Archana Mencari Cinta Episode 367

Archana Mencari Cinta Episode 367 - Arjun memanggil Ankita, tapi tidak ada di sana. Rekan kerja Usha menjawab telepon dan memberitahu Arjun bahwa dia akan memberitahunya bahwa Ankita harus pulang karena ada keadaan darurat di rumahnya.
Arjun bertanya apa keadaan darurat? Usha mengatakan kepadanya bahwa adik perempuan Ankita terluka. Jika Arjun menginginkan pekerjaan apa pun, dia bisa memberitahunya.
Arjun mengatakan kepadanya bahwa dia akan mengaturnya. Purvi bertanya padanya apa yang terjadi. Arjun memberitahunya bahwa dia tidak bisa bertemu dengan Ankita. Purvi bertanya kenapa? Dia mengatakan kepadanya karena Ankita pulang karena kakaknya mengalami cedera kepala.
Purvi mengatakan bahwa ia ingin bertemu dengan Ankita hari ini sendiri saat ia ingin memberi tahu Ayi.

Archana Mencari Cinta Episode 367
Archana Mencari Cinta Episode 367


Dia meminta Arjun untuk memberikan alamat rumah Ankita, dia akan menemuinya.
Arjun mengatakan kepadanya bahwa dia akan membawanya sendiri. Purvi tampak aneh padanya, dia bilang rumahnya jauh dari sini.
Purvi mengatakan bahwa dia akan mengelola shes tidak baru di Mumbai.
Arjun mengatakan kepadanya bahwa dia tidak baru di sini tapi dia datang ke Mumbai setelah 20 tahun! Banyak yang telah berubah di sini. Dia akan membawanya ke sana dan dia berkeras karena tempat itu tidak benar-benar aman!
Purvi terlihat pemarah tapi diam setuju dan mereka pergi bersama.
Rumah Amkita
Dia masuk, panik melihat Pranav dan Sonu duduk di sofa. Dia berlari ke Sonu dan bertanya apakah dia baik-baik saja, dia mengalami cedera kepala!
Sonu mengatakan kepadanya baik-baik saja, tidak ada yang terjadi padanya.
Mansi berasal dari dapur dan bertanya pada Ankita bagaimana bisa kembali dari kantor begitu cepat? Apakah dia sudah setengah hari ini?
Ankita bertanya padanya apa yang terjadi pada Sonu, katakan padaku! Mansi mengatakan padanya apa yang akan terjadi pada Sonu? Shes menjadi sangat nakal dan sama sekali tidak mendengarkanku!
Ankita berkata, Tapi Baba memanggilku dan memberitahuku ...
Soham masuk dan berkata, aku berbohong!
Ankita berdiri dengan marah dan bertanya mengapa dia berbohong? Soham berkata, karena saya ingin Anda meninggalkan pekerjaannya dan pulang ke rumah! Apa yang disebut, Oorgent ... untuk memanggilmu pulang dengan oorgently, tidak ada alasan yang lebih baik daripada penyakit anak kecil. Aku meneleponmu pulang untuk memberitahumu untuk tidak menginjakkan kaki di kantor itu lagi.
Ankita dengan marah bertanya padanya, Kenapa saya tidak bekerja di sana? Apa yang saya lakukan? Duduk di rumah? Siapa yang akan menjalankan rumah tangga? Kamu?
Soham berkata, Bukan saya! Anda akan menjalankan rumah tangga, tapi saya berarti Anda tidak akan bekerja di kantor itu tapi mencari pekerjaan baru! Mengerti
Ankita bertanya, Mengapa saya bekerja di perusahaan lain, mengapa saya bekerja di perusahaan ini? Apa masalahnya? Ini perusahaan yang bagus, gaji bagus, orang baik! Mengapa saya meninggalkan perusahaan ini?
Soham mengatakan kepadanya, saya tidak ingin mendengar semua itu! Im memberitahu Anda akhirnya, Anda tidak akan bekerja di sana! Mengerti
Ankita bilang, oke, maka kamu juga dengarkan baik-baik, asalkan aku kerja aku akan kerja di perusahaan ini! Apakah kamu mengerti?
Soham mengancamnya bahwa jika dia menginjakkan kaki di kantor itu, dia tidak mengenal ayahnya! Dia bisa melakukan apapun jika dia mau ... dia akan memberi tahu Bosnya, Arjun Kirloskar hal buruk tentang dia bahwa dia tidak akan membiarkanmu masuk kantor, apalagi bekerja di sana!
