya di Arjun tapi Arjun melepaskannya dan pergi bersama polisi. Purvi menangis. Selanjutnya Archana Mencari Cinta Episode 335

loading...

Archana Mencari Cinta Episode 334 | Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Archana Mencari Cinta Episode 334

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Cari Sinopsis Film