Madhubala Episode 345

Madhubala Episode 345 - Madhu berdiri dan melihat bulan hancur dan jijik pada dirinya sendiri saat Sultan datang dan berdiri di sampingnya. Dia berbalik dan menemukannya dan terkejut. Dia bertanya mengapa dia di sini? Sultan menyeringai dan mengatakan bahwa air matanya sangat berharga dan dia seharusnya tidak melepaskannya untuk orang yang murah seperti RK. bergegas Madhu dan menatap Sultan dan memintanya untuk tutup mulut. Dia meminta agar kameena (RK) itu menandatangani surat cerai atau tidak. Dia melihat kertas dan bergegasnya. Dia mengatakan bahwa dia tidak dapat menerima tandatangannya pada dokumen perceraian pada saat yang sama. Madhu berdiri tak berdaya dan ibu. Dia mendekat dan Madhu berjalan menuju keranjang buah sementara Sultan mengatakan bahwa dia sangat tahu bahwa tadi malam adalah pemberian hidup kepada RK olehnya sebagai imbalan Perwalian RishBala. Sekalipun tahu itu, dia berhasil tidak mendapatkan surat-surat yang ditandatangani. Madhu mengatakan bahwa dia akan segera menandatangani surat-suratnya.

Madhubala Episode 345
Madhubala Episode 345


Aku sudah memberitahunya keputusanku. Sultan mendekatinya dan kemudian Madhu mengangkat pisau dan belokannya dan membidik leher Sultan. Dia membuat dia berjalan kembali saat dia mengatakan bahwa dia bisa membunuhnya sebentar lagi. Dia tidak akan bisa melakukan apapun. Juga, bagi dunia Sultan sudah mati sehingga tidak akan membuat perbedaan. Sultan menyeringai bahwa ya, dia bisa membunuhnya karena dunia masih tahu dia sudah meninggal. Dia bisa menghabisinya dan semua masalah ini akan berakhir. Tapi dia tertawa dan bertanya, "Bisakah kamu melakukannya Madhu?" Madhu panik saat Sultan menanyainya apakah dia punya nyali untuk membunuhnya. Dia memegang pisau dan perjuangan Madhu. Dalam perjuangan ini, pisau itu sampai ke tangan Sultan namun ia mendapat luka di wajahnya. Madhu panik melihat potongannya. Sultan mengubah Madhu dan mengarahkan pisau ke lehernya. Madhu memintanya untuk membunuhnya. Dia bilang dia tidak bisa tahu dia telah melihat mimpi indah tentang kehidupan bersamanya dan dia tidak bisa mengakhiri hidupnya. Tapi dia akan memberinya rasa sakit yang kecil. Dia mengatakan bahwa sekarang, RK akan terhindar hanya jika dunia SELANJUR mengenal Perceraian RishBala! Madhu kaget. Dia mengatakan bahwa ini hanya masalah kecil bagi Madhu. Dia melanjutkan bahwa apa yang suaminya memanggilnya? Lalu dia bilang tidak! Karena hubungan mereka akan segera berakhir, lebih baik mengatasinya dengan namanya. Jadi ya, (terus) apa yang RK hubungi dia? Penjahat? Mengenakan? Gunda? Jadi kalau begini, lalu pistol, pisau terlihat bagus bersamanya dan tidak dengan Madhu. Dia melanjutkannya segera, hidupnya akan bersinar dengan satu dan satu-satunya nama. Madhu memintanya untuk diam. Sultan menyeringai dan pergi.

Di lantai bawah, Bittu ji sedang berbicara dengan seseorang di ponsel bahwa orang terakhir yang pernah bertemu dengan RK adalah Madhu. Dia tidak tahu apa yang terjadi dengan kepala itu dalam suasana hati seperti itu. Sultan turun dari tangga dan melihat Bittu Ji, dia berbalik dan bersembunyi di balik tangga. Dia sengaja mendengar Bittu ji berbicara bahwa dia telah pulang untuk berbicara dengan Bhabhiji tentang apapun yang terjadi. Dipali berjalan dengan kendi saat melihat Sultan bersembunyi dan Bittu ji. Dia panik dan lari ke Sultan; Menyeretnya ke ruang tamu. Dalam proses ini, sebuah patung jatuh dan Bittuji berbalik dan melihat bayangan melayang. Dia memanggil bayangan itu dan kemudian mulai berjalan ke arah itu. Sultan meminta Dipali untuk khawatir hanya untuk dirinya sendiri. Dia bilang dia melakukan hal yang benar; Jika dia lupa, maka dia mengatakan bahwa bahkan dia terlibat dalam rencana ini. Bittu ji berjalan menuju ruangan saat Sikki dan Radha ji bergabung dengannya. Mereka menanyakan hal itu kepadanya dan dia mengatakan bahwa dia mencurigai ada pencuri.

