Punar Vivah Episode 124

Punar Vivah Episode 124 -  Aarti pergi ke pasar. Yash datang dalam perjalanan dan bertanya kemana dia pergi? Aarti mengatakan bahwa dia akan dipasarkan. Yash melihat arlojinya dan berkata jam 7 pagi? Semua toko akan ditutup dan bahkan jika Anda menginginkan sesuatu, saya bisa mengirim Chagan. Aarti mengatakan TIDAK bukan Chagan. Yash kemudian mengatakan dia akan pergi bersamanya tapi Aarti mengatakan TIDAK lagi. Yash bertanya apa yang aku tidak bisa datang? Aarti bilang kamu datang dari jogging jadi pasti lelah, aku akan kelola. Yash kemudian mengatakan bahwa dia mengenal orang-orang toko dan jika dia pergi bersamanya maka itu akan membantu Aarti. Mereka akan pergi dan Chagan berlari ke sana dan mengatakan kepadanya untuk tidak pergi ke pasar. Yash bilang jangan khawatir .. mereka harus menakut-nakuti kita bukan kita dari mereka. Yash mengatakan pada chagan untuk tidak memberi tahu Aarti tentang orang-orang itu. Yash duduk di mobil sekarang dan dia berkata kepada Aarti bahwa Anda masih belum memberi tahu saya apa yang ingin Anda beli. Aarti menyuruhnya membawanya ke toko itu dan dia akan memberitahunya di sana. Mereka pergi. Chagan berdoa agar Yash tetap aman. Beberapa orang kemudian memanggil seseorang (Lakkhan Bhai) dan mengatakan bahwa musuh Anda baru saja keluar dari rumahnya .. balas dendam Anda hari ini. Guy di telepon mengatakan Yash tidak akan kembali hidup-hidup.

Yash dan Aarti tiba di toko sekarang. Yash mengatakan kepada Aarti, saya sudah bilang semua toko akan ditutup .. katakan padaku kapan kamu menemukan toko .. temanku (Manish) tahu semua orang toko. Aarti melihat toko Ready-Made Apparel dan toko buka waktu buka pukul 10.00. Aarti kemudian memberitahu Yash apa yang dia inginkan dia akan mendapatkannya dari toko ini. Yash mengetuk pintu toko dan seseorang bertanya siapa itu? Yash mengatakan, Yash Sindhiya, teman Manish. Toko pria membuka toko dan memberitahu Aarti seluruh toko milikmu .. tolong datang. Aarti memberitahu Yash untuk tinggal di luar dan dia akan kembali.

Punar Vivah Episode 124
Punar Vivah Episode 124


Aarti masuk ke dalam dan berkata aku ingin itu ... itu .. dan kemudian mengatakan kepadanya satu menit. Dia pergi ke Yash dan mengatakan kepadanya bahwa dia lupa mengunci pintu mobil. Yash bilang itu auto. Aarti kemudian mengatakan bahwa ia lupa menutup jendela. Yash pergi untuk memeriksa. Pria toko bertanya kemana Yash pergi. Aarti memberitahunya .. dia mengiriminya untuk beberapa barang penting. Pria toko mulai mengobrol dan Aarti menatapnya. Toko pria lalu bilang maaf .. saya sedikit banyak bicara dan tanya apa yang dia mau. Aarti sedang mengatur rambutnya di sekitar telinganya dan pria toko bilang maaf kami tidak terus berprestasi .. itu toko pakaian. Aarti bilang aku tidak mau earing.
Aarti kemudian menunjuk bra. Toko cowok bilang jadi sekarang aku tahu kenapa kamu mengirim Yash pergi .. surprise ya? Dia kemudian menyuruhnya untuk mengambil apapun yang dia mau dan dia berangkat untuk mengatur teh.

Yash memeriksa mobil dan semuanya baik-baik saja. Dia bertanya-tanya mengapa Aarti mengirimnya ke sini. Dia bilang dia akan pergi dan berbicara dengannya sekarang juga. Dia datang dan berkata Aarti ji .. dan Aarti menjatuhkan kotak dari tangannya. Yash pemberitahuan itu dan diam-diam mengatakan mobil terkunci dan jendela ditutup juga. Mereka berdua turun bersama dan kemudian Yash terlihat di sisi lain. Aarti mengambil kotak dengan kakinya. Tidak ada yang memungutnya sehingga keduanya berbalik dan turun lagi dan kepala mereka jatuh. Yash kembali berbalik dan akhirnya Aarti memungutnya.

