Sandya episode 175

Sandya episode 175 - Sandhya melanjutkan jahitannya. Suraj datang ke sana dan membujuknya untuk bersiap-siap ke perguruan tinggi. Sandhya mengatakan Bhabho memintanya untuk melengkapi 2-3 popok tapi dia hanya berhasil menjahitnya. Suraj mengatakan kepadanya bahwa dia bisa melakukannya nanti dan memintanya untuk bersiap-siap. Sandhya pergi untuk mengubah saree sementara Suraj menyimpan buku-bukunya, pena di tas dengan BG. Sandhya kembali. Suraj mengatakan kepadanya bahwa dia akan mengantarnya ke perguruan tinggi, ke kelasnya, ke tempat duduknya dan kemudian akan melihat bagaimana Sandhya akan mengatakan "ya tuan" saat profesor memanggil namanya untuk hadir. Lalu, dia bilang dia akan menginap di kedai teh sambil minum teh. Sandhya prihatin padanya tapi dia menghiburnya bahwa ini bukan masalah baginya karena mereka akan bersenang-senang berkencan bersama studinya. Dia kemudian mengatakan bahwa dia akan memeriksa apakah semua sudah tidur sehingga mereka bisa pergi. Dia pergi keluar. Sandhya mengambil tasnya dan berbalik untuk pergi dan tiba-tiba berhenti, pergi ke foto orang tuanya dan menerima berkahnya sehingga dia dapat memenuhi impian mereka dan berpegang pada harapan Suraj.

Sandya episode 175
Sandya episode 175


Bhabho melakukan beberapa pekerjaan di kamarnya. Dia ingat dia telah berjanji kepada Maasa bahwa dia akan menyiapkan 5 kg roti manis (chakki). Bhabhasa bertanya-tanya bagaimana dia bisa melakukannya dan memintanya untuk membantu beendanis. Bhabho menjawab dengan mengejek mengatakan bahwa lebih baik dia melakukannya daripada mengambil bantuan beendanis dan membuang-buang waktu. Dia juga mengatakan bahwa dia memikirkan untuk mendapatkan bantuan Suraj tapi kemudian tidak ingin mengganggunya. Juga, dia tidak setua itu sehingga dia tidak bisa menghasilkan 5 kg.
Ruang ViNa Meena mengintip dari balik pintu dan Vikram bertanya padanya apa yang sedang dilakukannya. Dia menyatakan bahwa dia sedang menunggu orang untuk tidur sehingga dia bisa menyiapkan obatnya yang diberikan vaidyarani kepadanya. Dia meminta Vikram untuk pergi ke dapur dan membawa mesin pemukul ke bubuk obatnya agar dia bisa memilikinya dan mimpinya karena memiliki bayi laki-laki menjadi kenyataan. Vikram menolak mengatakan bahwa dia tidak dapat bertindak seperti pencuri di rumahnya sendiri tapi Meena mendesaknya untuk mendapatkannya.

Vikram pergi ke dapur. Dia melihat Bhabho diam-diam pergi dan mengambil alat itu dan kembali perlahan tapi Bhabho memperhatikannya dan bertanya kepadanya apa yang sedang dia lakukan. Dia tidak bisa kembali ke Bhabho saat dia membawa mesin berdebar dan jawaban dia datang untuk minum air. Bhabho tidak membelinya karena dia telah menyimpan kendi air di kamarnya dan dia bilang dia tidak punya gelas. Bhabho berkata baik-baik saja dan dia pergi ke kamarnya membawa mesin berdebar itu dan Bhabho bertanya-tanya mengapa dia berjalan seperti itu dan berpikir mungkin dia tidak sehat.
Suraj memeriksa dari balkon dan Sandhya keluar dari ruangan. Mereka akan turun tapi melihat Bhabho bekerja dan bertanya-tanya apa yang sedang dia lakukan. Suraj pergi ke Bhabho untuk mengetahuinya. Bhabho mengatakan bahwa dia sedang mempersiapkan chakki untuk dibawa ke desa Maasa. Suraj menawarkan bantuan dan dia menolak mengatakan bahwa dia butuh istirahat. Dia berpikir sejenak dan kemudian meyakinkan Bhabho bahwa dia juga butuh istirahat dan mereka berdua akan melakukannya bersama. Dia minta maaf dari Bhabho dan pergi ke Sandhya. Sandhya sedang mengamati semua ini dan merasa bangga dengan Suraj.

Suraj meminta maaf dari Sandhya dan dia menyatakan tidak perlu karena dia telah melakukan pekerjaan yang layak. Dia merasa tidak enak karena tidak bisa membawanya ke perguruan tinggi pada hari pertama. Sandhya mengatakan bahwa dia ditentukan dan tidak akan menyerah pada rintangan apapun dan menganggap ini sebagai yang pertama. Dia mengatakan akan pergi ke perguruan tinggi sendirian. Suraj tidak setuju untuk mengirimnya sendiri di malam hari. Sandhya mengatakan bahwa dia melupakan tujuan utama yang dia ajak untuk dia pelajari, yaitu menjadi petugas polisi yang akan keluar pada malam hari akan menjadi pekerjaan yang paling berisiko. Meski begitu, Suraj tidak setuju dan Sandhya mengatakan kepadanya bahwa mereka punya waktu untuk berpikir dan mundur dari keputusan mereka. Suraj mengatakan bahwa dia tidak mau mundur dan setuju dengannya. Dia memberikan ponselnya padanya agar dia bisa meneleponnya. Dia kemudian mengatakan kepadanya bahwa dia akan turun dan memberi jalan untuknya sehingga dia bisa pergi tanpa pemberitahuan Bhabho.

Suraj turun dan mengambil alih pekerjaan dari Bhabho. Dia meminta dia untuk mendapatkan kacang almond dan ketika dia pergi untuk membawanya, sinyal Sandhya turun.

Sementara itu Meena dengan sembunyi-sembunyi pergi ke balkon dan membawa kacang mete dari sana. Dia memaki Bhabhasa karena telah memakannya. Bhabhasa di kamarnya mengalami sakit perut yang parah dan sedang memikirkan alasannya. Dia ingat Meena mengatakan makan terlalu banyak jambu mete tidak baik dan keluar dari ruangan sambil menahan perutnya. Meena juga kembali dari balkon sementara Sandhya juga sedang dalam perjalanan. Suraj terus membuka pintu utama untuk Sandhya dan setelah mengirimnya ke perguruan tinggi, menutup pintu dan menguncinya. Saat dia kembali, temukan Bhabho yang berdiri di sana dan kaget. Selanjutnya Sandya episode 176

loading...

Sandya episode 175 | Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sandya episode 175

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Cari Sinopsis Film