Nakusha episode 53

Nakusha episode 53 - Saya berpikir bahwa saya mungkin tidak menyukai episode hari ini karena saya telah mendengar banyak hal "buruk" mengenai hal itu - jadi tidak mengherankan jika ketika saya mulai menonton episode ini, saya takut akhirnya menemukan "itu "Episode (yang tidak saya sukai). Tapi yang mengejutkan, aku suka itu. AKU TAHU! Saya diberitahu bahwa saya tidak akan menyukainya - saya bahkan sudah siap untuk itu. Tapi saya benar-benar menyukai episode hari ini - mungkin karena saya dapat memahami hal itu. Saya pikir selama episode ini masuk akal bagi saya, saya akan menyukai mereka. Omong kosong yang mengganggu saya - segalanya baik-baik saja! Siapa tahu pertunjukan bisa membuatku optimis !?

Ketika Sudarshan pertama kali memasuki bingkai sebagai "Dutta" dia mengangkat senjatanya - apakah ada orang lain yang mengira dia bersiap untuk meminta istirahat di kamar mandi ?! Itu adalah pose "angkat tangan Anda" dan bukan pose "strike-terror-in-your-heart"!

Nakusha episode 53
Nakusha episode 53


Pertunjukan itu diedit secara berbeda hari ini - akhir pertunjukan kemarin tidak sama dengan awal pertunjukan hari ini (baik urutan kronologis maupun reaksi Dutta). Jadi jelas, saya "melihat" itu sebagai pemandangan yang berbeda hari ini. Ini dimulai dengan Dutta terlihat "tertarik" dengan apa yang terjadi pada "Supriya" dipukuli oleh "Nakku". Kemudian "Dutta" masuk gambar dan Bhao kami sepertinya sedang mencoba "mengerti" apa yang ditampilkan di depannya. Kemudian dia memutuskan bahwa dia tidak ingin memikirkannya lagi dan karena frustrasinya "berdiri" (pertama kali). Baru setelah Baji menenangkannya dan "memaksa" dia untuk duduk, Bhao mundur lagi. Dan ketika Sudarshan menyampaikan keseluruhan komentar "Goli-Dutta", apakah ada orang lain yang merasa bahwa ungkapan Dutta menunjukkan rasa "kebanggaan" dalam kenyataan itu? Mungkin hanya saya yang berhalusinasi, tapi rasanya dia punya "Ya, Anda benar!" Hal itu terjadi padanya pada dialog itu. Dimana terakhir kali dia "membuang muka" setelah komentar "Surpiya" tentang membunuhnya jika sajiannya tidak enak, kali ini dia "berpaling" saat "Supriya" menyebutkan masakan itu sendiri (kalau dipikir-pikir lagi, mungkin Dutta dipecat Oleh masakannya!).

Sementara terakhir kali mereka menunjukkan bahwa itu adalah profesi Dutta yang "disalahgunakan" yang telah membuatnya jijik - kali ini mereka jelas tentang tolakan Dutta dari SUPRIYA dan bukan profesinya. Semenit "Supriya" mulai berbicara dengan baik untuk memalsukan-Dutta tentang makanan dan bagaimana dia mendapatkannya untuknya, Dutta Bhao kami tidak tahan melihatnya. Rasanya seperti dia tahu itu adalah fasad dan dia tidak bisa tahan dengan itu! Dia melihat tarian itu, dia melihat Nakku memukuli Supriya dan dia bahkan melihat Sudarshan memotong bayangannya. Tapi dia tidak tahan melihat lagu "Supriya untuk Dutta". Dia tahu itu bohong dan dia tidak menyukainya!

Saya tidak tahu berapa banyak saya akan membenci Sudarshan di masa depan. Saya tidak tahu berapa banyak dia akan membuat saya marah atau membuat saya tertawa di masa depan. Dan hari ini saya bahkan tidak akan memperhitungkan saat-saat dia membuat saya marah atau membuat saya marah - hari ini yang saya ingat adalah sesuatu yang dia katakan membuat Dutta tersenyum senyum yang benar-benar cantik dan indah siang hari! Dan mengingat betapa jarang penampakan yang membuat senyum - Sudarshan! Aaj k liye teri sari ghaltiyan maaf!
"Dhiskaon!" - Bwaaahahahahahahhahaha !! Saya pikir itu adalah efek suara OBSOLETE!

