Nakusha ANTV episode 281

Nakusha ANTV episode 281 - Dutta tersandung di kamarnya, berdiri di depan cermin dan berkedip Nakku di Dark-Avtar-nya. Ia ingat, adegan belanja duplikat Nakku, adegan tombol jahit, adegan gorden Jodha-Akbar wala, adegan Jungle dimana ia menawarkan air Nakku dalam sehelai beranjak. Dia kemudian mengingat senyum Nakku saat dia memintanya untuk memilih sherwani untuk shaadi mereka, melepaskan kepalanya untuk melepaskan kenangan itu. Dia kemudian mengingat adegan Jungle dimana Nakku mengatakan bahwa dia tidak akan makan sendiri. Dutta kemudian mengingat adegan Nakku yang tersandung di hutan saat mereka melarikan diri dari orang-orang Anna dan kembali ke tempat tidur. Dia dengan mata terbuka, berpikir untuk dirinya sendiri, "Nakkusha, tera naam kabhi meri awazon ki asmaani shikarpe tha par aaj yeh shabd sirf gaali ki tharah bajtha hai. Teri ankhon mein jo mein dekha kartha tha woh sirf ek sajawati dong tha, sirf ek sajawati Dong. Na-Ku-Sha, wah re tera natak. Wah re tera kirdaar, Mere pyar ko ek khel banakar khela? Kyun? ". Air mata menetes dari matanya dan dia menutup matanya.

Nakusha ANTV episode 281
Nakusha ANTV episode 281


Keesokan paginya, AS menyiksa Bappa, berkata, "Apa kesalahan saya? Mengapa Anak saya menghindar dari saya? Apa yang saya lakukan untuk itu?". Nakku berjalan dengan thalli Aarthi, mendengarnya. AS melanjutkan, "Saya ingin menjelaskan kehidupannya tapi sekarang hidupnya tenggelam dalam kegelapan". Nakku berkata, "AS". Saat melihat ke arah Nakku sedikit gila, perhatikan lampu yang berkibar, blok dia dan pastikan dia tetap menyala. Dia kemudian melihat kembali Nakku dengan marah. Nakku berjalan ke AS, berkata, "Anda berpikir bahwa semua kegelapan ini disebabkan oleh saya? Anda pikir saya salah siapa yang salah? Karena Anda percaya pada saya, saya kembali ke Dutta, terus melakukannya. Tanpa kepercayaan Anda Dalam diriku, aku tidak bisa melakukan apapun Jika kamu tenang, saab akan tenang, dia percaya kamu dan membenciku, aku berjanji akan mengubah kebencian itu menjadi cinta, tolong bantu aku keluar aku hanya butuh bantuanmu ".

AS berkata, "Saya percaya kepada Anda dan begitu menyembunyikan kebenaran Anda jauh di dalam hati saya". Seingat saya, "Saya pikir jika Dutta mencintai BEBERAPA wanita, dia akan tenang". Nakku menonton, sedih dan ibu. AS melanjutkan, "Saya memperlakukan Anda sebagai anak perempuan saya dan malah kehilangan anak saya". Nakku meyakinkan, "Kamu seperti ibuku". Nakku melanjutkan, "Saya berjanji akan mengembalikan anak Anda kepada Anda, saya akan menghapus kebencian dari hati Saab". Sebagai balasannya, "Saya tidak ingin Anda melakukan apapun. Semoga ibu Anda menceritakan hal ini sebelumnya agar saya bisa mendapatkan Dutta untuk mengerti dengan perlahan". AS melanjutkan, "Kita harus tahu tentang kebenaran karena api di kamar Anda". Dengan nada mengejek berkata, "Sekarang kapanpun dia melihat Anda, dia akan membencimu, dia tidak hanya akan membenci Anda tapi juga kita, saya tahu tentang kesejahteraan anak saya. Di bawah keadaan tertentu, semakin baik dia menjauh dari Anda" . Nakku berdiri kaget.

Dutta sayang berjalan dengan kepala yang berat. AS berjalan dengan prasad ki thali dan berkata, "Dutta kemana kamu pergi? Jangan pergi kemana-mana. Ambillah prasad Tuhan Bappa akan menyingkirkan rintanganmu, kamu marah pada kita, bukankah dia benar?" Dan menyerahkan sedikit prasad di tangan Dutta secara paksa. Dutta berdiri. Nakku berjalan ke Dutta dengan aali thali. Dutta mengawasi Nakku di sampingku. Nakku, berkata, "Aarthi tidak mengubah hidup tapi dengan cahayanya membersihkan kegelapan Hati. Itulah mengapa kita melakukan anarthi setiap hari". Asap Dutta gila, meletakkan prasad dan mencoba untuk pergi dan Ta-Da, Kala semua mengenakan make-up makeup yang bagus, memegangi tangan Dutta dan berkata, "Anda seharusnya tidak menghormati Tuhan". Dutta berdiri. Kala meminta Nakku untuk datang di dekatnya.

Nakku berjalan dengan mereka dengan aarthi thaali. Kala memberi Dutta aarthi dan berkata, "Istri Ur mendapat aarthi untukmu dan kamu menolaknya? Aarthi menjadi terang ke dalam kehidupan, bukan Nakkusha". Nakku melihat ke atas dan berkata, "Saab, Anda mungkin akan pergi dari Bappa tapi dia tidak tahu siapa yang mengira sakit Anda akan turun sendiri. Bappa berkah adalah ibumu". Dutta menatap Bappa. Kala melihat rantai Dutta dengan liontin Bappa. Dutta menatap AS dan melihat ke belakang ke arah Bappa, melepaskan rantai itu. Semua orang kaget. Dutta melemparkan rantai yang mendarat di tangan Bappa. Dutta berjalan pergi. Kala melihat ke belakang Nakku, berkata, "Anda kehilangan anak laki-laki Anda, saya kehilangan teman saya. Saya merasa kita seharusnya tidak membuat mereka menikah". Saat meneteskan air mata bodohnya, berjalan menuju idola Bappa dan berkata, "Saya percaya pada Anda tapi hari ini saya menyadari bahwa saya salah. Saya selalu menginginkan kebahagiaan Dutta tapi lupa bahwa dia tidak memiliki cinta seorang gadis dalam takdirnya". Kala tersenyum sinis pada Nakku. Selanjutnya Nakusha ANTV episode 282
loading...

Nakusha ANTV episode 281 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Nakusha ANTV episode 281

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film