Madhubala Episode 236

Madhubala Episode 236 - Episode ini dimulai dengan ledakan Bhujang saat menemukan semua anak buahnya terbaring mati. Kemudian Sultan menangkapnya dengan lehernya dan mengatakan bahwa kali ini Anda akan mati dan menyeretnya.

Bhujang berjuang untuk membebaskan dirinya dan paku warna merah di mata Sultan yang membutakannya. Bhujand menghirup udara dan pemberitahuan sebuah pistol tergeletak di kejauhan tapi sebelum dia bisa mengambilnya, MB memungutnya dan membidiknya dengan tangan menggigil. Sultan, yang masih buta, mengatakan kepada MB untuk menembak Bhujang yang pada gilirannya mengatakan kepadanya untuk tidak menembak. Bhujang melarikan diri dan Sultan mendapatkan visinya kembali. Dia mengambil pistol dari MB yang terguncang yang mengatakan bahwa saya tidak dapat mengambil nyawa siapa pun.

Madhubala Episode 236
Madhubala Episode 236


Paddo datang berlari dan semua orang lain juga keluar dari rumah mereka. Setiap menyalahkan MB membuat mereka dalam kegelapan tentang Sultan dan membawa seekor goon seperti dia untuk mengobrol. MB menceritakan bagaimana ketika Trishna jatuh dari bangunan itu selama masa kanak-kanak dan bahkan ketika Ballu datang untuk menyerang Paddo dan MB, penduduk jalanan membantu mereka dengan segala cara meskipun mereka tidak memiliki hubungan darah dengan mereka. Dengan cara yang sama dia telah membantu seorang ayah yang terluka dan anaknya karena kemanusiaan. Ada begitu banyak ketakutan di mata Aryan, bagaimana mungkin aku membiarkannya meninggal. MB secara tidak langsung merujuk pada Sultan yang mengatakan bahwa beberapa orang memutuskan hanya dengan menggunakan pikiran tapi Tuhan pasti sudah memikirkan sesuatu dan memberi hati dan emosi kepada manusia. Dia mengatakan bahwa bahkan sekarang jika penduduk jalanan berpikir bahwa dia telah melakukan kesalahan, mereka dapat memberinya hukuman apapun. Semua chawl kembali ke rumah mereka. Paddo dan MB membawa Arya ke atas bersama mereka.

Paddo datang ke dapur dan mengatakan pada MB bahwa hubungannya (MB) dengan Aryan sangat spesial. Paddo mengatakan kepadanya bahwa Anda telah melakukan hal yang sama hari ini yang telah saya lakukan bertahun-tahun yang lalu sekaligus melindungi diri saya dari goda Ballu (MB telah mengoleskan wajah Sultan untuk melindunginya dari para preman dengan cara yang sama seperti Paddo telah mengolesi wajahnya dengan warna selama Ganpati untuk bersembunyi dari preman). Paddo bilang kau putriku dan aku bangga padamu.

RK sedang kacau mengingat Sultan dan MB dalam holi. Dia akan menelan minuman saat Rads datang ke sana dan bertanya mengapa Anda mengatakannya dengan cara itu bahwa Anda sendiri yang memiliki hak pertama untuk memberi warna pada MB?

Frustrasi, RK bilang aku tidak tahu mengapa aku mengenakan warna padanya tapi aku tahu itu hakku untuk menjadi yang pertama untuk memberi warna pada dia tapi bahu kesayanganmu telah memberikan hak ini kepada orang lain, dia bahagia bermain holi Dengan orang lain dan tidak ada yang melihat apapun, bahkan ibunya (Paddo). Radha mengatakan bahwa Paddo memiliki kepercayaan penuh pada MB bahwa dia tidak dapat melakukan sesuatu yang salah.

Teriakan RK mengatakan bahwa mengapa Anda berbicara dengan Paddo dalam hal ini, mengapa Anda harus ikut campur. Rada bilang aku mengkhawatirkanmu! RK mengatakan jika memang begitu Anda tidak akan menamparku dan berpikir untuk meninggalkan rumah. Saat itulah Bittoji datang berlari dan menginformasikan tentang baku tembak di ceruk. Selanjutnya Madhubala Episode 237
loading...

Madhubala Episode 236 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Madhubala Episode 236

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film