Nakusha ANTV episode 69

Judul: Nakusha ANTV episode 69; Ditulis oleh Juragan Sinopsis; Rating:

Baca Juga Sinopsis Lainnya

Nakusha ANTV episode 69 - AKU MENYUKAI adegan antara Kishore dan Dutta - itu sangat menghangatkan hati! Anda tahu saya suka bagaimana Kishore memanggil Dutta "aap" meskipun dia mungkin lebih tua dari Dutta (mengingat bagaimana Kaala lebih tua dari pada Dutta ...?). Aku benar-benar sangat menyukai penghormatan tambahan dan cinta kamar mandi Kishore di Dutta - aku menyukainya! Dan saat dia "mengolok-olok" Dutta, apakah ada orang lain yang tertawa terbahak-bahak saat dia menenteng lengan Dutta seolah itu akan menyakitinya ?! LOL! Saya pikir itu menggemaskan! Apakah dia tidak tahu Dutta Bhao kami adalah "sher" ?! Tidak ada yang menyakitinya secara fisik! Hatinya sedikit lebih rapuh dari biasanya karena dia merasa banyak - baik itu sakit atau cinta.

Berapa umur Anay yang seharusnya di tampilkan? Karena anak ini terlihat seperti umurnya 9-10 tahun? Dan jika dia sudah tua di acara itu juga, maka saya tidak dapat menghargai dia berbicara seperti dia berusia dua tahun - membahas "mobil bari" dengan ayahnya! Hanya mengatakan "Main duniya ki sari behnon ko kamu batana chahti hon k agar apne bhai ko apne bhabi k pallu sey bandhna nahi chahte - toh bhabi k pallu tak pauhanchne hi mat do! Phir bhai bhi apka aur naachey ga bhi ap hi k isharon per!" - SUKA! * Sigh * Brilian, brilian, brilian! Touche 'Kalavati! Touche '! Dan pujian kepada para penulis dialog karena menuliskan dialog "menarik" yang bisa mereka hadapi. Aku benci dialog picey yang monoton dan aneh sehingga aku bisa mulutnya sama dengan aktor! Penulis dialog ini selalu mengejutkan saya - berikan sesuatu yang tidak saya duga. Aku menyukainya!

Nakusha ANTV episode 69
Nakusha ANTV episode 69


Ayolah! Siapa lagi yang mengira Kaala benar-benar berpikir "Ya benar, terus katakan pada dirimu sendiri!" Ketika Leela mengoreksi dia dan dia bahwa bukan hanya dia yang "isharey" Dutta akan "nach" - pada ?! Saya pikir begitu Seperti dia sama sekali tidak memiliki niat untuk membagikan kekuatan itu atas Dutta (jika dan) saat dia mendapatkannya. Dia hanya menjaga agar kedua saudari itu memiliki pendengar untuk "skema" nya - seseorang untuk memuji kecemerlangannya dan seseorang yang bisa dia rasakan superior. Selain itu, saya rasa dia tidak menaruh perhatian lebih besar pada mereka atau membutuhkan mereka untuk melayani tujuan yang lebih besar.
Aku LOVED, LOVED, LOVED bagaimana Kaala mengatakan Roops untuk membersihkan kamar - satu sekilas dan satu terlihat adalah semua yang dibutuhkan! Seperti saya katakan, BRILIAN!

Sekarang, ini akan menjadi titik yang "kontroversial" di pos saya. Saya yakin tidak semua orang akan setuju dengan saya dan itu benar-benar baik - sebenarnya saya benar-benar menyambut itu! Tapi saya ingin semua orang membaca ini tanpa menganggapnya sebagai iringan "penggemar". Saya telah mencoba bersikap objektif seperti ini - saya benar-benar kagum akan karakter Kaala yang telah disisihkan sehingga saya bisa menganalisis adegan itu dengan baik. Dan inilah yang saya pikirkan. Seluruh adegan itu merupakan langkah yang diperhitungkan di bagian Kaala - sejak dia melihat Kishore di pintu, dia tahu bahwa kecuali dia memberinya alasan untuk diam, akan selalu ada kemungkinan dia akan "berbicara" dengan Dutta. Dan dia tidak ingin mengambil kesempatan itu. Jika Anda perhatikan, saat Kishore berjalan di Kaala memiliki ekspresi yang sangat tenang dan analitis, seperti dia memikirkan apa yang harus dilakukan. Dia tidak panik dan dia bahkan tidak khawatir. Dia mendorong tombol yang tepat padanya dengan mencoba "menggoda" dia dengan kekuatan - membiarkan dia berasumsi bahwa dia ingin dia memikirkan betapa hebatnya kehidupan jika Dutta berada di bawah mantranya. Dan saat dia kesal dan berjalan pergi, Anda bisa melihatnya tenang dan berhitung saat dia mendengarkannya karena dia menghina dia karena dia orang yang mengerikan. Dia tidak tersinggung olehnya - mungkin untuk beberapa saat, ya - tapi kebanyakan dia hanya merasa terhibur saat mengomel. Tapi begitu dia berbalik dia "kesal" - lagi, untuk pertunjukkan.

