Sandya episode 177

Sandya episode 177 - Masterji memanggil nama semua orang untuk hadir. Dia memanggil nama Pappu yang baru saja meminta izin untuk masuk. Masterji mengizinkannya masuk dan dia menyentuh kaki masterji dan mendapat berkah. Sandhya kaget melihatnya. Guru kemudian memanggil nama Sandhya dan dia memiliki kilas balik dari Suraj yang menggambarkan bagaimana tuannya memanggilnya nama dia akan mengatakan "ya tuan." Dia tersenyum dan berkata ya tuan. Guru kemudian memulai pelajarannya. Elena meminta Masterji untuk mengizinkan mereka saling memperkenalkan sejak itu adalah hari pertama yang memberinya izin. Dia meminta Sandhya untuk memperkenalkan dirinya kepada orang lain yang berdiri dan mengatakan bahwa dia adalah Sandhya Rathi dari Pushkar. Orang yang makan channa berseru "Pappu juga dari Pushkar."

Sandya episode 177
Sandya episode 177


Pappu mengatakan bahwa mereka sudah lama mengetahuinya. Orang yang makan channa memperkenalkan dirinya sebagai Samir dan menawarkan channa-nya dan berbicara sesuatu kepadanya yang dengannya kita dapat mengasumsikan bahwa dia adalah seorang tukang daging. Orang yang melakukan pooja diperkenalkan sebagai ____ (lupa namanya) dan dia sangat bangga karena dia adalah puncak di kelas. Semua saling mengenalkan dan Guru memulai kelasnya. Pria misterius itu memasuki perguruan tinggi di sepedanya. Di kelas, Elena takut semua orang mengatakan bahwa dia mendengar suara motor yang sama dan sepertinya orang itu akan datang lagi. Semua mulai berbicara dan menakut-nakuti Sandhya bahwa orang itu adalah seorang goonda dan dia tidak mengizinkan kelas diadakan. Sandhya bertanya mengapa mereka tidak mengeluh di polisi dan mereka mengatakan banyak keluhan telah diajukan dan dia terlalu kuat. Mereka juga mengatakan bahwa ia telah mengalahkan pria topper begitu parah sehingga sekarang ia pincang yang ia bantah. Sandhya mempertanyakan Masterji mengapa dia melakukannya dan siapa yang melaporkan bahwa orang misterius ini tertarik untuk mengubah perguruan tinggi ini menjadi hotel bintang 5 dan dia juga sangat kuat secara politis. Masterji mengatakan sekarang dia tidak akan mentolerir ini, dia tidak akan melepaskan 40 tahun layanan pendidikannya dan menghadapinya dan mengambil tongkatnya dan melangkah ke depan dan jatuh ke tanah. Sandhya sedang josh dan dia membuat masterji duduk di kursi, mengambil tongkat itu dan pergi keluar dengan mengatakan bahwa dia tidak akan membiarkan ini terjadi.

Sandhya keluar dari kelas dan bertemu dengan pria misterius yang datang dengan memutar-mutar keychainnya. Dia menangkapnya dan memperingatkannya agar tidak merepotkan orang-orang perguruan tinggi, di India setiap orang memiliki hak yang sama untuk melakukan apa yang ingin mereka lakukan. Dia tampaknya sangat sopan dan memintanya untuk mengizinkannya pergi ke kelas. Sandhya tidak dan dia lagi mengatakan kepadanya bahwa dia telah salah paham dengannya dan kemudian kabur darinya untuk masuk kelas. Sandhya berjalan di belakangnya dan menarik bajunya saat memasuki kelas. Melihat orang ini, masterji tua itu berlari ke tempatnya dan semua berdiri dan mengucapkan selamat malam kepada tuannya. Sandhya kaget melihat semua ini. Pria misterius itu ternyata adalah profesor sejati dan dia menegur para siswa karena tidak menjaga disiplin dan terutama, orang tua karena dia tidak mengharapkan ini darinya. Sandhya sangat kaget, lalu meminta maaf dari profesor yang masih marah padanya. Dia mengolok-olok dia mengatakan dia memiliki pengetahuan hukum yang baik dan tampaknya pintar dan tidak cocok dengan kuliah malam kecil ini dan memintanya untuk keluar dari kelas. Sandhya berkaca-kaca memikirkan apa yang akan dia jawab pada Suraj. Dia perlahan pergi keluar dan profesor menghentikannya dan memintanya untuk membawa tasnya. Sandhya mengambil tasnya dan keluar perlahan lagi. Sang profesor menghentikannya lagi dan menyuruhnya duduk di kelas. Sandhya sangat terkejut dan profesor tersebut mengatakan kepada semua siswa bahwa mereka semua bersenang-senang dan dia juga ingin bergabung dengan mereka dan bertanya pada orang tua apakah dia melakukan hal yang benar. Sandhya duduk di tempatnya dan kelas dimulai.

Suraj khawatir Sandhya dan Bhabho mulai berbicara tentang gosip di kuil tentang rantai yang menyambar dan mengamankan wanita. Dia membuat dia takut mengatakan bahwa wanita seharusnya tidak pergi sendirian, terutama di malam hari dan harus selalu pergi dengan pria. Suraj mencari kesempatan dan sekali Bhabho tidak ada, dia memanggil Sandhya.
Telepon berdering saat Sandhya berada di kelas. Profesor tersebut memperingatkannya akan gangguan itu. Telepon lagi berdering dan profesor memintanya untuk pergi keluar dan menghadiri telepon. Sandhya keluar dan menghadiri telepon. Suraj merasa lega dan bertanya tentang keselamatannya dan telahkah dia sampai di perguruan tinggi dengan selamat, bagaimana hari pertamanya di perguruan tinggi. Sandhya mengatakan semuanya baik-baik saja dan saat kelas sedang berlangsung, dia akan berbicara dengannya nanti. Suraj terus telepon dan Bhabho memanggilnya. Selanjutnya Sandya episode 178

loading...

Sandya episode 177 | Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sandya episode 177

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Cari Sinopsis Film