Archana Mencari Cinta Episode 366

Archana Mencari Cinta Episode 366 - Arjun meminta Tina untuk makan karena dia tidak makan apa-apa karena dia tidak memiliki makanan. Tina mengatakan kepadanya bahwa dia kesal karena dia kesal dan meminta dia untuk tidak menghilangkan rasa frustrasinya pada makanan. Arjun menjanjikannya. Tepat pada saat itu dia mendapat telepon dari Naren yang mengatakan bahwa dia tidak mendapatkan file. Arjun mengatakan itu hari minggu tapi bilang dia akan datang ke kantor. Naren meminta Arjun memasukkan nomor sekretarisnya. Arjun bilang baik-baik saja. Naren memanggil nomor Ankita dan meminta berkasnya. Pranav mengambil panggilan dan mengatakan bahwa Anda akan tahu tentang file Anda. Dia bilang itu nomor tai saya. Naren memintanya untuk memberikan panggilan ke Ankita. Ankita menerima telepon itu, Naren meminta berkas itu. Ankita bertanya file mana, Naren membalas file warna hijau. Ankita mengatakan file itu ada di dalam lemari dan kuncinya ada di lacinya. Naren meminta nomor kunci. Ankita mengatakan bahwa dia tidak ingat dan mengatakan pita biru menempel pada kuncinya. Naren mengatakan file berwarna hijau dan pitanya biru, tidak fair.

Archana Mencari Cinta Episode 366
Archana Mencari Cinta Episode 366


Dia mencari file tapi menjadi bingung setelah melihat 8 file hijau. Naren bertanya file mana yang saya butuhkan. Ankita mengatakan apollo international, file no.4. Akhirnya dia mendapat file dan memutus panggilannya. Ankita mengatakan pada Pranav bahwa dia aneh. Naren memanggilnya lagi dan meminta penanya favoritnya. Ankita bilang dia tidak tahu. Naren mencari penanya.

Naren memanggilnya lagi dan mengatakan dia mendapat pulpen tapi tidak berfungsi. Dia meminta isi ulang. Ankita bertanya, haruskah saya datang ke kantor. Naren bertanya, di mana kamu? Ankita mengatakan bahwa dia ada di rumah, menyiapkan sajian sayur dari labu botol. Naren menceritakan kepadanya tentang kelebihannya dan meminta dia untuk mencoba resepnya dari internet. Ankita mengatakan bahwa dia tidak mencari jaring. Naren memintanya untuk mulai menggunakan internet. Dia meminta nama adiknya dan memintanya untuk mengubahnya. Lalu dia memanggil Ankita lagi dan meminta namanya. Setelah mengetahui namanya, dia memintanya untuk tidak mengubahnya karena ini adalah nama yang bagus. Dia memutus panggilan setelah mengucapkan selamat malam. Ankita kaget saat dia mengucapkan selamat malam dan bukannya selamat pagi.

Purvi datang ke kantor Arjun dan mengatakan bahwa dia ingin bertemu dengannya. Receptionalist mencoba nomor teleponnya dan mengatakan bahwa ini sedang sibuk. Dia memintanya untuk menunggu. Receptionalist bertanya kepada Ankita, apakah dia melihat Purvi Deshmukh dan memintanya untuk memberitahu Sir Arjun bahwa Purvi Deshmukh menunggunya. Ankita bilang baik-baik saja. Saat Purvi sedang menuju ruang tunggu, dia merindukan Arjun. Pari memanggilnya dan mengatakan bahwa dia merasakan ada sesuatu yang salah. Purvi minta maaf. Purvi bertanya warna mana yang diinginkannya. Jawab Pari biru. Purvi bilang oke Pari bertanya padanya apakah dia ingat ucapannya. Purvi mengatakan ya dan memintanya untuk berhati-hati.

Ankita datang ke Arjun dan bercerita tentang Purvi Deshmukh yang datang ke kantor. Arjun terkejut. Dia bertanya apakah dia bertemu dengannya? Ankita mengatakan tidak dan mengatakan bahwa dia ada di aula konferensi. Ankita berdoa untuk pekerjaannya. Soham sedang mencari uang di rumah. Dia melihat foto Arjun di kertas kantor Ankita dan mengingatkan Arjun. Mansi bertanya, apa yang Anda lakukan dengan kertas kantor tai dan meminta dia untuk pergi. Soham bertanya-tanya mengapa Ankita bekerja untuk Arjun dan berpikir untuk menghentikannya bekerja di sana.

Arjun datang ke ruang konferensi dan melihat Purvi sementara lagu tere liye hum hain jiye .. hote ko siye .. Bermain di latar belakang Arjun menatapnya secara emosional. Purvi menatapnya dengan mata kosong. Mereka terganggu oleh karyawan Arjun dan dia mengatakan untuk datang terlambat mengutip hujan. Dia mengatakan kemitraan ini akan berlangsung lama dan tidak akan pecah. Tanda Purvi di atas kertas.

Arjun ingat dalam kilas baliknya. Ankita mengatakan kepada rekannya bahwa pekerjaannya mungkin akan pergi dan kekhawatiran tentang pekerjaannya. Soham memanggil Ankita dan menangis mengatakan Sonu mendapat luka di kepalanya. Dia memintanya untuk segera datang. Ankita bilang dia akan segera datang dan memintanya untuk mengurus Sonu. Dia mengatakan kepada rekannya untuk merawat kantor dan pergi.

Mediater di antara mereka mengatakan pada Purvi bahwa mereka tidak akan melepaskan kepercayaannya. Arjun bertanya, mengapa Anda menandatangani surat kabar tanpa membaca surat kontrak. Purvi mengatakan bahwa dia datang ke sini untuknya aayi karena dia ingin dia bertemu dengan Ankita dan menanyakan tentang keluarganya. Arjun mengatakan itu baik bahwa Anda tidak berbohong bahkan setelah 20 tahun. Purvi mengatakan, dan Anda berbohong. Tanda Arjun di atas kertas kontrak.

Purvi bertanya pada Arjun tentang Ankita. Arjun mengatakan kepadanya bahwa ayah Ankita adalah orang lain dan bukan Soham. Purvi mengatakan kepadanya bahwa temannya mengatakan kepadanya bahwa dia melihat Soham dada. Dia bilang dia ingin agar Ankita mendapatkan haknya, jika dia adalah putri Soham. Selanjutnya Archana Mencari Cinta Episode 367
loading...

Archana Mencari Cinta Episode 366 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Archana Mencari Cinta Episode 366

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film