Gopi episode 292

Gopi episode 292 - Rashi memarahi kurcaci itu karena melakukan sesuatu yang salah sehingga meera menangis ,,, Kokila datang dan menegur Rashi, dia mengatakan bagaimana Rashi berbicara seperti itu dengan anak kecil. Rashi. kurcaci bilang Rashi tidak memarahinya. Rashi bilang Kokila Pintu itu agak mencurigakan dan bukan anak normal. Kokila dan bilang bukan anak itu, Rashi kekurangan otak. Kokila mengirim meera dan kurcaci itu ke tempat sekolah. Rashi berpikir dia berpikir benar dan dia akan membuktikannya.

Pintu membawa meera salah satu sudut ruangan dan mengatakan untuknya semua rencana terbuang. dia membuka topeng dan mengancam meera, dia bilang kalau dia mau bilang apapun pintu akan memakannya dan Gopi. .meera jadi takut dan ngeri melihatnya. Rashi sedang lewat Dari sana tapi meera tidak bisa memberitahukannya dalam ketakutan.

Gopi episode 292
Gopi episode 292


Dwarf memberitahu wanita-wanita itu bahwa dia tidak dapat melakukan apapun karena meera, hari ini sudah berakhir, dia akan melakukannya besok.

Urmi yang berpikir untuk mengambil koran adalah sampah sebagai pemborosan uang, dia melihat koran dan ada iklan untuk mendapatkan lakhpati (kaya). dia bermimpi dia akan membuat rumah lain bernama urmi Bhawan disamping modi Bhawan.

Pada malam hari pergi tidur dengan meera, ahem melihat meera sedikit gemetar dan takut, dia bertanya kepada Gopi. Gopi mengatakan bahwa dia juga merasa seperti itu tapi tidak ada yang terjadi dalam kenyataan. setelah semua tidurku terancam mengingat wajah kurcaci dan mulai menangis,. bangunlah Dan bertanya padanya apa itu? Dia mengatakan kata-kata yang dia katakan saat dia merasa takut. Gopi membawa gambar dan buku durga ma ,, .. menggambarkannya bagaimana ma durga bertempur melawan monster, ahem juga mengatakan bahwa dia adalah orang yang berani, dia akan bertarung dengan monster dan menjauhkan mereka. meera looks Serius pada catatan itu, ..

Kinjal bilang Gopi bahwa untuk sebuah perubahan dia mengatakan kepada mithi untuk mengatur segalanya untuk anak-anak di taman. mereka berdua merasa bahagia karena mithi sudah kembali. . Gopi dan kinjal dengan semua anak pergi ke kebun dimana semuanya diatur untuk anak-anak. mereka mulai bermain bola dan Nikmati…

Meera berada di belakang kurcaci dan kurcaci mulai mengancamnya, tapi meera mengambil kata-kata papa dengan serius dan dia juga mulai melakukan tindakan untuk melawannya. .mithi datang dan membawa saya untuk bermain. kurcaci sedang memikirkan sebuah rencana.

 Gopi melihat beberapa anak membawa bola marmer berwarna yang berbeda dan meera sedang mencoba menelan salah satu dari mereka. Gopi berhenti meera dan menggambarkan semua orang bahwa ini tidak baik untuk dimainkan, bukan permainan bagus. dia juga menggambarkan meera mengapa tidak menelan. anak-anak merasa yakin dan pergi Permainan itu. Gopi pikir dia akan memberitahu orang tua untuk tidak mengirimnya karena mereka bisa terjebak dalam mulut anak-anak kecil. kurcaci mengamati semuanya.

Kinjal membawa satu guci penuh permen yang terlihat sama dengan kelereng tersebut, kinjal mengatakan bahwa dia bisa mengendalikan anak-anak dengan permen tiruan. Gopi terlihat tidak bahagia dan dia bilang tidak baik mengendalikan anak-anak dalam hal beberapa perdagangan. kinjal mengatakan tidak ada yang salah dalam hal ini. Itu, katanya anak-anak yang akan baik mereka akan mendapatkan permen. semua anak senang, mereka semua mengambil permen. kinjal juga senang melihat rencananya bekerja.

Dwarf mendapat ide untuk mengubah permen-permen itu dengan kelereng. dia pikir dia akan menuangkan kelereng dan bukan permen, tapi meera datang ke sana dan melihatnya. dia ingat cerita durga ma dan menyakiti kurcaci dengan garpu. .dwarf menjadi lebih marah dan berpikir untuk membunuhku Untuk membuat rencananya sukses. Gopi dan kinjal sibuk dengan sajak anak-anak, meera datang menangis tapi kurcaci menutup wajahnya dan membawanya pergi,. Gopi dan kinjal sibuk berirama, Gopi merasakan sesuatu yang salah dengan meera, dia bilang dia akan pergi menemui meera , Kinjal bilang dia tidak bisa mengatur sendiri sehingga dia bisa mengirim mithi untuk melihat. Gopi mengirim mithi untuk membawa meera.

Rahsi merasa jijik dengan pekerjaan dan pintu, dia pikir dia pintu kanan tidak normal, tapi Kokila sedang memarahi dia. tiba-tiba dia melihat air tidak berasal dari keran, jadi putuskan untuk pergi teras untuk memeriksa tangki air.

Dwarf membawa meera untuk menurunkan tangki air untuk menyingkirkannya, Rashi datang berlari dan menyelamatkanku. dia membuka topeng dan melihatnya kurcaci. mithi datang dan mengambilku, meera menangis. Rashi menyeret kurcaci ke aula.

Hetal, Kokila dan baa duduk di sana dan bertanya-tanya mengapa mithi menangis. mereka bertanya pada mithi apa itu? Rashi membawa kurcaci itu menyeret dan menunjukkan wajahnya yang sebenarnya pada semua. dia menggambarkan bagaimana dia terganggu oleh pandangan citi, perilaku dan keraguannya,. dia mengatakannya terus menerus tapi tidak ada yang mempercayainya. dia mengatakan bagaimana dia mencoba membunuhku dalam air. Tank, semua menjadi ngeri dan tertegun untuk mengetahui kebenaran, chirag dan parag juga datang dan tahu segalanya.

Mereka menemukan bahwa kurcaci itu memiliki ponsel, Rashi mengatakan bahwa hari teleponnya berdering, bukan miliknya. teleponnya berdering, telepon dari saas shoulder itu, Kokila mengambil dan mengatakan apa-apa. saas bahu itu terus mengatakan bahwa jika pinu telah melakukan pekerjaan atau tidak. kemarin dia bilang meera sedang bermasalah. Apa yang terjadi hari ini? Semua orang mendengarnya, Kokila mengatakan sekarang mereka mendapat bukti kejahatan mereka, jadi mereka akan memberi tahu polisi untuk wanita-wanita itu. Selanjutnya Gopi episode 293
loading...

Gopi episode 292 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Gopi episode 292

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film