Ankita berkata, benarkah? Apakah menurutmu dia akan mendengarkanmu? Soham mengatakan kepadanya mengapa dia tidak percaya padaku? Ayahku dan seluruh dunia akan mempercayai sang ayah! Jika Anda tidak ingin saya mengatakan hal-hal buruk kepada Anda? Saya harus memastikan bahwa Anda tidak akan masuk ke kantor itu lagi!
Soham meraih tas tangannya dan mengambil sejumlah uang darinya, lalu memperingatkannya bahwa jika dia memikirkan kantor itu maka dia akan melihat yang terburuk darinya!
Soham mengambil uang dan pergi. Ankita terlihat terganggu, begitu juga Mansi.
Arjun dan Purvi di mobilnya menuju rumah Ankita
Mereka saling melirik tanpa suara.
Arjun berpikir keras, ada saatnya kita tidak bosan berbicara satu sama lain! Tapi sekarang kita hanya diam di antara kita!
Rumah Ankita, cincin ponselnya, dia mengambilnya. Arjun memanggilnya, dia bertanya apakah semuanya baik-baik saja di rumah? Bagaimana kakaknya, orang yang terluka?
Ankita mengatakan bahwa adiknya baik-baik saja, dia mendapat luka kecil di kepalanya, sekarang baik-baik saja. Dia baru saja kembali ke kantor.
Arjun bertanya apakah ayahnya ada di rumah, dia datang ke rumahnya untuk menemuinya dan ayahnya.
Ankita menjadi terkejut dan gugup tapi dia bilang, oke, pak, kamu kemari
Ankita panik dan beritahu Mansi, Manu, Pakaranku Arjun Sir akan pulang! Dia ingin bertemu dengan saya dan Baba ... Saya memiliki banyak ketegangan, Baba pasti sudah memberitahunya sesuatu! Kalau tidak, mengapa dia ingin datang dan menemuiku! Saya yakin pekerjaan saya hilang, saya akan kehilangan pekerjaan saya!
Prashant datang bertanya, ada apa, Tayi? Mengapa kamu memanggilku pulang dengan segera?
Anita mengatakan kepadanya tentang masalah ini, ancaman Soham dan Bosnya pulang ke rumah.
Ankita menangis dan mengatakan pada Prashant bahwa dia yakin Baba memberi tahu Arjun Sir sesuatu mengapa mereka pulang ke rumah untuk menemui Baba. Dia mengatakan pada Prashu bahwa dia tidak ingin meninggalkan pekerjaan ini, dia ingin bekerja di sana, dia meminta dia untuk menemukan cara untuk memecahkan masalah ini.
Mobil Arjun berhenti di depan rumah Ankita
Arjun dan Purvi keluar dari mobil dan pergi ke pintu Ankita. Arjun mengetuk dan kemudian menunggu, dia akan mengetuk ke dua kalinya saat Ankita membuka pintu.
Purvi menatap Ankita, tercengang melihat dia terlihat sangat mirip dengan Archana! Dia melihat bayangan tua Archana di Ankita muda.
Arjun menyapa Ankita dan mengenalkannya pada Purvi Deshmukh, MD dari Trilogy Company. Dia mengatakan pada Purvi bahwa ini adalah Ankita, salah satu karyawan paling efisien di perusahaan kami!
Ankita tersenyum dan terima kasih Arjun Sir, lalu menyapa Purvi Ma'am. Ankita mengatakan bahwa dia mengenal Purvi karena dia telah memberi profilnya ke Arjun Sir tempo hari.
Ankita meminta mereka masuk, mereka masuk. Purvi masih menatap Ankita, dia tidak bisa mengalihkan pandangan darinya.
Anki memintanya untuk duduk. Arjun mengingatkannya dengan lembut dan dia duduk. Mansi masuk, Arjun bertanya padanya bagaimana melakukan shalat, Mansi mengatakan bahwa dia baik-baik saja dengan senyuman.
Ankita bilang dia akan membuatkan teh untuk mereka, tapi Purvi menghentikannya untuk memintanya duduk di samping mereka.
Anki dan Mansi terlihat sedikit terkejut. Purvi bilang dia berarti mereka sudah minum teh jadi dia ingin Ankita duduk bersama mereka saat mereka datang menemuinya.
Mansi berkata, Ya Tayi, kamu duduk dan aku akan mengatur sisanya. Ankita membawa sebuah kursi dan duduk di dekat ArVi.
Purvi bertanya padanya, siapa lagi yang ada di keluarga?
Ankita bilang, Ma'am, sebenarnya keluargaku sangat besar!
