Punar Vivah Episode 151

Punar Vivah Episode 151 - Yash membawa Aarti dan membawanya ke tempat tidur. Dan kemudian ada adegan romantis di antara mereka. Dia menciumnya di tangannya. Lalu lampu dimatikan.

Kembali ke sekarang Aarti menyadari hal itu dan sangat terkejut. Shobha ji berkata pada Aarti, anak-anak sudah tidur dan Aman juga pergi. Aarti mengatakan, ada baiknya anak-anak tidur karena harus pergi ke suatu tempat. Shobha ji bertanya kemana? Ini jam 11 malam. Aarti bilang, aku harus pergi hari ini, biarkan aku pergi. Shobha ji bertanya, untuk bertemu Yash? Aarti bilang iya

Aarti bilang, aku sudah tahu segalanya mengapa dia marah padaku. Aku tahu apa yang terjadi malam itu tidak terjadi dengan cara yang benar tapi itu cinta. Itu bukan pengkhianatan. Shobha ji bilang, kamu benar sekali dan Yash sama sekali tidak melakukan kesalahan. Ini adalah hal yang wajar. Aarti bertanya, lalu mengapa Yash tidak mengerti. Aku harus mengambil rasa bersalah ini darinya. Aku tidak bisa melihat dia menghukum dirinya sendiri seperti ini. Shobha ji berkata, tidak .. dia tidak akan bisa menerimanya sekarang juga. Yash tidak menerima ini bahkan setelah tahu kalian berdua sudah menikah .. sangat kesal denganmu .. dan .. Aarti bilang itulah yang ingin aku jelaskan kepadanya bahwa kami tidak melakukan kesalahan. Shobha ji memintanya untuk menunggu beberapa saat. Aarti mengatakan, berapa lama lagi? .. setelah mengetahui tentang kehamilan saya, setelah mencari tahu mengapa Yash marah .. Anda mengharapkan saya untuk tidak mengatakan apapun? Tidak .. sangat penting bagiku untuk mengatakan pada Yash bahwa dia tidak bisa meninggalkanku karena apa yang terjadi malam itu di antara kita. Dia tidak berhak melakukan ketidakadilan dengan saya. Saya adalah manusia, bukan barang bawaan atau apapun yang bisa dia keluarkan setiap kali dia mau. Dia tidak berbicara dengan saya karena dia masih menyukai Arpita .. tapi saya tidak bermasalah dengan Arpita. Tapi hari ini saya tidak akan diam .. saya akan katakan padanya apapun yang terjadi adalah karena cinta dan anak ini adalah simbol dari itu.

Punar Vivah Episode 151
Punar Vivah Episode 151


Shobha ji memintanya untuk berpikir sekali lagi .. dia bilang kamu mau anak ini menjadi alasan kemarahan Yash? Anak tumbuh tanpa ayahnya? Aarti berhenti sekarang. Shobha ji bilang, tidak mudah tumbuh Ansh tapi kamu tetap melakukannya. Kali ini Anda harus menunggu beberapa saat untuk anak ini. Anda harus membuat Yash mengerti bahwa apa yang terjadi antara kalian berdua tidak salah .. itu hal yang wajar. Dan pada hari Anda berhasil dalam hari yang tepat untuk memberi tahu Yash tentang kehamilan Anda. Kemudian Anda akan melihat bagaimana Yash akan menerima anak ini. Shobha ji mengatakan, biasanya ini adalah kabar baik bagi kebanyakan orang tapi dalam kasusmu .. Yash masih tinggal di masa lalu. Itulah mengapa Anda perlu membuat keputusan setelah berpikir banyak. Aarti dan Shobha ji peluk.

Sudah pagi sekarang. Yash sedang memikirkan malam itu dan marah pada dirinya sendiri.

