Nakusha ANTV episode 235

Nakusha ANTV episode 235 - Dutta bersama Nakku, Baaji di sampingnya tiba di ruang DP dan berdiri di pintu. Kala menatap Dutta, terguncang dan bangkit untuk mengatakan "Bhaou". Musik yang menyedihkan mulai diputar di latar belakang, yang membuat pemandangan itu menjadi lebih menyiksa hati. Dutta di pintu, berdiri diam, menatap ayahnya. Dia terlihat sangat sedih, meski dia berusaha membuatnya tidak begitu jelas. Nakku, mulai menangis. DP bangkit sedikit, melihat ke arah Dutta dan kemudian menatap Kala, yang membuat semua khawatir dengan DP. memberi isyarat Dutta dengan tangannya, memintanya untuk mendatanginya. Dutta tidak bergerak, diam. DP lagi menatap Kala, jatuh kembali ke tempat tidur kesakitan.

Nakusha ANTV episode 235
Nakusha ANTV episode 235


AS membawa Dutta ke DP. Nakku sepertinya terguncang melihat DP seperti itu, tidak bergerak, hanya berdiri di pintu, menangis. Dutta mulai berjalan menuju tempat tidur DP, Kala berkata, "Bro, kamu terlambat". Dutta hanya berjalan melewatinya, mendekati ayahnya, berdiri di samping tempat tidur, dengan wajah yang sangat sedih. DP melihat Dutta, memiliki kilasan perjudian, 26 tahun yang lalu. Dutta tidak bergerak sedikit, terus menatap ayahnya. DP memegang tangan Dutta, Dutta tidak bergerak atau membungkam matanya. DP berkata, "Maafkan saya, anak saya, mohon maafkan saya". Dutta, masih melihat ayahnya, semua ibu. Semua orang di sekitar, terus menangis. Baaran mengguncang kepalanya meminta Dutta untuk memaafkan DP. Nakku menghancurkan tetes "vibhuthi" yang didapatnya dari kuil, mendapat tegang, berkata, "Mengapa seseorang tidak memanggil dokter?" Salah satu pria DP, berlari untuk mendapatkan dokter.

Doc masuk dan mulai memeriksa DP. Semua orang di sekitar berdiri tegang. Kala nampaknya paling khawatir. DP menderita kesakitan. Doc pergi untuk mengambil suntikan. DP menarik Dutta di dekatnya. Dutta duduk disamping DP. DP dengan nada pecah meminta bantuan terakhir, dari anaknya, "Tolong peluk aku, hanya untuk terakhir kalinya". Dutta tidak bergerak. Pelukan DP Dutta, erat. Dutta tetap tak tergerak. DP mengatakan sesuatu di telinga Dutta. Kala tampak khawatir. DP mengatakan kepada Dutta, "Jangan pernah percaya pada wanita itu, saya telah melihat wajahnya yang sebenarnya".

Dutta kemudian melihat ke arah DP yang melihat dan menjadi bingung. Mengapa tidak jika arah itu ada dua wanita berdiri Aduh, Kala di latar depan dan Nakku di latar belakang. Dutta terus memandang keduanya bingung dan DP jatuh ke tangan Duta, mati. Semua orang di sekitar kaget dan mulai menangis dengan suara keras. Dutta melihat ke belakang pada ayahnya, mengerti bahwa dia tidak lagi, menempatkannya kembali di tempat tidur. Dok tiba dan melihat denyut nadi DP dan annouces DP Dead. Dutta melanjutkan tindakan non-verbalnya, mencoba untuk pergi dari sana. Kala terus melanjutkan tindakan cinta kasihnya, berkata, "Yang dia inginkan adalah menemuimu, karena sekarang dia melihatmu, dia meninggalkan dunia ini dengan damai". Dutta tidak mengucapkan sepatah kata pun, berjalan pergi dari tempat itu. Nakku berdiri di depan pintu sambil menangis. Selanjutnya Nakusha ANTV episode 236
loading...

Nakusha ANTV episode 235 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Nakusha ANTV episode 235

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film