Baru kemudian bola datang dan menyentuh kaki Ankita, Pranav berlari dan Anki mengenalkannya sebagai adik laki-lakinya. Pranav melakukan Namaste. Mansi membawa teh untuk Arvi, Anki mengenalkannya juga sebagai adik perempuan.
Ankita mengatakan bahwa dia memiliki saudara laki-laki lain bernama Prashant yang telah pergi untuk mendapatkan Sonu diperban.
Purvi bertanya pada Sonu? Anki mengatakan bahwa Sonu adalah adik bungsunya. Pak, yang kukatakan padamu, memiliki luka di kepalanya. Arjun mengangguk.
Purvi diam-diam berpikir abt Archana mengatakan kepadanya bahwa jika Soham masih hidup, dan jika gadis itu Ankita adalah anak perempuan Soham, maka dia ingin dia mendapatkan semua haknya yang dinikmati semua cucu Deshmukh.
Purvi berpikir keras, jika anak-anak ini benar-benar anak-anak Soham Dada, maka ...
Dia bertanya pada Ankita dimana dia Baba? Ankita tersentak gugup, Baba ... aku sangat menyesal, aku tahu kamu datang kesini karena dia tapi aku ...
Arjun bilang, aku tidak mengerti apa yang kamu katakan, kami datang kesini karena ayahmu?
Tiba-tiba Prashant terdengar berteriak BABA! Seorang pria mabuk jatuh di lantai setelah memasuki rumah. Semua orang berdiri untuk menatap pria itu! Prashant memungutnya dari lantai, mereka semua melihat wajahnya. Bukan Soham tapi cowok yang berbeda!
Purvi tampak kesal karena bukan Soham. Ayah palsu yang mabuk duduk di kursi dan meminta ArVi siapa mereka?
Ankita melanjutkan dengan playacting, katanya, Baba, ini Arjun Kirloskar, Bosku! Saya bekerja di perusahaannya! Dan inilah Purvi Ma'am. Dan Ma'am, Pak, ini Baba saya!
Berpura-pura ayah berkata, orang-orang penting seperti itu, di rumahku? Hari ini benar-benar hari yang beruntung. Ankita beti, jika kamu memberitahuku sebelumnya, aku akan membawa beberapa permen dan namkeen.
Pria mabuk itu bangkit dan terhuyung-huyung mencoba keluar tapi Prashant menyuruhnya duduk lagi.
Mabuk ayah palsu meminta Mansi jika dia menyajikan teh atau tidak, kata Purvi tidak perlu.
Ayah palsu bilang, Hari ini kamu datang ke rumahku untuk pertama kalinya, aku tidak bisa membiarkanmu pergi tanpa minum teh.
Ankita memberitahu Arjun, Sir Im benar-benar minta maaf! Ingat saya mengatakan bahwa ayah kita banyak minum, jadi saya benar-benar minta maaf untuk itu!
Arjun bilang, tolong jangan repot-repot. Prashant membawa Sonu ke dalam pelukannya dan masuk, dia memiliki perban palsu di kepalanya.
Ankita memperkenalkan Prashant dan Sonu ke Arvi. Purvi bertanya bagaimana Sonu lakukan, Prashant mengatakan kepadanya bahwa dia sedang mencari, dokter telah mengatakan bahwa lukanya akan sembuh dalam beberapa hari.
Ankita mencoba menyembunyikan senyumannya di drama mereka.
Wajah Sonu berpaling, dia mengedipkan mata pada Mansi yang tersenyum padanya dengan memperingatkan. Prashu menyerahkan Sonu kepada Mansi yang membawanya ke dalam.
Arjun memberitahu Ankita jika dia membutuhkan sesuatu yang bisa dia hubungi dia. Ayah palsu itu berterima kasih pada Arjun, bahwa tawarannya untuk membantu cukup untuk mereka! Jika tidak, orang kaya tidak terlalu peduli atau peduli atau berperilaku.
Ankita tersenyum canggung. Arjun bilang mereka pergi, ArVi bangun dan pergi. Ankita meminta maaf lagi tapi Arjun bilang tidak apa-apa.
Saat ArVi pergi, Soham memasuki keributan, tersenyum mabuk, mengatakan bahwa dia mendapatkan alkoholnya! Dia melihat mobil Arjun di depan rumahnya dan berkata, mobil yang besar!
ArVi keluar dari rumah! Soham melihat mereka dan terjatuh ke tanah karena shock. Purvi tersesat dalam pikirannya. Soham terhuyung-huyung ke sebuah pilar dan bersembunyi di baliknya.
