Swaragini episode 431

Swaragini episode 431 - Swara memukul tangan Adarsh dan meminta mereka untuk tetap jauh dari mereka yang lain dia akan menembak. Dia meminta preman untuk menahan tembakan. Tepat pada saat itu peluru ditembakkan. Inspektur datang ke sana bersama timnya. Shekhar meminta Dadi memberi kunci. Dadi menolak. Shekhar mengambilnya secara paksa. Dadi kaget. Shekhar bilang kamu punya dua pilihan sekarang, pergilah ke Bikaner dan tinggallah dengan bau ji, aku akan mengirimkan biaya bulanan, kalau tidak tinggal di sini untuk menjadi dadi yang baik untuk anak-anakmu. Dadi bilang begitu sekarang kamu akan membuat saya mengajarkan apa yang benar dan salah, dan hendak menamparnya. Shekhar mengatakan bahwa dia adalah orang yang berubah sekarang dan dapat mengambil keputusan sendiri sekarang. Dia pergi ke Sumi dan memberi kunci di tangannya. Sujata tersenyum. Dadi kaget.

Swaragini episode 431
Swaragini episode 431


Shekhar membawa pulang Sumi dan meminta Dadi untuk datang. Dadi melihat ke atas. Inspektur memberitahu Adarsh bahwa mereka datang ke sana Tangkap dia atas tuduhan mencoba membunuh keluarganya sendiri. Swara mengatakan Inspektur. Inspektur mengatakan bahwa kami menyesal datang terlambat. Polisi menangkap para preman. Adarsh mengatakan dia adalah Adarsh Maheshwari. Parineeta jatuh di kaki Annapurna dan Durga Prasad dan meminta mereka untuk tidak membuat mereka ditangkap. Annapurna dan Durga Prasad mundur. Inspektur menangkap Adarsh dan memborgolnya. Durga Prasad mengatakan 1 menit Adarsh.

Sujata berdoa kepada Tuhan dan menangis. Shekhar menatap Sumi, mengambil piring sindoor dan mengatakan bahwa saya menjanjikan Anda untuk terakhir kalinya bahwa saya tidak akan meninggalkan Anda sampai saya hidup. Dia mengisi maangnya dengan sindoor. Sumi mendapat tatapan emosional dan berkaca-kaca. Dua wanita datang dan memainkan sindoor khela rasam bersamanya. Shekhar membawa Ayush di pangkuannya dan tersenyum. Sumi bermain dengan wanita yang sudah menikah. Sujata berdoa kepada Tuhan dan meminta mereka untuk membuat semuanya baik-baik saja. Durga Prasad meminta Adarsh memanggil Laksh sekarang. Sumi kembali ke Sujata dan mengatakan semuanya akan baik-baik saja. Utara datang berlari ke sana dan memberitahu mereka tentang pertarungan Sanskar dan Laksh. Semua orang terburu-buru. Laksh dan Sanskar bertarung dan saling mengalahkan. Adarsh mengeluarkan teleponnya. Durga Prasad merenggut telepon dari tangannya dan memanggil Laksh. Durga Prasad memanggil Laksh dan memintanya untuk pulang. Dia mengatakan jika Anda tidak pulang ke rumah maka Anda akan melihat wajah maut saya, memintanya untuk belajar sesuatu dari Sanskar dan mengatakan bahwa Anda salah bahkan saat ini. Sanskar mengambil batu besar dan hendak menabrak Laksh. Shekhar datang dan menghentikannya. Sujata bertanya apakah kamu sudah gila? Kamu akan membunuh adikmu Laksh mengingat kata-kata Durga Prasad. Sanskar memintanya untuk bertarung dengannya. Laksh mengatakan Durga Prasad memberinya janji, dan pergi dengan mobil.

Ragini bertanya apa yang terjadi? Apa kata Laksh? Dia tidak melakukan apapun untuk Sanskar naa? Durga Prasad bilang aku penuh harapan. Dia mematahkan telepon dan mengatakan bahwa saya berharap bahwa jika dia benar-benar anak saya dan belum menjadi rakshas seperti adarsh maka dia akan pulang ke rumah. Sanskar bertanya pada Shekhar, kenapa kamu menghentikanku? Dia bilang saya datang ke sini untuk membuatnya mengerti, tapi dia mencurigai niat saya. Sujata bertanya apa yang Anda coba untuk membuatnya mengerti dengan memukulnya dengan batu, dan bertanya bagaimana Anda bisa mencoba membunuh saudara laki-laki Anda sendiri. Shekhar mengatakan bahwa Anda berdua adalah saudara laki-laki.

Sumi bilang aku tahu kamu marah karena Swara dan Ragini. Sanskar mengatakan kepadanya bahwa dia berjanji pada Swara, bahwa jika dia bertemu dengan Ragini maka mereka harus melihat wajahnya yang telah meninggal. Sumi mengatakan mereka telah melakukan ini untuk menyatukan keluarga. Shekhar mengatakan Durga Prasad memanggil Laksh dan memberinya janji, itu berarti semuanya baik-baik saja sekarang. Sumi memintanya untuk berbicara dengannya. Shekhar mengatakan Laksh pergi saat ia menerima telepon Durga Prasad. Swara mengingat pernikahan Sanskar dengan dia. Ragini menghiburnya.

Inspektur membawa Adarsh dari sana. Teriak Parineeta. Inspektur meminta Durga Prasad untuk menandatangani surat kabar dan mengatakan bahwa hanya kita yang bisa mengajukan kasus terhadap dia. Durga Prasad hendak menandatangani surat kabar, tapi Annapurna meminta dia untuk memaafkan Adarsh. Durga Prasad bertanya, bisakah kamu mengerti apa yang kamu katakan? Parineeta bilang dia bilang benar? Adarsh adalah anakmu Jangan mengirim dia ke penjara. Durga prasad meminta Annapurna untuk melihat Adarsh, dan mengatakan tidak ada rasa malu, pengampunan atau cinta di matanya. Dia memiliki kebencian dan kemarahan untuk kita bahkan sekarang. Dia bilang kamu anak pertama kita Aku sudah merasa menjadi ayah karena kamu. Dia bilang saya tidak pernah membedakan anak-anak saya. Saya tidak pernah membedakan Ragini, Swara dan Parineeta. Kalian berdua telah mengambil keuntungan dan membuktikan bahwa saya salah, dan Swara dan Ragini telah membuktikan bahwa mereka adalah keluarga sejati saya. Dia bilang saya tidak merasa buruk hari ini untuk menandatangani surat-surat ini. Dia menandatangani surat kabar. Annapurna menangis. Parineeta juga menangis. Selanjutnya Swaragini episode 432

loading...

Swaragini episode 431 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Swaragini episode 431

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »


🔎Cari Sinopsis Film


BERLANGGANAN SINOPSIS GRATIS SETIAP HARI