Punar Vivah Episode 125

Punar Vivah Episode 125 - Dua orang bersiap-siap dengan pisau dan mobil Yash tiba. Dia memberi tas ke Aarti dan mengatakan bahwa Anda melupakan mereka. Aarti mengatakan bahwa saya tidak lupa, saya akan membawa mereka keluar dari mobil. Dia mengambil tas dan dedaunan. Yash keluar dari mobil sekarang dan dia merasa seperti seseorang yang mengikutinya. Dia kemudian memulai waling. Satu orang pergi dari sisi belakang dan lainnya mengikuti Yash. Yash telah bersembunyi di suatu tempat dan pria mencarinya. Yash keluar dan mengambil pisau dan meletakkannya di lehernya. Pria kedua juga hadir di sana sekarang. Yash mengatakan kepada mereka apakah kamu tidak belajar apapun dari kejadian terakhir? Dia bilang dia membiarkan mereka pergi terakhir kali tapi kali ini dia telah datang dengan keluarganya dan jika terjadi sesuatu pada mereka maka .. Keduanya meminta Yash untuk meninggalkan mereka dan mereka tidak akan datang lagi. Yash membiarkan mereka pergi

Kembali di Bhopal. Pari senang karena mimpinya akhirnya menjadi kenyataan. Dia mengatakan kepada Prateik bahwa produser memanggilnya dan mengatakan pemotretan akan dimulai dalam 4 hari. Prateik bertanya tapi bagaimana kamu akan syuting? Ini bukan hanya sekitar satu hari. Apa yang akan kita katakan kepada maa-bauji setiap hari? Pari bilang itu mimpiku jadi aku harus mencari jalan. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan menceritakan apapun padanya. Prateik bertanya apa yang akan kamu lakukan? Pari bilang kamu akan tahu besok bagaimana pintar dan cerdas istrimu.

Punar Vivah Episode 125
Punar Vivah Episode 125


Vidhi memanggil Aarti dan mengatakan bahwa dia telah mengeluh tentang dia. Vidhi bilang kamu pergi ke Mumbai bersama Yash dan melupakan kita semua? Aarti bilang tidak seperti itu, aku baru saja akan meneleponmu. Vidhi mengatakan bahwa meninggalkan itu dan menceritakan apa yang terjadi di sana bahwa Anda melupakan kita semua? Aarti mengatakan bahwa dia bersenang-senang di sana. Tanya Vidhi dengan siapa? Aarti mengatakan anak-anak dan kemudian mengatakan dengan dia juga yang namanya ingin kamu dengarkan. Vidhi senang dan memintanya menceritakan semua yang terjadi tapi Gayatri memanggilnya jadi dia pergi ke Gayatri.

Di rumah Yash, semua orang ada di meja makan. Ayah Yash bertanya kepada Pari apakah dia ingin mengatakan sesuatu. Pari mengatakan bahwa dia menghormatinya dan Gayatri dan mengatakan bahwa dia ingin berbagi masalahnya dengan mereka. Pari mengatakan bahwa dia sedang melakukan kursus komunikasi massa sebelum menikah dan dia tidak bisa menyelesaikan kursus. Dan sekarang dia mendapat undangan dari perguruan tinggi jika dia ingin menyelesaikan kuliahnya. Dia mengatakan bahwa dia ingin menyelesaikan kursus karena dia menghabiskan satu tahun dan hanya 1 bulan belajar tersisa. Gayatri mengatakan bahwa dia memahami studi itu penting tapi bertanya kepadanya apa yang ingin Anda lakukan dengan belajar? Anda tidak perlu bekerja, jadi lebih baik jika Anda belajar tentang pekerjaan dapur dan Anda memerlukannya juga. Gayatri kemudian mengatakan Buaji juga melakukan hal yang sama. Pari bilang pilihan semua orang berbeda. Dia menyukai kursus komunikasi massa. Gayatri mengatakan bahwa Anda harus menjaga kepentingan keluarga lebih sekarang daripada kepentingan pribadi dan mengatakan jika Anda pergi ke perguruan tinggi maka Anda akan tinggal di sana sepanjang hari lalu bagaimana Vidhi akan mengatur segalanya? Pari bertanya pada Vidhi apakah dia bisa mengaturnya. Vidhi mengatakan dia tidak keberatan jika Gayatri dan bauji memberi izin. Pari sekarang meminta Gayatri apakah dia bisa pergi. Gayatri bilang aku belum memberimu izin. Pari bertanya mengapa dan mengatakan tidak ada yang mengatakan apapun kepada Aarti bhabhi .. mengapa semua keterbatasan hanya dia?