Arjun bertanya pada Purvi apa masalahnya? Dia menggeleng tanpa suara dan masuk ke mobil. Soham mengawasi mereka dari tempat persembunyiannya.
Purvi memberitahu Arjun di mobil, saya tidak tahu mengapa saya yakin bahwa saya akan menemukan Soham Dada di sini! Arjun menyuruh sopir untuk pergi. Soham melihat mereka pergi.
Di dalam rumah Ankita, dia berterima kasih kepada ayah palsu itu, terima kasih, Kaka! Jika kamu tidak ada di sini hari ini maka aku akan kehilangan pekerjaanku!
Tetangga yang bertindak seperti ayah mereka berkata, Bagaimana Anda akan kehilangan pekerjaan? Saya tahu betapa pentingnya pekerjaan ini bagi Anda! Saya telah menonton kalian semua selama bertahun-tahun, betapa kerasnya anak-anak Anda bekerja untuk menjalankan rumah tangga ini. Selain itu jika Bos tahu bahwa pemabuk dan orang yang menjijikkan seperti Raghav adalah ayahmu, maka kamu akan kehilangan pekerjaanmu dengan pasti! Itu sebabnya saya bilang, izinkan saya membantu mereka, sebagai tetangga saya shd bantu, kan? Dan jika di masa depan saya membutuhkan pertolongan saya lagi, maka katakan tanpa ragu-ragu!
Prashant setuju, Ankita berterima kasih padanya lagi dan tetangganya pergi. Anki mengirim anak-anak ke dalam untuk belajar.
Prashant datang ke Ankita dan mengatakan kepadanya semuanya berjalan sesuai rencana dan pekerjaannya juga berhasil diselamatkan!
Ankita tersenyum dan mengatakan kepadanya untuk memeriksa pekerjaan rumah anak-anak. Dia pergi ke dapur tempat Mansi memasak, dia mengatakan pada Mansi bahwa dia tidak mengerti mengapa Arjun Sir datang kesini lagi? Dan Purvi Ma'am juga datang ...
Anki berkata, Apakah kamu tahu, Purvi Ma'am adalah mantan istri Arjun Sir. Anda tahu, saya merasa aneh, saya merasa ada sesuatu yang salah di suatu tempat! Mereka terus bertanya pada Baba! Apakah kamu tidak menganggapnya aneh?
Mansi bilang, Tayi, kenapa kamu sangat mengkhawatirkan? Arjun Sir mengatakan naa bahwa dia datang mengunjungi pabrik Vasai-nya, rumah kami sedang dalam perjalanan sehingga mereka datang menemui Anda! Dia ingin bertemu Sonu, dan sejauh Purvi Ma'am khawatir dia hanya meminta keluarga kami sebagai bagian dari percakapan itu. Tidak ada yang lebih dari itu!
Ankita masih merasa ragu, kemungkinannya benar, tapi apakah kamu melihat bagaimana Purvi ma'am terus menatapku? Aku merasa sangat aneh!
Mansi bilang, Tayi, aku terlalu banyak berpikir! Tidak perlu untuk itu! Tayi, ingat, saya beritahu saya, saingan Arjun Sir (MIL) terlihat persis seperti Anda! Jadi jika Purvi Ma'am adalah mantan istrinya maka ibunya terlihat identik dengan Anda! Jadi jelas saat dia melihatmu dia shock! Sama seperti Arjun Pak telah ...
Ankita mengatakan, mungkin, tapi aku tidak tahu mengapa aku menganggapnya aneh! Mereka datang ke sini, menatapku, kemungkinan Baba mengatakan sesuatu kepada mereka tentangku? Saya hanya ingin mempertahankan pekerjaan saya, saya tidak menginginkan hal lain! Tidakkah akan terjadi pada pekerjaan saya naa?
Mansi meyakinkannya bahwa tidak ada yang akan terjadi pada pekerjaannya dan mengatakan kepadanya untuk tidak menahan ketegangan.
Ankita setuju dan mengatakan membiarkan memasak makanan sekarang.
Soham mondar mandir di jalan.
Dia khawatir, hes berpikir mengapa Arjun datang ke rumahnya berulang kali?
