Punar Vivah Episode 127

Punar Vivah Episode 127 - Semua orang pergi ke pantai. Di Pantai, Aarti meminta anak-anak apakah mereka bisa menangkapnya dan mereka lari di belakangnya. Anak-anak datang ke Yash dan mengatakan bahwa ibu mereka berlari begitu cepat dan menyuruhnya untuk menangkapnya. Aarti mengatakan bahwa dia tidak akan bisa menangkapnya dan mengingatkan bagaimana dia hilang di pagi hari. Anak-anak memaksa Yash. Yash pergi begitu? Mari saya tunjukkan itu. Pelayan membawa anak-anak pergi dan Yash berlari di belakang Aarti sekarang.

Setelah berlari kencang, Yash akhirnya menangkap Aarti. Yash memegang tangannya dan bilang aku menangkapmu, sekarang tunjukkan padaku kalau kamu bisa lari. Aarti mulai berteriak, 'Selamatkan aku, selamatkan aku. Lihat bagaimana dia memberi garis pada saya '. Orang-orang berkumpul dan memintanya untuk meninggalkan tangannya. Yash meninggalkan tangannya dan memberitahu semua orang, dia adalah istriku, pertama tanyakan padanya. Aarti sudah kabur dan dia bilang dari situ ya dia suamiku. Yash kembali berlari di belakangnya dan menangkapnya. Kali ini mereka jatuh ke tanah. Keduanya terbaring dan tertawa. Baca update lengkap dengan gambar hanya di. Aarti tiba-tiba berkata, "Aku mencintaimu. Aku sangat mencintaimu banyak yash ji ". Semua senyum menghilang dari wajah Yash. Dia memiliki pandangan marah dan kaget padanya. Aarti kemudian mulai tertawa dan berkata melihat wajahmu. Kamu terjebak Yash masih serius. Aarti meminta dia untuk mengatakan sesuatu dan mengatakan bahwa dia hanya bercanda. Yash berdiri dan mengatakan anak-anak pasti menunggumu. Aarti bilang ya mari kita pergi. Daun Yash dari sana. Aarti kemudian berkata, semoga Anda bisa mendengar kebenaran dibalik kebohongan ini. Saya berharap beberapa sihir membuat semua ini benar.

Punar Vivah Episode 127
Punar Vivah Episode 127

Kembali ke Mumbai's home. Aarti sedang menulis surat bahwa bagaimana berubah setelah datang ke Mumbai. Bagaimana dia mulai merasa bahagia tiba-tiba, bahkan cermin mengatakan kepadanya bahwa dia tidak seperti ini sebelumnya. Dia bertanya apa yang harus saya sebut ini? Musim sihir atau sesuatu yang lain? Dia bilang iya, 'Saya telah jatuh cinta pada Yash ji dan saya telah lulus ujian pertama hari ini. Saya merasa seperti berteriak dan mengatakan kepada semua orang bahwa saya sedang jatuh cinta tapi saya tidak dapat melakukan ini sekarang. Saya harus berbagi perasaan ini dengan halaman kosong harian hanya untuk saat ini '. Dia kemudian mengatakan bahwa dia dapat melihat perubahan dalam yash dan dia akan dapat memenuhi janjinya yang dia berikan pada Gayatri segera. Dia berharap Yash mulai mencintai kehidupan lagi, dan itulah satu-satunya harapannya. Dia kemudian pergi tidur.

Yash sudah tidur dan dia menatapnya dan tersenyum. Aarti tidur sekarang. Mereka memiliki bantal di antara mereka. Aarti berbalik dan kakinya menginjak kaki Yash. Yash bangun dan menggerakkan kakinya menjauh. Dia kemudian melihat Aarti tidur dengan buku harian. Dia ke depan tangannya untuk mengambil buku harian itu tapi saat itu Aarti membuka matanya dan Yash bergantian. Aarti bangkit dan mengatakan terima kasih Tuhan dia tidak membaca lagi perjalanannya akan berakhir di sini. Dia menyimpannya.

Sudah pagi sekarang. Yash membuka matanya terlebih dahulu dan menatap wajah Aarti. Aarti juga membuka matanya sekarang dan menatapnya. Keduanya tiba-tiba bangkit segera. Yash mengatakan dia akan pergi ke kamar anak-anak dan pergi.

Yash sedang duduk di luar. Aarti datang ke sana dan mengatakan ada sesuatu yang menempel di rambutnya dan mengatakan bahwa dia harus memotong rambutnya. Yash mengatakan tidak perlu memotong rambut panjang yang indah ini. Aarti kemudian memintanya untuk membantunya karena dia tidak dapat melihatnya. Yash bilang itu permen karet. Aarti mengatakan hanya ada satu cara untuk menghilangkan permen karet. Dia akan membutuhkan es sehingga permen karet menjadi padat dan mudah dilepas. Yash membawa es dan menancapkan rambutnya. Air dingin jatuh di punggung Aarti dan Yash menyekanya setelah berpikir banyak. Akhirnya permen karet dikeluarkan. Sebelum Aarti mengucapkan terima kasih, dia sudah pergi.

Aarti melihat cermin dan mencoba celana dengan menjepitnya di kakinya. Yash datang ke sana dan menatapnya dengan cara yang aneh. Aarti mengatakan bahwa dia baru saja memeriksa pakaian mana yang lebih bagus untuknya karena mereka akan pergi ke pub malam ini. Yash mengatakan pub? Aarti bilang kamu datang ke Mumbai berkali-kali jadi pasti juga pergi kesana. Tapi ini pertama kalinya baginya dan dia jelas tidak bisa memakai gaun. Aarti mengatakan bahwa dia juga ingin bertemu dengan pub dan meminta dia untuk tidak mengatakan tidak.

Dia meminta dia. Yash ingat tentang dia meminta Arpita untuk pergi bersamanya. Tapi dia mengatakan kepada Aarti bahwa dia tidak tertarik pergi ke sebuah pub. Aarti bilang tapi Yash ji .. Yash bilang padanya, kamu tidak perlu berdebat dalam segala hal. Aarti sedih. Selanjutnya Punar Vivah Episode 128
loading...

Punar Vivah Episode 127 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Punar Vivah Episode 127

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film