Dia benar-benar TIDAK peduli dengan apa yang dia katakan sehingga fasad "zabaan sambhalo" yang saya rasakan hanya untuk "membakar" kemarahan Kishore. Dia telah membuat dia kesal dan saat dia marah, dia mendorongnya dengan "berteriak" kembali. Dan dorongan terakhir datang saat dia bertanya kepadanya apa yang akan dia lakukan? Itu bukan perkembangan alami dari percakapan - Kishore TIDAK akan mengancam untuk melakukan apapun jika Kaala tidak memintanya dan memprovokasi dia! Dia MEMBUAT dia berjalan dalam kemarahan terhadap Dutta. Dan saat dia berjalan pergi, dia membuat dia percaya bahwa dia berada dalam "kontrol" dengan tampak tertekan dan takut. Sejujurnya aku merasa "ketakutan" itu hanyalah sebuah lelucon - bagian dari pertunjukan. Dia berlari mengejarnya dan "mendesak" dia untuk tidak mengatasinya, tahu betul bahwa itu hanya akan memicu egonya dan keyakinannya mengendalikan dirinya yang akan membuatnya maju dengan kemarahan yang lebih besar lagi. Dan kemudian dia "mengancam" dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak menyadari apa yang bisa dia lakukan - itu adalah que-nya, untuk kemudian melanjutkan dan mengeluarkan rencana terakhirnya. Dia ingin Kishore tahu bahwa dia telah memperingatkannya - sehingga ketika dia mengingat kembali ini, dia tidak merasa dia "tertipu".

Ketika dia memikirkan kembali ini, dia seharusnya hanya melihat bagaimana dia bodoh untuk menantangnya - bukan berarti dia telah membuatnya melakukan semua yang telah dia lakukan. Jadi dia berjalan pergi dalam kemarahan dan dia "terlihat" takut saat dia melihat ke sekeliling mencoba untuk mencari tahu mengapa untuk memberikan "pukulan terakhir" nya.

Dan saat itulah dia melihat Anay. Kurasa dia tidak berencana menggunakan Anay di fasadnya tapi dia membutuhkan eksekusi terakhirnya - sesuatu yang akan mengejutkan Kishore dalam diam untuk selamanya dan Anay masuk dengan sebuah panah yang tak terlihat tapi terang di kepalanya. Sejujurnya, Kaala belum pernah "dekat" dengan Anay.

Dia tidak pernah menjadi ibu bagi anak itu. Kishore melakukan semua pekerjaan kaki dalam membesarkan anak laki-laki dan dia selalu membiarkan dia tahu bahwa satu-satunya alasan dia bertahan adalah karena anaknya adalah anak tanpa ibu dan dia juga tidak ingin dia menjadi anak yatim. HANYA saat Kaala telah ditunjukkan berbicara tentang anaknya adalah ketika Sethji bertengkar dengan Anay dan perusahaan di awal masa tinggalnya di Rumah Patil dan saat dia merasa terganggu dengan kekacauan yang dilakukan di ruangan oleh Anay. Hanya itu saja! Jadi saya sama sekali tidak terkejut bahwa dia tidak berpikir dua kali untuk menggunakan anaknya sebagai umpan. Sebagian dari diriku yakin bahwa dia melahirkan Anay sebagai "pertunjukan" - untuk melihat bagian dari seorang sister tua yang bahagia dan penuh kasih dengan kehidupan yang besar dan tidak ada alasan untuk bersikap jahat terhadap Dutta.

