Nakusha episode 373

Nakusha episode 373 - Seema membuka pintu dengan nampan di tangannya, melihat tempat tidurnya kosong, terguncang. Dutta di sisi lain berdiri di belakang pintu, tunggu sampai dia masuk surga. Seema berjalan dengan tergesa-gesa, dan Dutta memegang tangan di belakang dan menempelkan pisau di lehernya. Seema menjatuhkan nampan dan teriakannya, "Chachaji, chachaji", Dutta berkata, "Siapa anda? Katakan padaku sebaliknya aku akan mengiris tenggorokanku Mengapa aku merasakannya dari suara nyala". Seema menjawab, semua tegang, "Iam cha cha chanda". Dutta melepaskannya dari pelukannya, memegang tangan satunya dan meletakkan pisau di pergelangan tangannya, siap untuk menggorok, berkata, "Tidak, dari suara saya, mengapa saya merasa bohong? Katakan padaku jika tidak saya akan menggorok tenggorokannya", Tempatkan pisau itu ke lehernya, sambil memegangi tangannya yang lain erat-erat. Seema berdiri tegang. Dutta berkata, "Mengapa kamu membawa saya ke sini? Jika Anda ingin membantu saya mengapa Anda mengunci saya seperti ini? Saya tidak akan mengambil sepi lagi untuk mengetuk tenggorokan Anda, Anda tidak tahu siapa saya?". Seema menjawab, "Saya tahu siapa Anda". Dutta mendapat kejutan.

Nakusha episode 373
Nakusha episode 373


Kembali ke Nakku, masih berjalan mengelilingi pohon, mengikat benang di sekelilingnya, telah berkedip dari adegan proposal, shaadi kedua mereka, menyembul di atas batu yang tajam dan mulai berdarah. Dia melihat darahnya dan masih terus berjalan.

Kembali ke Seema dan Dutta. Dutta bertanya, sambil mengarahkan pisaunya ke Seema, "Apa yang Anda ketahui tentang saya?" Seema menjawab, "Saya tahu bahwa anda sakit, saya ingin membantu Anda semua. Saya membawa Anda ke sini untuk membantu Anda dan merawat Anda." Dutta kemudian menarik Seema menutup lagi, meletakkan pisau di lehernya, berkata, "Lihat cewek, saya tidak memukul wanita, tapi itu tidak berarti saya tidak berotak". Seema meneteskan air mata kesakitan. Dutta melanjutkan, "Anda membawa saya ke sini untuk membantu saya dan mengharapkan saya untuk percaya bahwa? Tidak seorang pun di dunia ini akan membantu siapapun tanpa agenda tersembunyi".

Seema menatap Dutta, kaget. Dutta melanjutkan, "Anda sedang bermain dengan saya atau menyembunyikan sesuatu dari saya". Pertanyaan Seema, "Saya membantu Anda dan Anda sangat membenciku?". Dutta lalu melepaskan Seema, segera. Kemarahannya melunak dan rasa sakit melonjak kembali ke matanya. Dia perlahan melangkah mundur, memegang lemari di dekatnya, terus berjalan menjauh dari seema dan berkata, "Karena suara anda mengingatkan saya pada pengkhianat itu". Seema menurunkan pandangan malu. Dutta melanjutkan, "Pengkhianat yang membunuh manusia dalam diri saya selamanya, Karena orang itu saya berpaling seperti ini, saya juga ingin melepaskan bayang-bayang bayang-bayang dari hidup saya tapi dia selalu kembali dalam beberapa bentuk atau lainnya, seperti suara saya hari ini" . Seema berdiri terisak-isak diam dan di latar depan, Dutta berdiri dengan mata melebar, takut teringat akan "pengkhianat" yang membuat olok-olok kehidupan dan cintanya.

Kembali ke Nakku di Holy-tree, berjalan-jalan, mengikat benang, berkedip pada pertemuan terakhirnya dengan Dutta saat dia menuju keluar. Potong ke Dutta. Dia berkata, "Saya harus pergi dari sini, segera". Seema berdiri khawatir. Chachaji masuk dengan beberapa obat di tangannya dan menandakan Seema bahwa "Chaskar" ada di luar. Seema berdiri khawatir. Dutta menyadari ada orang lain yang masuk ke ruangan itu, melangkah maju dan berdiri di samping chachaji. Chachaji merasa tegang. Dutta bertindak seolah-olah dia tidak memperhatikan chacha, mencoba untuk berpaling. Chachaji menarik napas lega, dan Ta-Da, Dutta memegang pisau di leher Chachaj sekarang dan berkata, "Katakan yang sebenarnya, apa nama sebenarnya wanita ini?" Chachaji tertekan, menandakan Seema bertanya apa yang dia katakan kepada Dutta. Seema berbisik, "Chanda". Chachaji menjawab, "Chanda". Dutta berkata, "Jika Anda mencoba mengkhianati saya, saya akan membunuh Anda berdua dalam beberapa menit". Chachaji menjawab tegang, "iya saya tahu itu". Dutta lalu melepaskan pisau dan berjalan kembali ke tempat tidur. Selanjutnya Nakusha episode 374
loading...

Nakusha episode 373 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Nakusha episode 373

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film