Punar Vivah Episode 158

Punar Vivah Episode 158 - Arti bergegas ke kamarnya dimana dia menemukan Yash dengan teleponnya yang mengatakan kepadanya bahwa dia telah menerima pesan teks dari ginekolognya. Ada hati di dalam mulutnya karena takut dia telah membaca pesannya tapi dia lega mengetahui bahwa dia Hasnt.She membuat alasan untuk memiliki masalah yang dia tidak bisa diskusikan dengan dia dan mengambil telepon.Yash beranjak arti ruing di ruangan itu seperti berita menyenangkan yang bersama pertama-tama dengan suami telah menjadi masalah baginya Dia tidak bisa berbagi dengan Yash.He datang dan menawarkan dia untuk mengantarnya ke rumah sakit sebagai yang dalam perjalanan ke pekerjaan. Dia menolak mengatakan bahwa dia menelepon ibunya untuk pengangkatan, terima kasih anyways dan meninggalkan ruangan, dengan Yash boggled Dan bertanya-tanya.

Pratik dengan foto pari di tangannya sedang memikirkannya dan merasa kasihan karena telah bertengkar seperti itu dengan dia tapi juga merasa bahwa dia mendorongnya sampai batas yang harus dia reaksi seperti itu. Apalagi dia memutuskan untuk memanggilnya tapi Lalu teringat akan kata-kata kasar yang kejam yang telah dia katakan dan membatalkan telepon dengan ego laki-laki yang menghalanginya.

Punar Vivah Episode 158
Punar Vivah Episode 158


Pari ditampilkan untuk mengambil gambar di mana dia harus menyampaikan dialog tentang pernikahan dan hubungan dan terus-menerus diingatkan untuk bertarung dengannya dan tidak dapat berkonsentrasi. Direktur tersebut menegurnya karena sangat ceroboh. Dia meminta maaf dan meminta waktu untuk mengumpulkan pikirannya. Produsernya melihat ini khawatir dan bertanya kepadanya apa masalahnya.Upon penolakannya yang terus-menerus, dia menyerah tapi mengatakan kepadanya untuk menceritakan kepadanya sebagai teman jika dia merasa seperti itu. Setelah dia pergi, dia kembali terlihat putus asa. Masalahnya dengan Prateik.

Dokter setelah memeriksa barang mengatakan sebuah artikel cemas dan ibunya bahwa dia tidak ingin menekankannya tapi pertumbuhan anak itu tidak penting. Hal ini disebabkan oleh kondisi kehamilan yang jarang terjadi yang muncul setelah kelahiran sebelumnya dan berlanjut dengan ini. Kehamilan tidak hanya menimbulkan risiko pada anak itu, tapi juga pada dirinya. Keduanya terkejut dan terkejut mendengarnya. Dengan gemetar dia mengatakan bahwa dia tidak akan hamil dengan biaya apapun, walaupun dokternya menasihatinya untuk tidak melakukannya. Akhirnya dokter tersebut memberikan Dalam satu kondisi, mereka akan melakukan operasi mini untuk mengembalikan rahim lagi ke posisi normal tapi itu adalah proses yang sangat menyakitkan. Ketika artefak setuju, dia melanjutkan dengan mengatakan kepadanya bahwa dia memerlukan persetujuan suaminya untuk melakukan operasi ini sebagai Ayah dari anak itu, dia harus sadar akan komplikasi dan implikasi kehamilan terhadap kesehatannya. Dia kaget mendengarnya.

Yash ditampilkan berbicara dengan Prateik tentang arti dan tingkah aneh dan anehnya hari ini terhadapnya dan mengaitkannya dengan pernikahan mereka. Namun, Prateik masuk ke dalam diskusi dengannya tentang implikasi dan besarnya masalah dalam cinta atau pernikahan yang diatur. Ketika Prateik bertanya Dia mengapa dia mengajukan pertanyaan seperti itu, dia mengalihkan topik dan beranjaknya. Peem terlihat di balik bahwa bukan di jalan yang menurun seperti pernikahan cinta. Dan bahwa Yash beruntung memiliki pemahaman seperti ini dengan istrinya.

Makna dan ibunya berada di luar dalam kesukaran dan merasa cemas saat ia menemukan foto bayi lucu dan bayi kecil di rumah sakit. Jantungnya segera keluar ke kehidupan di dalam dirinya dan dia mulai menangis dengan ibunya yang menghiburnya. Lihat putrinya memecah seperti ini di depan matanya, dia menyarankan agar dia menahan kehamilan karena terlalu menimbulkan masalah baginya dan juga bayi itu. Dan dia tidak bisa mementingkan diri sendiri untuk anak yang satu ini, dia harus berpikir Tentang anak-anaknya yang lain tentang siapa yang akan merawat mereka, jika ada sesuatu yang terjadi padanya saat menjalani kehamilan ini.Arti mengatakan bahwa dia mengerti tapi dia tidak dapat memutuskan apa yang harus dilakukan, dia tidak memiliki keberanian untuk menjadi seorang ibu yang mampu membunuh Anaknya sendiri. Ibunya mengatakan bahwa dia mengerti dilemanya tapi mengingat situasinya secara fisik dan emosional dengan Yash, lebih baik dia menghentikan kehamilannya dan memilih aborsi. Selanjutnya Punar Vivah Episode 159
loading...

Punar Vivah Episode 158 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Punar Vivah Episode 158

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film