Home » , , , » Sandya episode 181

Sandya episode 181

Posted by Juragan Sinopsis on 16 Juni 2017

Baca Juga Sinopsis Lainnya di Juragan Sinopsis

Sandya episode 181 - Salman mengatakan bahwa dia mendengar bahwa Amal dimulai di rumah, tapi dia mendengarkannya untuk pertama kalinya pencurian dimulai di rumah. Sonakshi datang dan meminta Salman untuk meninggalkan mereka. Suraj meyakinkan Sallu bahwa mereka ada di sini untuk memenuhi impian Sandy, dan mengatakan bahwa dia ingin dia belajar dan menjadi seorang perwira polisi yang baik di masa depan. Sandy berkata kepada Sallu bahwa dia sangat menghormati Suraj ji untuk ini dan berbicara dengan baik tentang Suraj. Tapi Salman tidak yakin nampaknya, mengatakan sebagai perwira poilce, dia terikat oleh tingkah laku dan karenanya tidak bisa membiarkannya begitu saja.

Sandya episode 181
Sandya episode 181


Sandhya mengatakan kepada Sallu untuk meninggalkan mereka dan mengatakan bahwa mereka benar-benar berasal dari perguruan tinggi malam, jadi mereka harus meninggalkan mereka.
Sallu mengatakan di sini tidak ada fungsi kuliah malam dan mereka mencoba membodohi dia atau apa?

Sallu mengatakan bahwa dia adalah teman masa kecil Suraj dan datang ke sini untuk melihat Mangal-Aarti karena cukup terkenal di Puskar.

Chotu melihat bintang-bintang di baju Pandey Ji dan sangat gembira
Meena mengiklankan tokonya ke Sonakshi.
Semua orang menggambarkan Chulbul Pandey, betapa nakalnya dia, arti Dabaang dan sebagainya.
Mimpi Meena memiliki anak laki-laki Chulbuli seperti Pandey ji
Sallu (Pandey Ji) mengatakan bahwa mereka akan berdoa di Mangal-Aarti bahwa lebih banyak bravehearts hadir di kepolisian.

Bhabo memberkati mereka, dan mereka pergi.
Kemudian Suraj mengucapkan terima kasih karena telah menyelamatkan dan tidak menceritakan yang sebenarnya kepada Bhabo.
Sonakshi & Sallu memberikan harapan dan beranjak yang baik.
Semua orang di rumah melakukan pekerjaan biasa di pagi hari, Meena datang untuk membantu tapi mencoba makan lebih banyak daripada yang dia tinggalkan untuk orang lain, dan Chavi menghentikannya.
Sandhya datang dengan pakaian, dan seperti saat-saat menggantung kain biasa, Suraj mengambil kain itu sebelum Sandhya bisa memercikkan air padanya dan memberinya pancuran, dan mereka sedikit menariknya dan menariknya.
Chavi & Meena sedang makan kacang lebih banyak saat mereka mengelupas penutup luar.

Di balkon, Sandhya tersenyum dan memberi kain itu pada Suraj, Suraj hendak menggantungnya saat menerima mandi kain dari Sandy dari kain yang berbeda sehingga menjadi terkejut. Mereka bermain lebih dan lebih tapi Bhabo memanggil dan meminta Suraj untuk membuat sesuatu dengan kacang. Suraj bilang dia akan membuat halwa yang buruk dengan kacang-kacangan itu.
Pappu meninggalkan penumpang di dekat Hanuman Gali, bertanya apakah dia akan menjelajah ke Hanuman Gali dan menjatuhkannya di depan pintu, penumpang mengatakan bahwa hal itu tidak diperlukan.
Pappu datang dengan pakaian bayi dan mencari rumah Sandy, seorang anak laki-laki menunjukkan rumahnya dan Pappu akan datang ke rumah Rathi.

Meena mengambil susu dari tukang susu dan menumpahkannya, mengundang murka Bhabo.
Pappu hendak mengetuk pintu saat mendengar Bhabo meneriakkan dan memarahi Meena karena memanjakan susu dan memintanya untuk berhati-hati.
Bhabo meminta Chavi untuk membersihkan kekacauan itu. Sandhya menyaksikan prosesi dari Balkon, Pappu dengan saksama mengamatinya juga.
Bhabo sedang terbakar.

Pappu mengatakan pada dirinya sendiri bahwa Bhabo adalah Pataka yang jauh lebih besar daripada Sandhya sendiri, dan berpikir untuk melarikan diri dari tempat itu sebelum dia berada di garis tembak.
Pappu kemudian melihat langots (pakaian bayi) di tangannya dan tetap ragu-ragu, memikirkan apa yang harus dilakukan dan apa yang tidak boleh dilakukan. Selanjutnya Sandya episode 182


loading...

Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sandya episode 181

Previous
« Prev Post

Cari Sinopsis Film

Beri semangat kami dengan cara Share dan Like Juragan Sinopsis