Madhubala Episode 375

Madhubala Episode 375 - Madhu turun dan bertemu dengan Sharda. Penjaga keamanan mencoba mengatakan kepadanya bahwa wanita tersebut mengaku sebagai ibu RK tapi Sharda menghentikannya dan memberitahu Madhu bahwa dia adalah penggemar BESAR RK. Madhu tersenyum dan mengatakan bahwa dia adalah istri RK. RK tidak di rumah dan dia tidak tahu kapan dia akan kembali. Dia memintanya datang keesokan harinya dan dia berjanji untuk membuatnya bertemu dengan RK. Sharda mengatakan bahwa dia telah datang dari jauh dan tidak akan bisa kembali. Dia bilang dia tidak akan pergi tanpa menemui RK. Madhu tersenyum dan mengatakan bahwa dia tidak tahu kapan RK bisa kembali. Sharda mengatakan bahwa dia akan menunggu di sini. Madhu bilang tidak, dia akan menunggu di dalam RK Mansion. Dia meminta petugas keamanan untuk membawa kopernya ke rumah. Keamanan mencoba untuk alasan tapi Madhu menutup dia pergi. Dia memperhatikan luka Sharda dan bertanya tentang mereka. Dia mengatakan bahwa dia pergi ke tempat tinggal Bappa untuk membawa berkah bagi seseorang yang sangat disayanginya. Madhu tersenyum dan membantunya mencapai rumah besar tersebut.

Madhubala Episode 375
Madhubala Episode 375


Di dalam mansion tersebut, Madhu menginstruksikan Mangesh untuk membawa barang bawaannya ke ruang tamu. Sharda mengatakan bahwa untuk Madhu, dia orang asing, jadi mengapa dia membiarkan dia masuk ke dalam rumah besar ini? Madhu mengatakan bahwa ibunya mengajarkan bahwa kita harus memberi orang satu kesempatan, memberi kesempatan pada kebaikan di dalamnya dan kemudian memutuskannya. Dia meminta Sharda untuk duduk dan masuk ke dalam. Sharda melihat foto RK dan membelainya dengan penuh kasih. Dia melihat piala RK dan membelai mereka. Dia mengingat kata-kata RK saat dia masih muda bahwa "suatu hari dia akan menjadi superstar". Madhu datang dan mengatakan bahwa karena dia bahwa RK berada pada posisi ini. Sharda bingung jika Madhu mengenalinya. Madhu mengatakan bahwa karena keinginan dan cinta dari penggemar seperti dia, RK mendapat motivasi untuk bekerja lebih keras dan lebih keras. Madhu meminta Sharda meletakkan kakinya di bak air dan memintanya untuk duduk dan memberinya kakinya. Sharda membenci tapi Madhu mengatakan bahwa jika dia menganggap RK sebagai anaknya, tidak dapat dia anggap dia sebagai ibu RK. Dia mengangkat kakinya dan membersihkannya di air. Sharda tersenyum pada Madhu. Madhu mengatakan bahwa dia akan memberinya minuman. Sharda mengatakan "air". Madhu mengangguk dan membawa air. Dia bertanya sejak kapan dia adalah penggemar RK. Sharda mengatakan bahwa sejak saat itu dia bahkan bukan RK. Dia mengingatkannya pada pepatah, "Poot Ke Paaon, Paalne Mein Hi Dikh Jaate Hai" Madhu tersenyum. Sharda mengatakan bahwa dia adalah penggemarnya sejak masih muda. Madhu bilang tidak, dia bukan penggemarnya sama sekali, tapi kakak perempuannya adalah penggemar RK BESAR. Tapi sekarang, dia sangat mencintai RK dan dia hidupnya. Dia berhenti dan mengatakan bahwa dia seharusnya tidak membicarakan semua ini dengan dia. Sharda tersenyum.

Sharda bertanya apakah tamu di rumah mereka hanya diberi air. Madhu mengatakan tidak dan menawarkan biskuit. Sharda mengatakan bahwa dia selalu menjauhkan diri dari semua hal seperti itu. Madhu bertanya lalu apa yang harus dia bawa. Sharda mengatakan bahwa bagi Madhu untuk menebaknya sekarang. Madhu tersenyum dan setelah beberapa saat mendapat "Sookhi Methi Ka Halwa" dia mengatakan bahwa itu sederhana dan sehat. Sharda makan dan bilang kalau ibunya mengajari dia ini. Madhu mengangguk. Sharda sedang membaca wawancara dan artikel RK tentang dia, Sikki menyelinap dari belakangnya sehingga dia tidak melihatnya.

