Sandya episode 188

Sandya episode 188 - Bhabhasa memberitahu Bhabho tentang aliansi tersebut dan mengatakan bahwa mereka perlu pergi pada malam yang sama untuk melihat gadis itu. Bhabho kaget dan mereka semua masuk ke rumah untuk membahas hal ini lebih jauh. Bhabho mengatakan siapa yang akan pergi dan meminta mereka untuk memanggil Mohit ke mana Bhabhasa mengatakan bahwa dia sudah menghubungi Mohit. Chavvi ingin pergi bersama mereka karena dia adalah satu-satunya anak perempuan di rumah itu dan Meena juga mengungkapkan keinginannya untuk bertemu ibunya yang tinggal di jalan berikutnya ke rumah gadis itu. Suraj berpikir bahwa dia tidak sempat berbicara dengan Bhabho mengenai kuliah malam Sandhya.

Sandya episode 188
Sandya episode 188


Mohit masuk saat diskusi sedang berlangsung dan semua orang menyeringai melihatnya. Mohit bertanya apa masalahnya saat dia datang dari antara sebuah pertemuan dan telepon genggamnya berdering tanpa henti. Chavvi menyindir apakah itu milik pacarnya. Vikram menginformasikan kepadanya tentang aliansi tersebut dan Mohit mengatakan bahwa dia belum siap untuk menikah karena dia masih harus menyelesaikan hidup mereka. Bhabho menegurnya dan Vikram mengatakan dia setuju karena pihak gadis itu memiliki bisnis yang mapan. Dia setuju dan semua bersiap-siap.

Rathis sampai di dekat rumah gadis itu dan Meena mencari izin Bhabho untuk pergi ke mayka dan pergi. Mereka sampai di rumah gadis itu. Pintu terkunci Bhabhasa mengetuk pintu dan menunggu. Sementara itu, Meena kembali mengatakan bahwa ibunya tidak di rumah dan berpura-pura tinggal di luar sampai Rathis menyelesaikan upacara pengangkatan pengantin wanita. Bhabho mengejeknya dan memintanya untuk bergabung dengan mereka. Pintu dibuka dan mereka menyambut Rathis.

Rathis duduk di dalam aula dan saling melanjutkan. Vikram melihat rumah itu dan Chavvi membisikkan kepadanya bahwa sisi gadis itu cukup berat dan bagaimana jika gadis itu juga gemuk. Kemudian, gadis itu masuk dengan nampan permen dan semua senang melihat gadis itu. Bhabho memanggilnya ke sisinya dan mengajukan beberapa pertanyaan untuk mengetahui tentang keterampilan kulinernya dan gadis itu lulus ujiannya. Bhabho memuji dia dan ibu gadis itu mengatakan bahwa gadis itu telah mempelajari ilmu pengetahuan di rumah. Tiba-tiba, Bhabho mengatakan bahwa dia tidak menginginkan bahu yang berpendidikan dan dia menginginkan seorang bahu yang bisa mengelola rumah dengan baik. Ibu gadis itu menjelaskan Bhabho tentang ilmu pengetahuan rumah dan Bhabho terkejut mengetahui hal ini.

Gadis itu menatap Mohit dan ada dalam pikirannya. Dia menatapnya dan Chavvi membisikkan hal ini pada Mohit yang kembali mendapat telepon dan dia memotongnya. Girt akhirnya bangkit dan memanggil ibunya di dalam. Ibu gadis itu alasan dari orang lain dan mereka pergi ke tempat gadis itu menceritakan sesuatu kepada ibunya. Mereka kembali ke aula. Ibu si gadis memberitahu Bhabho bahwa sebelum mereka bisa melanjutkan aliansi tersebut, dia ingin menanyakan sesuatu dari Mohit. Dia kemudian meminta Mohit bahwa anak perempuan mereka telah melihatnya di Ajmer bersama seorang gadis lain. Mohit membantahnya. Bhabho bangkit dan mengatakan sisi gadis itu telah menghina mereka dan mereka semua pergi.

Di luar di jalan, Bhabho ingin mengkonfirmasi dari Mohit bahwa dia benar-benar berbicara. Mohit bertindak tidak bersalah mengatakan itu salah dan hanya Bhabho yang memiliki hak untuk memutuskan hidupnya. Bhabho setuju dengan dia mengatakan gadis yang dia suka hanya akan menjadi bahu dan hanya dia berhak memutuskan nyawa anak laki-lakinya dan dia telah meninggalkan nyawa putrinya karena dia pergi ke rumah lain. Suraj merasa bersalah mendengarkan kata-kata Bhabho. Selanjutnya Sandya episode 189
loading...

Sandya episode 188 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sandya episode 188

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film