Ayah Yash memanggil Vidhi dan menanyakan bagaimana segala sesuatu di rumah. Vidhi mengatakan tidak perlu khawatir, semuanya baik-baik saja. Dia kemudian bertanya tentang Yash dan berkata, lebih cepat dia keluar dari semua masalah .. lebih baik untuk seluruh keluarga. Dia sekarang bertanya tentang orang lain dan setelah mendengar nama Pari, Vidhi diam. Dia bilang Paridhi juga baik-baik saja. Dan menutup telepon.

Pari berada tepat di belakang Vidhi. Dia berterima kasih pada Vidhi karena tidak memberitahunya tentang pemotretannya. Vidhi mengatakan, dia sudah sangat khawatir dengan hal lain dan saya tidak ingin memberinya lebih banyak ketegangan. Pari bilang, aku akan bicara dengan bauji begitu dia datang .. kamu tidak perlu khawatir denganku. Setidaknya aku punya banyak keberanian. Vidhi mengatakan, tidak ada pertanyaan dalam hal itu .. semua orang tahu .. Anda bisa mempertanyakan kapan menyangkut hak Anda. Vidhi kemudian meminta Pari untuk membantunya di dapur tapi Pari bilang dia harus pergi syuting. Pari berkata padanya apakah dia bisa menahan makan siangnya karena dia tidak biasa makan di tempat syuting. Kata Vidhi, lalu mulai terbiasa. Maksud saya, Tuhan tahu sampai kapan tunasmu akan bertahan dan aku juga harus mengurus seluruh rumah sehingga tidak mungkin bagiku untuk melakukan segalanya tepat waktu. Pari bilang, baiklah .. saya akan pesan makanan dari luar. Mengapa saya harus mengganggumu untuk diriku sendiri? Vidhi mengucapkan terima kasih karena telah memikirkan banyak hal tentang saya. beranjak pari

Vidhi ada di dapur, berbicara dengan dirinya sendiri. Maaf Paridi tapi tanggung jawab saya untuk menjaga semua orang bersama di rumah ini. Dan saya tidak dapat melihat masalah dalam kehidupan Prateik karena apa yang Anda lakukan. Saya akan membawa Anda ke jalan yang benar, tidak masalah apakah saya harus bersikap kasar terhadap Anda untuk itu.

Aarti datang ke rumah Yash. Prateik dan Vidhi khawatir melihatnya di sana. Mereka bertanya apa yang salah .. kenapa dia terlihat tegang. Aarti mengatakan, saya sudah tahu mengapa Yash marah. Aku tahu kenapa dia begitu marah. Dia bilang, tolong beritahu saya dimana dia .. saya ingin berbicara dengannya. Vidhi mengatakan, dia telah pergi keluar. Aarti meminta Prateik untuk membawanya ke dia. Mereka pergi.

Prateik membawa Aarti ke stadion tinju. Dia mengatakan kepadanya, ketika Yash berpikir dia mematahkan hati seseorang atau dia tidak dapat memenuhi janjinya .. dia datang ke sini dan menyakiti dirinya sendiri. Aarti bertanya padanya, apa maksudmu? Prateik membawanya ke dalam dan Yash sedang tinju di sana. Dia tidak membela dirinya sendiri atau menyerang lawannya.

Aarti khawatir melihatnya. Dia meminta Prateik untuk melakukan sesuatu. Prateik bilang, tidak ada yang bisa menghentikannya .. jika ada orang yang bisa menghentikannya maka itu hanya kamu.

Lawan Yash mengalahkannya dengan sangat buruk dan Yash tidak melakukan apapun. Aarti berteriak Yash ji .. Yash terjatuh. Aarti bertanya padanya apakah dia baik-baik saja .. dia bertanya kenapa kamu melakukan semua ini? Tidak perlu melakukan semua ini. Yash ada di pangkuan Aarti. Dia melihat wajahnya dan bangkit. Aarti meminta dia untuk mendengarkannya. Selanjutnya Punar Vivah Episode 152
loading...

Punar Vivah Episode 151 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Punar Vivah Episode 151

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film