Madhu memberitahu RK bahwa seorang wanita tua sedang menunggu untuk melihat Superstar RK. Dia tidak seperti gadis mudanya yang biasa, dia sudah tua. Tapi dia merasa senang bertemu dengannya. RK mengatakan bahwa menurutnya seseorang telah melakukan Black Schezwan Magic padanya. Di sini, dalam audisi, calon pahlawan sedang makan kepalanya, dan dari rumah, Pahlawan wanita itu sedang makan kepalanya. Madhu mengisap wajahnya. RK memintanya untuk pergi keluar kota dan membawa semua penggemarnya ke rumah mereka, dia akan mengenakan mahkota dan memberkati mereka. Anyways memberkati orang adalah profesi PROFITABLE akhir-akhir ini. Madhu mencoba membujuknya tapi dia memotong teleponnya. Madhu marah tapi dia tersenyum dan membawa makanan ke Sharda.

Dia mengatakan bahwa tertulis di majalah bahwa RK menyebut dirinya "sanki" dan bertanya apakah memang RK itu seperti itu? Madhu bilang tidak, dia tidak seperti itu. Its agak sulit untuk memahaminya. Dia adalah orang yang sangat sederhana, tanpa pamer dan sesuatu yang tersembunyi. Apa pun yang ada dalam hatinya, dia berbicara keluar, dan karena itu orang berpikir bahwa dia sombong dan kasar. Tapi dia sama sekali tidak seperti itu. Sharda bertanya apakah dia orang baik. Madhu mengatakan bahwa tentu saja dia. Dia mengatakan ini bukan sebagai istri, tapi sebagai orang biasa. RK memiliki kualitas untuk mengenali kesalahannya dan kemudian meluruskannya, dan menurut dia, itulah kualitas seorang pria yang ideal. Sharda kagum pada kesederhanaan Madhu.

Madhu meminta Bhabho untuk makan siangnya. Dia masuk ke dalam dan membawa salep untuk kakinya. Dia mengoleskan salep itu dan bertanya kepadanya apa yang dia tanyakan kepada Bappa. Dia menjawab bahwa tidak ada yang harus datang antara Tuhan dan pemuja. Dia meminta Madhu mengajukan pertanyaan yang sama bahwa jika dia menanyakan sesuatu dari Bappa. Madhu mengingat kejadian dimana RK tertembak dan dia pergi ke Siddhivinayak. Madhu mengatakan bahwa ya dia meminta Bappa untuk menyelamatkan nyawa RK dan dia tidak pernah mengecewakannya. Berkat-Nya selalu bersama mereka. Sharda tersenyum dan terkesan. Madhu memintanya untuk beristirahat. Sharda tertidur.
Pagi berikutnya, Sharda bangkit dan mendapati Madhu tidur di kakinya. Dia tersenyum dan meletakkan tangannya di rambutnya dan memberkatinya. Dia bangkit dan dengan lembut pergi.

RK masuk dan melihat Madhu tidur di sofa. Dia membangunkannya dan bertanya kepadanya bahwa kipas lamanya menunggu sepanjang malam untuk menemuinya. RK takjub melihat Madhu melakukan itu untuk orang asing. Dia melihat nampan makanan dan bertanya apakah dia juga menawarkan makanan penggemar itu. Madhu mengatakan bahwa bagaimana dia bisa membuat wanita tua lapar? RK menyeringai bahwa mereka adalah pasangan yang hebat, Big Kameena dan seorang Gadis yang penuh cinta. Madhu menyeringai bahwa hukum dasar sainsnya - Opposites Attract. Dia mengatakan bahwa dia tidak sesederhana cara berpikirnya. Dia punya nyali untuk memberi tahu penggemarnya bahwa dia bukan penggemar Superstar RK. RK mengatakan bahwa jika bukan RK, dia pasti penggemar Rishabh-nya? Dia mencintai dia? Madhu mengatakan bahwa ini bahkan membutuhkan jawaban. RK mengatakan bahwa Anda telah menjadi kebutuhan saya sekarang, tidak dapat hidup tanpamu. Ini fase yang sulit dalam hidup saya dan saya ingin Anda berada di sana setiap saat. Madhu bilang baik-baik saja, dia akan selalu ada bersamanya mulai sekarang, siang dan malam, ek dum chipak ke. Setelah beberapa saat, RK sendiri akan memintanya untuk pergi. RK tersenyum dan tersipu malu. Madhu mengatakan kepadanya bahwa penggemarnya bertanya apakah RK sombong. RK bilang dia pasti bilang "YA" Madhu bilang apa pun dirimu, kamu milikku Madhu mengatakan bahwa sekarang dia harus bertemu dengan penggemarnya. RK berbalik dan melihat Sharda berdiri. Dia gembira dan berubah emosional, Dia berlari dan memeluknya. Madhu berdiri takjub dan bingung. Selanjutnya Madhubala Episode 376
loading...

Madhubala Episode 375 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Madhubala Episode 375

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film