Semua yang dia lakukan adalah dengan tujuan untuk memperkuat tujuannya - dan Anay adalah bagian besar dari itu. Saya benar-benar tidak merasa ada cinta "istimewa" yang terlibat di sini. Petunjuk HANYA tentang cinta Kaala terhadap Anay adalah kenyataan bahwa dia tahu dia tidak akan melepaskan anak laki-laki itu - dia adalah anaknya dan dia tidak akan membiarkannya pergi. Itu sejauh cintanya berjalan tapi mengharapkan sesuatu yang lebih dari dia tidak adil baginya. Dia adalah penjahat yang sempurna karena dia tidak memiliki "keterikatan". Dia dapat dengan mudah menarik diri dari siapapun kapan saja untuk mendapatkan apa yang perlu dilakukan. Itu BRILIAN! Hanya benar-benar brilian! Cara dia membiarkan salah satu tangannya meluncur sementara yang lain menyelinap turun untuk "tahan" Anay malah BRILIAN! Dan bagaimana dia terus menatapnya dengan tajam ke arah Kishore sebagai cara untuk mengatakan "Saya sudah bilang begitu - LIHAT saya saat saya melakukan ini dan katakan kepada saya jika Anda melihat saya tersinggung!". Itu adalah sebuah tantangan - dia ingin dia "melihat" bahwa dia tidak akan peduli. Sama seperti dia ingin dia "mendengar" bahwa dia tidak peduli dengan hubungan apa pun sebelum tujuannya. Sekarang kedua hal itu mungkin tidak benar (dan saya tidak merasakannya) tapi dia akan membuat Kishore berpikir mereka benar selama itu "menutup dia"! Kaala mengambil kebebasan dengan semua hubungannya - menggunakannya untuk tujuannya - tapi itu tidak berarti dia tidak peduli dengan mereka dalam beberapa hal. Dia hanya tidak keberatan menggunakan mereka untuk melayani tujuannya. Dia adalah seorang psikopat - dan saya pikir saya mencintainya untuk itu! Inilah mengapa dia penjahat yang brilian. Jadi, untuk mengatakan bahwa dia kecewa dengan adegan itu dan mengharapkan sesuatu yang kurang "jahat" akan menjadi penghinaan terhadap kecemerlangan karakter dan kecenderungan psikopat. Setidaknya kupikir begitu.