Lalu dia sadar, Arey ya, Raghav Mhatre, kamu tidak mendapatkan hal yang begitu sederhana? Putri saya Ankita terlihat persis seperti Archana Deshmukh! Kenapa hanya Arjun, ada orang lain yang mau mengejarnya, cowok itu mencoba mencari tahu hubungan antara Ankita dan Archana! Apakah mereka memikirkanku setelah melihat Ankita? Ya, pasti, mereka pasti mengira Ankita harus berhubungan dengan Archana! Itu hanya bisa terjadi jika shes berhubungan dengan saya! Oke, jadi itu sebabnya dia datang ke rumahku tempo hari juga! Dia bertanya pada saya! Aku tidak akan membiarkan mereka mencari tahu apapun! Jika Arjun mengetahui abt saya, maka seluruh keluarga Deshmukh akan tahu bahwa saya hidup dan saya tidak akan membiarkan ini terjadi! Sekarang orang-orang itu akan mencariku, mereka akan membuatku Soham Deshmukh dari Raghav Mhatre, lalu mereka akan memasukkanku ke penjara! Selama 20 tahun, saya telah lolos dari hukuman karena kejahatan, sekarang hukuman akan diberikan kepada saya! Arjun punya alamat rumah saya, dia bisa datang kesini kapan saja! Saya harus melakukan sesuatu, saya harus mengosongkan rumah itu sesegera mungkin! Tapi bagaimana saya melakukannya? Ke mana saya akan pergi setelah mengosongkan rumah itu? 5 anak duduk di kepalaku! Tidak ada rumah, tidak ada uang, apa yang akan saya lakukan?
Soham menghabiskan tehnya dan melemparkan gelas tehnya, memecahkannya! Pemilik warung kopi itu berteriak kepadanya karena telah memecahkan gelas teh seharga 10 rupee. Soham berteriak kembali, Anda khawatir tentang gelasnya, inilah hidupku dalam bahaya!
Vendor teh berteriak mengejarnya, lalu pergi dan mati entah di mana! Kembalikan dan beri aku uangnya, aku akan menambahkan pecahan kaca ini ke akunmu!
Soham berjalan dengan marah.
Arjun Purvi kembali ke mobilnya
Arjun mengatakan pada Purvi, kebenaran adalah kebenaran! Betapapun banyak yang kita renungkan, kita tidak bisa mengubah kebenaran! Ayah Ankita bukan Soham jadi wont mengkhawatirkan kita bisa menyelesaikan semuanya! Jadi kenapa kamu berpikir?
Purvi bilang, aku khawatir Ayi, Arjun! Dia berharap ada lebih dari saya, kami merasa bisa menghubungi Soham Dada melalui Ankita!
Arjun berkata, apa pun itu, saya khawatir tidak akan mengubah kebenaran!
Cincin ponsel Purvi tapi dia tidak menerima telepon. Arjun bertanya apa masalahnya, siapa yang menelepon?
Purvi mengatakan apa-apa tapi setelah Arjun bertanya lagi, dia berkata, Pari!
Arjun dengan penuh semangat meminta dia untuk menerima telepon itu. Purvi mengatakan kepadanya bahwa dia akan berbicara dengan Pari nanti.
Arjun berkata, aku hanya ingin mendengar suaranya, tolong bicara sekali dengannya ...
Purvi bilang, Arjun kamu tahu dia membencimu! Jika dia mengatakan sesuatu yang kasar ...
Arjun mengatakan kepadanya bahwa tidak masalah baginya apa yang dia katakan, dia hanya ingin mendengarkan suaranya, jadi tolong letakkan dia di speakerphone!
Purvi mengalah dan menempatkan Pari di speakerphone. Pari bertanya padanya Ayi apa kabarmu?
Purvi berkata, baiklah, apa kabar?
Pari bilang, aku tidak baik-baik saja, ur tidak di sini! Aku sangat merindukanmu jadi aku baru saja meneleponmu!
Purvi mengatakan padanya, Sebenarnya aku juga merindukanmu! Kupikir aku akan meneleponmu tapi kalau begitu kau menelepon!
Pari tersenyum, ini disebut Telepati! Saat dua orang saling mencintai, ini terjadi. Ayi, bagaimana ur Mumbai? Apakah masih sama dengan yang Anda tinggalkan atau semuanya telah berubah?
Purvi mengatakan, semuanya telah berubah! Tidak ada yang seperti sebelumnya!
Arjun menatap Purvi yang terus berlanjut, dan karena itulah aku bahagia sekaligus nyaman!
Pari mengatakan padanya, Ayi Anda mengurus diri sendiri dan makan tepat waktu dan jangan lupa tablet BP Anda, dan tolong jangan ceroboh!
Purvi setuju dengan semua instruksinya, Pari bertanya apakah dia bertemu dengan Man itu!
Purvi menjadi tegang dan menatap Arjun. Selanjutnya Archana Mencari Cinta Episode 368
loading...

Archana Mencari Cinta Episode 367 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Archana Mencari Cinta Episode 367

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film