Sikki berteriak memikirkan "bhoot". Bittu ji mengabaikannya. Madhu bergabung dengannya dan saat dia mengetahui tentang pencuri, dia panik. Bittu ji membuka pintu dan memekik melihat Dipali dengan pak muka. Sikki menyatakan bahwa itu bukan sebuah bhoot tapi "Bhootni". Dipali meminta dia untuk tutup mulut dan kemudian mengejek Bittuji karena telah melupakan sopan santunnya. Bittuji mengatakan bahwa dia mengira itu adalah pencuri. Dipali mengatakan bahwa dia tidak merasa penting untuk mengklarifikasi apapun kepada Bittu ji. Semua orang pergi. Bittuji menghentikan Madhu dan bertanya kepadanya bahwa dia perlu berbicara dengannya. Madhu dengan dingin menjawab bahwa dia akan berbicara dengannya besok pagi. Dia terus meminta dan Madhu terus menghindari. Dia mengatakan bahwa dia memiliki sesuatu untuk dikirim ke kepala Anda yang akan dia berikan keesokan harinya. Bittuji bertanya padanya dan dia mengatakan bahwa kepalanya sedang sakit, dia akan berbicara keesokan harinya.

Pagi berikutnya, di penjara, pengacara tersebut sedang berbicara dengan RK tentang surat kabar dan istrinya. RK memintanya untuk pergi. Bittu ji mengatakan bahwa dia akan berbicara dengan RK. Saat pengacara pergi, Bittu ji bertanya apa masalahnya. RK tidak menjawab. Bittu ji mengatakan bahwa dia perlu mengetahui alasan rasa sakitnya dan kekejaman Bhabhiji. Bittuji mengatakan bahwa dia seharusnya tidak peduli. Dia mengatakan bahwa dia PASTI MEMILIKI. Apa pun yang berhubungan dengan hidupnya dan Bhabhiji bertanggung jawab padanya. Dia melempar surat cerai dan menanyakan alasan semua ini. Dia mengatakan bahwa Bhabhiji telah mengirim dia dengan surat-surat ini untuk mendapatkannya ditandatangani oleh kepala sekolah. Dia mengatakan bahwa bagaimana ini bisa terjadi? "RK aur Madhubala kaise alag ho sakte hai?" (Bagaimana bisa RK dan Madhubala berpisah?) Dia berteriak bahwa saat RK berada di rumah sakit, dia melihat dengan kertas-kertas itu. RK bertanya kapan Dia mengatakan bahwa saat dia tidak sadarkan diri, surat-suratnya jatuh dan ketika Bittu ji mengangkat mereka, Madhu menyambar mereka dan menyembunyikannya. Itu adalah kertas yang sama. bergegas RK

RK meminta dia untuk memberikan penanya. Bittu ji kaget. Dia bilang itu dia akan menandatangani surat-surat itu. RK berteriak bahwa dia tidak akan meminta nasehatnya sebelum menandatangani surat kabar. Dia merampas pena dan menandatangani surat cerai. Dia mengambil kertas-kertas itu dan berkata, itu pergi dan berikan surat-surat ini kepada wanita yang merencanakan semua ini saat dia sakit dan di rumah sakit. Pergilah dan berikan ini pada wanita yang mengucapkan sumpah untuk tinggal bersamaku di saat-saat indah dan masa-masa sulit tapi tidak bisa memenuhi janji itu. Dia melanjutkan,
"Yeh Jaake Uss Aurat Ko De Dijiye, Jo Mujhse Aazad Hona Chahti Hai." (Pergi dan berikan ini pada wanita itu, yang ingin dibebaskan dariku).

Dia ingat dia mengatakan betapa dia mencintai Sultan. Dia mengakhirinya dan memberikan ini pada Madhu.

Madhu sedang mengemasi tasnya. Dia mengambil lehenga-nya dan mengingat Karvachauth mereka saat RK menyuruhnya minum air putih. Dia bergidik kesakitan dan mulai membelai lehenga tapi kemudian berhenti mendengar beberapa langkah kaki. Bittu ji masuk. Madhu bertanya apakah dia mendapat surat-surat yang ditandatangani. Bittu ji berkata "Ya, Chief Menandatangani Makalah" Madhu berhenti sejenak mendengar ini. Dia mengendalikan dirinya sendiri dan memintanya untuk pergi. Bittuji mencoba menanyainya alasan untuk semua ini tapi dia menjauhkannya. Dia mengatakan bahwa dia hanya memiliki satu hal untuk ditanyakan. Madhu bertanya apa. Bittuji mengatakan bahwa dia ingin mengadakan siaran pers yang mengumumkan Perceraian Rishawan, namun dia tidak dapat mengetahui apa yang harus ditulis. Madhu menyeringai bahwa ini pertama kalinya dia melakukan siaran pers? Bittuji mengatakan tidak, tapi dia belum melakukan siaran pers perceraian Chief EVER. Dia memintanya untuk menceritakan apa yang dia ingin dia tulis. Madhu mengatakan bahwa "Mr. Rishabh Kundra dan Madhubala Kundra, "Bittu ji menghentikannya dan bertanya apakah dia akan baik-baik saja jika namanya berjudul Kundra karena hubungan ini telah berakhir. Selanjutnya Madhubala Episode 346
loading...

Madhubala Episode 345 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Madhubala Episode 345

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film