Buaji berkata kepada Gayatri, saya pikir Anda sedikit tidak adil dengan Pari dan Anda harus membiarkannya pergi, Vidhi juga mengatakan bahwa dia bisa mengaturnya. Ayah Yash mengatakan bahwa tidak ada yang tidak adil antara siapa pun di rumah ini dan dia memberikan izin kepadanya. Pari merasa senang. Dia pergi tapi ayah Yash menghentikannya dan mengatakan sebelum membandingkan diri Anda dengan anggota lain di rumah ini, Anda harus memikirkan tanggung jawab Anda juga. Dia mengatakan apapun yang telah dilakukan dan dilakukan Aarti untuk anak-anak dan Yash, saya tidak perlu memberi tahu Anda. Anda cerdas jadi pikirkan ini maka Anda tidak perlu membandingkan diri Anda dengan orang lain. Dia pergi dari sana.

Gayatri menyuruh Pari untuk menjadi seperti Aarti dan bukannya mengeluh tentang dia.

Kembali ke Mumbai. Chagan dan istrinya bersama-sama dan mereka memilih gelang. Chagan mengatakan yang satu ini dan istrinya mengatakan untuk memberikan kepadanya bahwa karena dia tidak dapat mengatakan tidak pada pilihan suaminya selama bulan ini. Aarti memperhatikan itu. Istri pelayan melihat Aarti dan menyuruhnya untuk membeli gelang pilihan Yash juga. Ini adalah tradisi bahwa suami memberikan gelang pilihannya kepada istrinya pada bulan shravan. Dia pergi sekarang.

Aarti memanggil Yash ke sana dan mengatakan kepadanya apa yang istri pelayannya katakan padanya. Yash mengatakan dia tidak percaya pada semua itu. Aarti bilang tapi saya percaya. Dia bertanya kepadanya mengapa Anda menatap saya? Datang dan beli aku gelang. Yash tidak bergerak

Aarti kemudian meminta gelang yang sangat terang. Yash menatapnya dan memiliki ekspresi yucky di wajahnya. Aarti mengatakan mereka sangat baik dan meminta untuk berkemas satu lusin. Yash batuk Aarti mengatakan memberi dua lusin. Yash bilang TIDAK .. apa yang kamu lakukan Ansh? Tapi Ansh tidak ada di dekat situ. Aarti lalu tertawa dan meminta pria bangle untuk tidak memberi. Yash tersenyum dan Aarti bilang jangan berikan dua lusin tapi berikan empat lusin. Yash akhirnya datang ke sana dan bertanya kepada Aarti mengapa kamu memilih warna cerah saat dia memiliki warna bagus seperti itu? Aarti bilang itu sebabnya aku memintamu membelikanku gelang. Dia bilang itu tradisi dan kalau kamu tidak beli maka Tuhan menjadi kesal ... Yash menatapnya. Aarti mengatakan istri pelayan itu mengatakan itu, bukan aku.

Yash kemudian memilih gelang. Bangles pria meminta dia untuk memeriksa apakah mereka cocok di tangan Aarti pertama. Aarti menyuruhnya duduk dan kemudian meletakkan gelang di tangannya. Dia duduk dan meletakkan gelang di tangannya. Judul lagu diputar di latar belakang. Aarti menatapnya dan tersenyum.

Yash akan pergi sekarang. Aarti menatapnya dan dia berbalik dan Aarti menyembunyikan matanya. Dia pergi sekarang. Aarti melihat gelang dan bahagia. Selanjutnya Punar Vivah Episode 126

loading...

Punar Vivah Episode 125 | Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Punar Vivah Episode 125

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Cari Sinopsis Film