Pria toko datang dan berkata pada Yash .. kenapa kamu masuk? Anda mengejutkan bhabhi. Dia kemudian mengatakan kepadanya untuk minum teh dan mengatakan dia melakukan seleksi dan bhabhi akan mendapatkan beberapa juga. Aarti memiliki ekspresi seperti APA? Pria toko lagi pergi.

Keduanya berbalik dan Yash mengatakan bahwa dia baru saja datang untuk memberitahu mobilnya baik-baik saja. Aarti menatapnya. Yash mengatakan sedang menunggu di luar dan pergi dari toko.

Kembali di Bhopal. Pari ada di dapur sambil minum. Gayatri datang dan bertanya kepada siapa kamu membuat nimbu-pani? Pari bilang bukan nimbu-pani .. ini lemon-honey .. kesehatanmu tetap bagus karena ini. Gayatri bilang dia suka teh. Pari bilang itu untuknya dan Prateik karena mereka tidak sempat menjaga kesehatannya. Dia mengatakan bahwa dia telah memutuskan bahwa mereka hanya akan makan makanan sehat sekarang. Gayatri bilang itu bagus untuk menjaga kesehatan Anda .. jika Anda ingin makan ghaash-phoosh maka Anda makan. Dia mengambil satu gelas dan berkata tapi aku masih di sana untuk mengurus Prateik. Dia bilang sebanyak Prateik suka membuat makanan, dia suka makan juga. Gayatri menyuruhnya untuk belajar sesuatu dari Aarti. Gayatri kemudian mengatakan kepadanya untuk memberinya gobi ke parathe dan daun. Daun gayatri Pari marah dan dia melempar gelas.

Aarti keluar dan bertanya pada Yash mengapa dia masuk saat dia menyuruhnya untuk tinggal di luar. Dia bilang apa yang Anda pikirkan, saya tidak bisa berbelanja sendiri? Dia diam. Aarti bertanya kenapa kamu diam sekarang? Ini mengganggu saya lebih. Dia mengatakan kepadanya untuk meninggalkan semua ini dan mengatakan kepadanya untuk pergi dan membayar dan membawa tas. Dia tidak bergerak sehingga Aarti memegang tangannya dan memintanya untuk pergi. Yash berkata keras, hentikan. Dia mengatakan kepadanya untuk tidak seperti istri biasa. Dia bilang sejak kami sampai di Mumbai, saya perhatikan anda sudah banyak berubah. Sudah saya katakan sebelumnya juga jangan coba jadi Arpita. Anda tidak akan pernah bisa Arpita. Aarti bilang kau benar-benar salah Aku tidak berusaha seperti Arpita. Masalahnya adalah Anda melihat Arpita di mana-mana. Dia bertanya kepadanya apakah dia pernah menyuruhnya untuk melupakan Arpita dan menerimanya. Aarti mengatakan bahwa saya menjaga Anda lebih dekat dengan kenangannya dan karena itulah saya membuat Anda datang ke Mumbai. Aarti bilang dia tidak mengira dia melakukan kesalahan.

Aarti bilang kau banyak berbuat untuk Ansh, keluargaku tapi ketika aku mencoba melakukan sesuatu, kau menyalahkanku karena ingin menjadi seperti Arpita? Dia bilang dia Aarti dan dia senang dengan identitasnya.

Aarti kemudian mengatakan jika Anda masih berpikir saya menyakitimu maka saya minta maaf. Dia mulai berjalan dan Yash menghentikannya memegangi lengannya. Dia menarik punggungnya dan mengatakan bahwa saya menyesal. Aarti kembali mulai berjalan. Yash bilang aku bilang aku minta maaf. Aarti bergerak mundur dan berkata dengan mengatakan maaf .. semuanya akan baik-baik saja? Dia kemudian melihat wajahnya dan mengatakan bahwa Anda tidak harus membuat wajah Anda seperti anak-anak sekarang ... pergi dan dapatkan tas sekarang. Yash bertanya padaku sendiri? Aarti ya kamu sendiri. Anda sangat mempermalukan saya di depan cowok di toko .. Anda pikir saya ingin kembali? Yash mengatakan dia akan mendapatkan tas tapi bagaimana dengan barang itu? Aarti mengatakan bahwa dia sudah menyuruhnya untuk berkemas. Yash mulai berjalan dan kembali dan mengatakan kepadanya bahwa kita akan minum teh bersama tapi Aarti menatapnya sehingga ia mengatakan akan pergi. Dia mulai berjalan dan kembali lagi. Aarti menatapnya sehingga dia bilang aku akan pergi dan akhirnya pergi. Aarti tertawa setelah dia pergi. Selanjutnya Punar Vivah Episode 125
loading...

Punar Vivah Episode 124 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Punar Vivah Episode 124

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film