Punar Vivah Episode 134

Punar Vivah Episode 134 - Semua orang melakukan aarti Ganpati. Ayah Yash mengatakan kepada Aarti, dalam masa sulit Ganpati telah datang ke sini dan kehadirannya tidak ada yang buruk yang bisa terjadi. Aarti ada di samping dan Gayatri mendatanginya. Dia memberitahu Aarti bahwa Ganpati menyelamatkanmu hari ini. Jika Anda benar-benar mempercayai Tuhan maka katakan apa yang terjadi di mumbai. Mengapa Yash marah sekarang beberapa hari? Dia membawa Aarti ke suatu tempat dan Buaji mengikuti mereka. Tapi seorang pelayan menghentikan Buaji dan memberinya sesuatu dan mengatakan itu datang dari Mumbai.

Gayatri dan Aarti berada di sebuah ruangan sekarang. Vidhi juga datang kesana. Gayatri meminta Aarti menceritakan apa yang terjadi di Mumbai. Gayatri mengatakan bahwa dia ingin mengetahui semua yang terjadi di Mumbai, dari hari mereka sampai pada hari dimana Yash mengatakan bahwa dia ingin kembali. Buaji juga datang kesana sekarang. Gayatri mengatakan, dari situ saya bisa tahu mengapa Yash marah. Buaji kemudian melempar album di atas meja yang berasal dari Mumbai dan berkata kepada Aarti, mungkin Anda akan ingat melihat foto-foto ini. Aarti sekarang menceritakan semua yang terjadi di Mumbai. Bagaimana Yash sedikit sedih saat tiba di Mumbai tapi pelan-pelan dia mulai menjadi lebih bahagia. Gayatri melihat foto dahi-handi dan bertanya pada Aarti apa yang terjadi saat dahi-handi.

Punar Vivah Episode 134
Punar Vivah Episode 134

# Flashback #
Semua orang mencoba break matki. Yash berdiri di samping dan mengawasi. Aarti datang kesana. Tidak ada yang bisa mematahkan matki. Aarti kemudian berkata kepada anak-anak, saya bertanya-tanya siapa superman yang akan menghancurkan handi ini. Dia kemudian memberitahu Yash, kamu sangat kuat, kenapa kamu tidak menjadi superman itu? Yash mengatakan, tidak peduli seberapa kuat Anda, Anda memerlukan latihan dan keterampilan. Aarti bilang, aku tahu kamu takut .. kamu tidak bisa melakukannya Ansh berkata kepada Aarti, mengapa kamu mengatakan seperti ini? Ayah saya juga superman. Dia akan mematahkan handi seperti itu.

Aarti mengatakan, ayahmu tidak bisa melakukannya. Yash mengatakan, tidak. Ansh benar Kali ini aku akan mematahkan handi ini. Yash bersiap-siap dan pergi untuk istirahat handi. Aarti sekarang khawatir karena handi sangat tinggi. Semua anak menghiburnya saat dia melangkah lebih tinggi dan lebih tinggi. Dia akan memecahkan matki dan Aarti mengatakan, Anda juga menjadi superman kami. Dan tiba-tiba Yash terjatuh. Aarti menghampirinya dan mengatakan bahwa dia hanya bercanda. Tidak perlu istirahat matki. Yash mengatakan, tidak. Bagaimana kalau saya terjatuh sekali, hanya superman ini yang akan mematahkan handi ini. Beberapa orang acak datang ke sana, dan bilang aku melanggar matki ini sejak 5 tahun. Anda tidak bisa melakukan ini. Aku akan melakukannya kali ini juga. Dia naik. Semua orang bersorak 'karan' karan '. Aarti kemudian berkata pada Yash, sepertinya namanya Karan dan dia sangat populer na. Dia bilang, saya bisa melihat orang ini memiliki banyak kepercayaan diri dan dia hanya akan menghancurkan handi ini.

Aarti juga mulai bersorak untuknya. Karan istirahat matki dengan mudah. Aarti berkata pada Yash, sudah kubilang dengan benar. Tapi Yash tidak mengatakan apapun. Karan mendatangi Yash dan berkata, 'Anda mencoba paman yang baik tapi saya adalah pahlawan daerah ini. Jika Anda datang lain kali maka datanglah dengan beberapa latihan, paman '. Karan berangkat dari sana.

# Flashback berakhir #

Yash berkata kepada Aarti, paman dan aku? Aarti tertawa dan mengatakan kepadanya, jika dia berpikir seperti itu maka apa yang bisa saya lakukan. Aarti sekali lagi mulai bersorak untuk Karan. Yash tampak marah dan pergi dari sana.

Gayatri bertanya Aarti, orang itu bilang paman Yash dan kamu tertawa? Dia pasti marah karena ini. Aarti mengatakan, tidak. Dia sedikit marah tapi langsung menghampirinya. Dia kemudian mengatakan melihat foto-foto ini.

# Flashback #
Aarti datang berlari ke Yash dan bertanya mengapa kamu kesal dalam hal itu? Yash bertanya, dia memanggilku paman, dari mana aku terlihat seperti paman? Aarti berkata, satu menit. Dan dia memeriksanya dengan cermat. Dia bilang yang sebenarnya adalah ... Yash bilang, aku tidak terlihat seperti paman. Aarti bilang, tidak .. kamu terlihat seperti paman dari sisi kanan. Aarti lalu tertawa. Yash menatapnya. Aarti bilang, maaf maaf ...... paman. Dia tertawa lagi dan mencoba lari dari sana. Tapi Yash memegang tangannya dan menariknya kembali padanya. Dia lagi bertanya, apakah saya terlihat seperti paman? Aarti berkata, tidak, aku hanya bercanda. Dia mengatakan tapi dari ini, saya menemukan bahwa Anda memiliki sedikit ruang untuk saya dalam hidup Anda. Yash menatapnya. Aarti bilang, mungkin sedikit kurang dari itu ... .uncle. Yash tertawa sekarang. Dia memberinya tangannya dan keduanya tertawa dan tampak sangat bahagia.
# Flashback berakhir #

Gayatri bertanya kepada Aarti, apa yang kamu lakukan setelah mendekati Yash sehingga dia sangat marah padamu? Gayatri bilang, anyways ceritakan apa yang terjadi setelah itu. Aarti mengatakan, setelah itu kita semua menuju Mumbai darshan. Buaji mengganggu dan mengatakan, jangan membuat kita merasa cemburu sekarang dengan menceritakan semua cerita Mumbai ini. Buaji mengatakan kepada Gayatri bahwa Aarti sangat cerdas dan tidak akan mengatakan yang sebenarnya dengan mudah. Tiba-tiba mereka mendengar suara kaca pecah. Buaji mengatakan itu berasal dari kamar yash. Selanjutnya Punar Vivah Episode 135

loading...

Punar Vivah Episode 134 | Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Punar Vivah Episode 134

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Cari Sinopsis Film