Nakku menikmati spoof ini sama seperti orang berikutnya - meskipun sebagian dari biaya yang dia keluarkan. Saya baru saja menemukan hal yang benar-benar menawan - di dunia di mana orang mencari dalih untuk mendapatkan yang terbaik, inilah "koyal" kami yang memilih untuk melihat yang terbaik dalam segala hal. Aku sangat suka ..
Sudarshan menari !! Bwaaahahahahahahhaaha! Sudarshan berpura-pura menjadi "Dutta" saat melakukannya !!! * Menyeka air mata *

Selama tiga tembakan Dutta yang ditunjukkan sepanjang pertunjukan Sudarshan-Leela, Dutta memulai dengan terlihat bosan seperti dia lebih suka melakukan APA SAJA selain duduk di sana dan bertahan dengan biasa-biasa saja ini. Dan kemudian dia terlihat sedikit jengkel sampai akhirnya dia hanya kesal - dia tidak mau berada di sana. Dia tidak ingin melihat orang yang mencoba menari (dan gagal). Dia memiliki hal-hal yang lebih baik yang dapat dia lakukan dengan waktunya (sebuah sentimen yang saya setujui jika ini benar-benar saya dipaksa untuk duduk di sana). Dia benar-benar terlihat seperti sedang berusaha menenangkan diri - berusaha meyakinkan dirinya untuk tidak melakukan sesuatu yang gegabah lagi. Aku benar-benar merasa untuk dia - aku benci dipaksa untuk melakukan sesuatu juga. Seperti aku benar-benar sangat membencinya!

Anda tahu, saya pikir Supriya benar-benar menikmati tindakan Leela-Sudarshan - untuk sementara waktu dia benar-benar melupakan dilemanya dan dia hanya seorang gadis yang sedang menonton sesuatu yang lucu. Tapi kemudian dia melirik ke mazali itu dan tiba-tiba semuanya terhempas kembali padanya.

Saat Supriya sedang mengalami mavali-kilas balik tentang "muskurao", siapa lagi selain aku yang mengharapkan begitu mendengar dialog konyol "Woh mard hi kya .." ?! ?!

Kaala segera sadar akan "khichdi" yang dimasak antara mavali dan Supriya - saya suka itu! Dia benar-benar kakak Dutta - sama seperti dia benar-benar menyadari Nakku di sekitarnya, Kaala menyadari semua hal "menarik" di sekitarnya setiap saat.

Apakah ada orang lain yang memperhatikan betapa terkejutnya Dutta saat berada di Supriya memanggil pelayan itu dengan minumannya? Seperti dia TIDAK mengharapkannya untuk pergi sejauh ini - atau jatuh rendah ini. Dan untuk beberapa saat setelah itu dia sedikit "terguncang" dengan perkembangan tak terduga ini - dalam kebingungan dia bahkan pergi ke depan dan menerima minuman dari Supriya. Tapi kemudian dia teringat akan perubahan drastis ini - Supriya sebelumnya yang tidak tahan dengan Supriya sekarang yang tidak bisa berhenti menyayangi dia. Dan luka lama yang segar untuknya - saya kira perubahan mendadak Supriya mengingatkan Dutta tentang perubahan "mendadak" dari Seema. Perbedaannya adalah, kemudian Dutta terkejut dengan kegilaan Seema dan sekarang Dutta dapat melihat (semoga) sifat "kepedulian" Supriya dan tahu bahwa dia tidak benar-benar menyadarinya. Tapi dia tetap kecewa dan kecewa - hanya membuktikan kepadanya bahwa meskipun 10 tahun telah berlalu, orang masih memilih untuk ceroboh dengan perasaan orang lain. Dan saat itulah Dutta memutuskan bahwa dia tidak memerlukan salah satu dari perilaku palsu itu dan dia mengembalikan gelasnya dan berdiri sebagai tanda penolakan!

