Nakusha episode 21

Nakusha episode 21 - Dutta bekerja di pagi hari dengan sarung tangan tinju dan tas merah. Baaji berkomentar bahwa Dutta membuat tubuhnya untuk cinta. Dutta membalas bahwa dia sedang bekerja sehingga dia bisa melindunginya (baaji) dari musuh. Baaji bercanda tentang cinta agung dan Dutta memukulnya di rahang. Baaji menyuruhnya untuk bersiap-siap berpuasa saat mereka mengadakan rapat. Dutta bertanya apa yang dia katakan. Baaji mengatakan bahwa dia harus mengingat semuanya agar Dutta dan Dutta bertanya kepadanya apakah dia sedang tidur nyenyak. Baaji mengatakan bahwa dia mengadakan pertemuan dengan Vahini bahwa pertemuan Aai Sahib telah dimulai dan dia meminta Supriya untuk tinggal di sini untuk tujuan itu saja.

Nakusha episode 21
Nakusha episode 21


Dutta mengatakan kepadanya untuk berhenti berbicara omong kosong. Baaji mencoba menjelaskan kepada Dutta tentang omong kosongnya. Dia duduk di meja Dutta dan mengatakan bahwa dia harus melakukan segalanya untuk Bhau karena Bhau tidak tahu apa-apa dan bahkan harus menjadi gadis patuh untuk bhau. Lalu dia meniru bagaimana Dutta akan melamar seorang gadis. Dutta akan berkata "Hei dengarkan hatiku berdetak seperti bom waktu, jika kamu tidak bilang iya maka itu akan meledak sebentar lagi".

Dutta tersenyum setengah geli dan kembali ke tinju. Baaji menyarankan agar ia menulis surat cinta kepada Vahini dan Dutta hanya menggelengkan kepalanya dan terlalu sibuk memukuli tas merah itu. Baaji kemudian berpikir bahwa dia harus melakukannya sendiri seolah-olah Dutta menulis sebuah surat yang akan dia jalankan dengan susah payah, dia akan mengatakan sesuatu seperti "Shaadi karti hai ya uthvaaun Baaji se".

Baaji memulai surat itu dan berkata dengan lantang apa yang dipikirkannya [TOOO FUNNY]
"Jaaneman Meri, Dil ki bandkook mein sirf ek gooli baaki hai Tu bol untuk memicu dabaun. Tu bol to tere dil ko nishaana lagaaun. Arre tu bol to uski supari mein raton raat uthaun. Tu bol to saare samundar ka paani bhi pee jaaun "Dutta mengira Baaji gila. Baaji tidak menyukai shaayari-nya dan membuangnya. Lalu dia berpikir dan mendapat ide lain.
"Jaaneman meri, Tu bol toh mein zameen aur aasmaan ko milaun Teri ishq ki nadi mein apne pyaar ka chappu chalun Sesuatu se utha hua sona tujhpe lutaaun." Dutta berjalan pergi terlalu asyik untuk peduli. Baaji melihat dia membersihkan pembalutnya dan mengeluh bahwa bakatnya akan sia-sia karena dia tidak bisa mencintai siapapun dan Bhau lebih tertarik untuk membersihkan kotoran dari senjatanya. Dutta mengarahkan senjatanya ke kepala Baaji dan mengatakan bahwa dia juga bisa menembak pistolnya. Baaji menjadi serius dan mengatakan menembak cuz hidupku hanya untukmu. Dutta mengatakan "pataa hai" dengan nada jengkel dan syas "drama dekho Jab dekho" dan menampar baaji dengan handuk. Baaji terus menulis surat dan Dutta ada dalam pikiran yang dalam di dekat jendela. Baaji selesai dan bertanya apa yang harus dia tanda tangani sebagai "ter dilbar, tera deewana ya Tera Rangeela". Bhau sangat kesal dan meminta dia untuk berhenti dan apa yang dia harapkan dia lakukan dengan surat itu. Baaji mengatakan bahwa dia harus melakukan semuanya sekarang dan bahkan memberikan surat itu. Dutta bertanya kepadanya apakah dia tidak akan menghentikan semua pekerjaannya dan menjadi orang pos. Baaji mengatakan bahwa dia bahkan akan melakukannya untuk Dutta dan pergi. Dutta merawatnya dan mengatakan bahwa dia gila tapi memiliki hati yang jujur.

Baaji berlari ke dalam Rups dalam perjalanan yang mengeringkan kukunya dan meminta SUpriya. Dia bilang dia pergi ke terminal bus untuk menjatuhkan ayahnya. Baaji mengatakan bahwa dia harus memberikan surat ini kepada Supriya tapi Rups mengatakan bahwa kukunya tidak kering sehingga dia tidak dapat membantunya dan pergi. Dia kemudian memikirkan Nakku. Nakku tersesat dalam pikiran dan tidak melakukan pekerjaan apapun dan Babi meneriakinya. Baaji datang dan memanggilnya keluar dan menunjukkan kepadanya surat itu. Dia bertanya dengan penuh semangat siapa dan untuk Baaji mengatakannya untuknya. Nakku yang malang percaya sebentar dan Baaji mengatakan untuk Supriya siapa lagi. Dia mengatakan kepadanya untuk memberikannya kepadanya tanpa ada yang tahu. Nakku mencoba untuk mendapatkan Supriya sendirian tapi setiap kali seseorang atau orang lain datang untuk menyela. Nakku berjalan kembali ke kamarnya dengan surat tempat Sethji sedang belajar. Dia melihat Nakku tersesat dan bertanya apakah dia juga jatuh cinta seperti ibu mereka telah jatuh cinta pada dapur. Nakku memukulnya dan menyuruhnya untuk berhenti mengatakan apapun.
Dia bertanya apakah salah membaca surat orang lain. Sethji mengatakan itu sangat menyenangkan dan dia biasa membaca surat cinta tetangga mereka. Dia bilang itu penuh dengan lagu-lagu filmi. Nakku bertanya apa lagi yang ada di dalamnya. Sethji mengatakan bahwa ia sering menulis tentang kecantikannya dan untuk datang dalam mimpinya.

Nakku berdiri di dekat patung dewa Ganesh dan menatap ke arah kamar Dutta. Lalu dia membaca surat itu. Dia membayangkannya dengan suara Dutta dimana dia berkata kepada Supriya bahwa dia akan memberikan hidupnya untuknya dan dia merindukannya dan menggambarkan kecantikannya seperti bulan. Nakku menjadi sedih dan melihat idola itu dan mengatakan bahwa SUpriya sangat beruntung tapi saya sangat buruk sehingga nama saya tidak layak berada dalam surat ini. Dia kemudian berjalan pergi menangis. Selanjutnya Nakusha episode 22
loading...

Nakusha episode 21 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Nakusha episode 21

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film