Sandya episode 182

Sandya episode 182 - Pappu ragu-ragu apa yang harus dilakukan dengan pakaian bayi, dan berpikir untuk melakukan sesuatu. Sementara itu, Bhabo terus memarahi Meena, Suraj memintanya untuk berhenti dan memintanya untuk melihat halwa buruk yang dia memasak. Bhabo pertama kali memberi makan Meena saat dia sangat ingin, dan kemudian merasakan sesendok, mengatakan bahwa tidak masalah, dan Suraj pergi untuk memberi makan di sekitar semua orang, Bhabo mengatakan Suraj naik ke atas dan memberi makan badam ka halwa ke Sandhya.

Suraj naik ke lantai atas dan memberi makan Sandhya, Sandhya pada gilirannya memberi makan Suraj dan mereka saling tersenyum, saling berkomunikasi dan berkomunikasi menggunakan bahasa isyarat tentang halwa dan hal-hal lain.

Sandya episode 182
Sandya episode 182


Dhaisa memanggil Santoori, Santoori dan tertawa terbahak-bahak, memintanya untuk datang, semua orang keluar. Semua tetangga menemani Dhaisa dan mereka tertawa terbahak-bahak.

Rupanya, Pappu menempatkan anak-anak langsing (kain bayi) di salah satu pilar rumah, bersebelahan dengan pintu, dan pergi, dan semua orang tertawa melihat hal itu, dan Chavi dan Mohit juga tidak dapat menahan tawa mereka.
Sandhya kaget, berpikir bagaimana mendarat di sini. Dia tampaknya merenung dengan keras tapi tidak dapat menemukan petunjuk bagaimana pakaian di sini tiba-tiba.
Bhabo sangat marah saat semua orang bercanda tentang dirinya dan keterampilan menjahit Sandhya
Dhaisa nampaknya tertawa terbahak-bahak, dan mengatakan bahwa itu pasti hasil karya Beedni yang terkemuka di rumah itu, Sandhya dan menunjukkan kepada semua orang tentang pakaian dan lelucon setengah-setengah dan mengejek Sandhya.
Bhabo tidak bisa menerima ejekan itu, mengambil anak-anak itu dari Dhaisa, melihatnya marah, Dhaisa pergi bersama orang lain.

Bhabo menutup pintu, melempar anak-anak di atas lantai, dan bergegas menuju kamar GG.
Meena mengambilnya, dan bertanya pada Sandhya bagaimana bisa naik ke sana, dan melemparkan garam ke luka terbukanya.
Sandhya berjalan di belakang Bhabo, Bhabo membersihkan mesin jahit, dan kain dan keluar dari kamar GG dan membawanya ke kamarnya sendiri.
Sandhya mengatakan kepada Bhabo bahwa dia belum meletakkan kain itu di sana, dan memohon agar Bhabo mempercayainya.
Meena dan yang lainnya datang, dan Meena meminta Sandhya untuk menjelaskan bagaimana kainnya bisa sampai di sana.
Bhabo meminta Meena untuk berhenti berbicara omong kosong, mengatakan bahwa dia tahu bagaimana kain itu mendarat di sana.

Sandhya kaget. Bhabo rupanya menawarkan penjelasan, kata Sandhya telah menempatkan di sana kesalahan saya, dan dia memiliki kepercayaan penuh pada Sandhya bahwa dia tidak melakukannya dengan sengaja. Bhabo mengatakan, karena Sandhya tidak suka menjahit, dia mungkin telah salah menempatkan kain itu dan mendarat di tangan Dhaisa, karena kemalangannya, dan menyalahkan takdir untuk acara tersebut.

Bhabo menyuruh semua orang untuk pergi, dan terus menjahitnya sendiri.
Sandhya datang ke kamarnya dan duduk di tempat tidur, matanya berlinang air mata.
Suraj datang dan menghiburnya.

Sandhya menyalahkan dirinya sendiri atas semua kejadian ini, dan mengatakan karena kuliah malam ini, dia tidak dapat fokus pada banyak hal, yang menyebabkan jenis kesalahan ini, dan mengakibatkan hilangnya reputasi dan prestise Bhabo.

Suraj menyuruhnya untuk santai dan santai, dan tidak perlu khawatir akan kesalahan kecil ini.
Tapi Sandhya masih merasa bersalah, bilang kalau dia tidak kuliah di malam hari, dia bisa melakukan tugas ini dengan mudah dan efektif dan Bhabo pasti senang.

Meena masih duduk di samping Bhabo, bahkan setelah Bhabo meminta semua orang untuk pergi, dan berbicara tentang Sandhya, Bhabo tampaknya tidak tertarik, memintanya untuk menjahit beberapa pakaian sebagai gantinya, dan Meena menemukan beberapa alasan dan deberanjakan.

Sandhya menawarkan teh kepada Bhabasa, Mohit bertanya apakah ada yang tertarik menyetrika bajunya, Sandhya datang dan menawarkan bantuan, Mohit mengatakan jika dia menginginkannya, sebaiknya dia mengatakan bahwa dia tidak dapat melakukannya, ada orang lain di sana.

Chavi terlihat tegang dan berkata pada Bhabo bahwa dia tidak mendapatkan cincin pertunangannya, Bhabo membantahnya karena tidak berpikir dan meminta dia untuk mencari cincin itu.

Sandhya muncul dan mengatakan bahwa dia membawa cincin itu ke kamar mandi dan saat pintu Chavi ditutup, maka dia menyimpannya di alibaah Bhabo.

Chavi kesal, berkata kepada Sandhya bahwa dia seharusnya memanggilnya dan menjatuhkan pintu kamarnya dan memberinya cincin itu sebelumnya, dia tidak akan mencari kamar itu selama setengah jam dan menyeringai padanya, membuat komentar sinis.

Sandhya pergi untuk memberi kemeja Mohit, tapi Mohit kesal melihat kerahnya tidak disetrika dengan benar, berkata kepada Sandhya dengan kasar bahwa dia tidak duduk di toko tapi bekerja di bank dan jika dia tidak ingin menyetrika bajunya. Kalau begitu sebaiknya dia memberitahunya secara langsung, daripada mengambil bajunya untuk menyetrika.

Bhabo mendengarkan konvoi Mohit-Sandhya dari dalam dapur, dan saat Sandhya memasuki dapur untuk membantu, Bhabo menjauh dari dapur, Sandhya merasa kecewa dan bingung tentang apa yang harus dilakukan. Selanjutnya Sandya episode 183

loading...

Sandya episode 182 | Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sandya episode 182

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Cari Sinopsis Film