Apakah ada orang lain yang merasa bahwa ketika Dutta menerima gelas dari Supriya, Nakku senang dengan Dutta tapi dia berusaha meyakinkan dirinya untuk "menyembunyikan" rasa sakit yang dirasakannya untuk dirinya sendiri? Sementara Supriya menawarkan minuman kepada Dutta, senyum Nakku semua - dia senang Dutta akhirnya saling meniru cinta. Tapi ketika Dutta menerimanya, "gadis-cinta" di dalamnya menderita patah hati lagi - dia tidak suka melihat Dutta bersama seorang gadis lain dan saat itulah tatapannya mereda dan senyumnya sedikit meredup. Dia ingin bahagia untuk Dutta, dia benar-benar - dia hanya tidak tahu bagaimana TIDAK menjadi sedih untuk dirinya sendiri tanpa berusaha. *mendesah*
Saya sangat menyukai cara Kaala membuat Dutta duduk kembali - ia memiliki "kakak kandung" yang merasakannya. Saya tahu bahwa inilah yang paling dekat mereka akan memiliki hubungan saudara yang "normal" (setidaknya dari apa yang tampaknya terjadi sekarang), namun saya tetap tidak dapat menahan diri untuk mengagumi tampilan kasih sayang (palsu) ini. Membuat saya bertanya-tanya - jika dia benar-benar peduli, betapa hebatnya hubungan itu ..

OH TUHAN! SAYA SUKA betapa elegan Kaala menari dengan Leela! Itu bukan kesepakatan tarian-mania penuh - hanya satu langkah kecil - tapi ternyata hanya "kakak-kakak" -sangat mengagumkan!

Dan kemudian dia naik ke atas panggung dan menusuk Supriya-mavali juga! SEMUA sementara "bernyanyi" dan menjadi pusat perhatian - dan tidak ada yang memperhatikan! * Sigh * Saya rasa saya sudah bertemu ideal saya ....
Kishore menari juga !! Bwaaaahahahahahaha! Oh Tuhan! Cindy kamu benar Dia berpaling "Pehli baar mohabbat ki hai" ke dalam lagu 50-an - dengan sharmana dan tangga tariannya ... Sebenarnya saya pikir dia bahkan menghirup Kaala di bagian "sans tezaabi"!

Kaala menari dengan Kishore - dan terlihat seperti pasangan yang bahagia ?! * Sigh * Saya tahu ini mungkin tindakan untuk orang-orang yang melihat, tapi saya ingin percaya bahwa hanya untuk saat itu (dalam semua suasana riang malam ini) Kaala benar-benar benar-benar menikmati tarian itu ... * mendesah * .. .
Ketika Dutta berdiri di akhir tarian Kaala-Kishore, apakah ada orang lain yang berpikir bahwa Aayi Sahib menatap Dutta dengan ungkapan yang mengatakan "Kamu phir khara ho gaya ?!"?
Dutta melakukan seruan ganda yang sangat halus di Baji saat dia berkata "Bhao kya sharma raha hai?" - seolah-olah mencoba mengatakan "Serius? Sharma raha hoon utama ?!"? Baiklah, saya lakukan!
Saat Baji bercanda tentang Dutta yang bernyanyi untuk Supriya di kamar mandi, Dutta tampak kesal. Seperti sudah cukup lama menjadi "lelucon-lelucon" selama ini! Dia ingin itu berakhir dan cepat!
Dutta baru saja kembali ke tempat duduknya karena Aayi Sahib. * Sigh * Dia tidak ingin berada di sana, dia akhirnya sudah cukup - namun yang dibutuhkan hanyalah satu tatapan / isyarat dari ibunya dan dia bersedia (walaupun ragu-ragu) untuk terus melewatinya sedikit demi sedikit lagi. * Sigh * aku mau satu!
Tapi Dutta tidak akan berpura-pura dan bahagia karenanya! Dia benar-benar mengenakan ekspresi bosan / "aku lebih suka berada di tempat lain" dengan bangga!