Saya harus mengatakan ini - Kaala dan Kishore adalah MIND BLOWING selama adegan "child-hanging" (seperti yang akan saya sebut sekarang)! Cara dia "palsu" menangis SEPENUHNYA cocok dengan kekhawatiran, ketakutan dan air mata yang sebenarnya di wajahnya. Dan cara Kishore tersentak maju saat Anay menyelinap keluar dari tangan Kaala sedikit - itu sungguh menakjubkan! Brilliant bertindak oleh kedua aktor! Mereka begitu cocok dalam kedua aspek - Kishore dan Kaala sebagai karakter dan dua aktor berbakat luar biasa dalam kehidupan nyata. Saya tidak yakin bagaimana "baik" adegan ini akan berubah atau apakah saya ingin mengatakan "brilian!" Saat saya menontonnya, jika ada aktor lain yang memainkan peran tersebut, bukan dua hal itu.
Oke, saya bingung Apakah Kishore hanya memanggil Kaala "tai" saat dia "menyelipkan" cengkeramannya pada Anay? Atau apakah itu Kaala "nahi"? Karena kalau itu "tai" maka saya hanya punya satu hal untuk dikatakan - canggung ..... * terlihat tidak nyaman ".
Aku benci anak itu "waaaaaaaa" menangis! Gah! Aku minta maaf! Tapi saya ingin menghancurkan speaker saya sampai bit seperti yang saya dengar itu! Mungkin aku tidak menyukai anak-anak ?! * Berpikir tentang ini * maksudku ayolah! Saya tidak keberatan Kaala menggunakan anak laki-lakinya sebagai umpan - saya pikir itu masuk akal dan sekarang ratapan "waaa "nya yang tidak masuk akal membuat saya kesal. Belum lagi "bari mobil" diskusi benar-benar telah saya berteriak "Apakah Anda untuk nyata ?!". Ini serius! Apakah saya tidak menyukai anak-anak? * Khawatir muh *
Leela dan Roops keduanya bekerja sama melawan Kaala-Kaala selalu memperlakukan mereka sebagai kotoran dan saya pikir sekarang kita mulai melihat mereka merasa "terganggu" dengan perlakuan buruk mereka. Jika mereka melakukan face-off (yang saya harap mereka lakukan) saya benar-benar mencarikan Kaala untuk menggosok wajah mereka di tanah metaforis! Pergilah ke Tim Kaala! *tepuk tangan*
Aaaaaah !!! * Perisai matanya dan gosokkan mereka untuk meringankan rasa sakit yang luar biasa * APA ITU ?! Apakah itu warna menghebohkan di kuku Kaala? Apakah itu warna paku ?! SERIUS ?! WHO bertanggung jawab atas kekejian ini!?! Orang yang bertanggung jawab atas kostum Kaala perlu melakukan tindakannya bersama. Warna kuku itu benar-benar menghancurkan ansambel mode yang sebaliknya cantik! Grrrrr! * Marah muh *
Aku selalu merasa Baji agak curiga terhadap Kaala. Pertama dengan komentar "belanja" yang dia buat tentang semua orang bangun dan jalan karena ada kesempatan untuk berbelanja (jalan pulang kapan). Dan saat Kaala mencoba menyuruh Baji untuk menulis di selembar kertas agar dia bisa mencocokkan tulisan tangannya dengan "surat" itu, sepertinya dia juga mencurigainya. Dan hari ini, dia menatapnya seperti dia mencoba untuk menguraikan makna REAL di balik kata-kata dan ungkapannya saat dia menangis kepada Dutta. Saya merasa Baji lebih tanggap terhadap saudara perempuan Dutta (terutama Kaala) daripada Dutta - mungkin karena dia tidak begitu dekat dengan keseluruhan situasi seperti Dutta. Saya menunggu dan menonton untuk melihat yang satu ini terungkap!

"Samajhdar ko toh sirf ishara hi kaafi hota hai - aur tum toh samajhdar ho na? Zaroorat sey ziada samajhar ?!" - Oooooooo! Burnnnn !!! Lol! Maafkan saya. Tapi itu adalah bagian lain dari dialog brilian! Ini adalah penulis dialog paling aneh yang pernah saya temui dan saya MENYUKAINYA!

Oke ini konyol Apakah hanya saya atau orang lain yang merasa tidak masuk akal bahwa mereka telah membuat orang "berbaris" di dalam rumah untuk memberikan "berkat yang baik" kepada Dutta? WHA ...?! Baji memaksa orang untuk membawa hadiah dan Aayi Sahib memuliakan berkat dari orang miskin. Apa yang salah dengan orang-orang di Rumah Patil ?!

APA yang Supriya pakai?! Ini seharusnya menjadi tempat mertuanya dan ini seharusnya menjadi acara pernikahan! APA di dunia ini dia pakai?!?!? * Gag * Anda benar Jaz, gadis ini tidak memiliki sharam!

Serius? Tidak ada orang yang memperhatikan wanita "berpakaian psiko-berpakaian hitam" saat dia mengantre dan berpikir "Hah? Itu aneh! Seseorang yang datang ke shadi ka ghar terlihat sangat tidak menyenangkan!"? Sangat? Tidak ada? Mungkin setiap orang dibutakan oleh pertunjukan kulit Supriya untuk diperhatikan!

"Dua-een bhi paise sey khareedey ga Dutta? Itna bara ho gaya hai ?!" - Ini adalah dialog yang benar-benar menakjubkan bagi seseorang yang "terluka" terhadap akun Dutta. Saya tahu Dutta tidak melakukan itu - dia tidak "membeli" berkat. Tapi bagi seseorang yang ingin "menyakiti" Dutta sama seperti dia telah menyakiti mereka, ini efektif dan menurut saya rahang-menjatuhkan. Itu akan menembus hati seperti tombak yang diracuni - dan meninggalkan bekas pada hati nurani "serangan-ed"! Selanjutnya Nakusha ANTV episode 70

loading...

Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Nakusha ANTV episode 69

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Cari Sinopsis Film

Beri semangat kami dengan cara Share dan Like Juragan Sinopsis