Ketika Dutta melihat Supriya berpegangan pada telinganya sebagai isyarat permintaan maaf, apakah ada orang lain yang menganggap ekspresinya berkata "Oh Tuhan, ini dia pergi lagi ..." ?! Dutta benar-benar tidak mau mengatasi omong kosongnya, bukan?
AKU MENYUKAI Dutta yang keras "mengangkat jari" ke Roops - dia telah mencoba kemarahannya pada Baji, mencoba untuk alasan dengan ibunya dan bahkan dibujuk untuk mengundurkan diri oleh kakak perempuan tertuanya. Tapi Roops - dia akan terkutuk jika membiarkan adik perempuannya juga bergaul dengan dia, tanpa harus bertengkar dulu!
OH TUHAN! Dutta benar-benar tersenyum pada kalimat "aap k siwa kaheen bhi na phisle hain"! Aku bertanya-tanya apakah itu "Dutta" tersenyum atau "Mishal" retak saat syuting ... Karena jika itu adalah "Dutta" tersenyum, maka sepertinya Dutta berpikir "Ya benar! Terus katakan pada dirimu sendiri!" - yang menurut saya BERHARAP jika itu benar!
Tarian Ganpat-Baji yang kemudian berubah menjadi tarian ular - Ganpat bahkan berguling di lantai !!
Begitu dhol-walas memasuki gambar Dutta yang tertekan - dan saat mereka semakin cepat kesabarannya terus bertambah tipis. Sampai akhirnya dia sudah cukup dan dia bentak! Suara dhol itu seperti "penghitungan mundur" pada "ledakan" - dia tidak tahan lagi, tidak bisa duduk di sana dan dipaksa untuk berpartisipasi lagi! Bahkan untuk keluarga.
Ketika Dutta mengangkat tangannya untuk "menentukan" keputusannya, siapa lagi yang diingatkan akan "adegan rumah sakit" di mana Dutta menangani kerumunan orang?

Setelah Dutta berdiri dalam kemarahan, dia mencoba untuk mundur sedikit - dia mengepalkan tangannya dan melirik terakhir ke Supriya dan kejenakaannya sebelum dia melangkah ke arah Aayi-nya.

Sepanjang upacara Sangeet ini, ada satu hal yang saya perhatikan tentang Dutta. Dia selalu pergi ke orang-orang yang dia percaya pertama - dia pergi ke Baji dan memintanya untuk menghentikan fasad ini dan ketika Baji tidak pergi ke Aayi-nya dengan harapan dia bisa melihat hikmat dalam kata-katanya dan membebaskannya. Tapi ketika bahkan dia meniup kekhawatirannya dengan lelucon, Anda hampir bisa merasakan frustrasinya - dia membutuhkan SESEORANG untuk mendengarkannya dan mengerti apa yang dia inginkan! Itulah sebabnya ketika Nakku memintanya untuk tersenyum, rasanya seperti jerami terakhir yang ditarik - tak satu pun orang yang dia percaya mengerti maksudnya, bahkan Nakku! Dan itu tidak bisa diterima olehnya. Jadi dia meletakkan kakinya ke bawah dan menyuruh semua orang untuk "terus" dengan kesenangan tanpa berpikir mereka - tapi jangan berharap dia menjadi bagian dari itu lagi. Mereka tidak akan mengerti kekhawatirannya, dia juga tidak ingin menghibur mereka.

Baabi sangat terkejut saat putrinya mengambil kebebasan dengan ruang pribadi Dutta! Meminta dia untuk "tersenyum" saat dia sangat kesal !? Aku hampir bisa merasakan dia berpikir "Apakah Anda INSANE?!?!". Itu membuat saya tertawa karena saya benar-benar berbicara dengan monitor saya pada saat itu - saya berkata "Anda belum pernah ke sana saat dia memaksakan tangannya untuk minum. Selanjutnya Nakusha episode 54

loading...

Nakusha episode 53 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Nakusha episode 53

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »


🔎Cari Sinopsis Film


BERLANGGANAN SINOPSIS GRATIS SETIAP HARI