Rangrasiya episode 18

Rangrasiya episode 18 - Paro memegang Rudraksh rudala mala dan Rudra mengatakan tenang, Paro menenangkan diri. Rudra terus melihat Paro dengan mata yang tajam (lagu RR play). Paro membuka matanya dan melihat Rudra kemudian menyadari bahwa dia ada di pelukannya, Rudra mengatakan bahwa itu adalah mimpi yang tidak perlu ditakuti, Paro teriakan dan panik, Rudra mencoba mengendalikannya tapi dia hanya mengusirnya dan berteriak bahwa ada seseorang yang membantu saya. Dokter datang, Paro bilang menyelamatkanku dari monster ini, Rudra menatapnya. Dokter mengatakan bahwa dia sangat sakit, dia meminta Rudra untuk keluar sehingga kami bisa menenangkannya. Rudra terus menatapnya dengan mata sakit dan keluar tapi terus menatapnya dari luar. Dokter datang dan berkata tidak, Anda bisa melihat dia sangat kesakitan, jika terjadi sesuatu padanya. Rudra bilang aku tidak akan membiarkan itu terjadi, Dokter mengatakan orang-orang datang untuk meringankan rasa sakit mereka. Rudra mengatakan bahwa dia adalah tersangka saya. Aku tahu dia harus berada di sini. Dokter bilang aku tahu kebutuhannya dan dia perlu digeser, Rudra bilang tidak. Dokter bilang dia benar kamu monster. Di dalam Paro minta perawat untuk membiarkannya pergi, dia ingin pergi. Perawat mengatakan bagaimana Anda bisa keluar, Anda tidak punya apa-apa? Pertama makan makanan, Anda akan memiliki kekuatan maka Anda bisa pergi ke rumah Anda. Paro bilang aku bisa pergi? Perawat bilang iya Di luar Aman mengatakan media mengatakan omong kosong tentang bsd karena kasus ini. Rudra tegang.

Rangrasiya episode 18
Rangrasiya episode 18


Paro menyanyikan beberapa kalimat. Rudra datang dan bertanya apakah kamu sudah gila? Apa yang terjadi di sini, perawat mengatakan bahwa saya memberikan makanannya agar dia bisa pulang. Rudra berpikir perawat mengatakan bahwa saat dia akan bernyanyi (gana khana bingung karena aksen perawat) maka dia bisa pulang. Aman tertawa dan bilang dia berarti makanan. Rudra keluar dan memerintahkan Aman bahwa Paro akan tinggal di sini dan menggeser saya di ruangan lain.

Beberapa wanita ditunjukkan melakukan pekerjaan di rumah, dia adalah istri chacha dan bertanya kepadanya apa masalah yang Anda tegang saat ini, siapa yang Anda panggil? Katanya bahisa Dia terlihat marah dan mengatakan dilsher? Chacha bilang dia kakak kita Dia bilang kamu suka atau tidak saya akan memanggilnya hanya dilsher. Jika Anda memiliki baba bhole sebanyak ini, dia pasti akan menjawab Anda tapi tidak dilsher. Dia tidak pernah menerima teleponmu Putri mertua mereka datang dengan teh dan bertanya apakah semuanya baik-baik saja? Chachi mengejek kebodohannya. Tanya Chacha samrat sampai disitu? Gayetri (DIL) mengangguk. Chachi mengatakan untuk informasi Anda sumit juga sampai di sana. Chacha mengatakan bahwa Rudra telah kembali, dia berada di bsd. saya bertemu dengannya. Chachi bilang dia harus menjauh. Chacha mengatakan dia terluka, Chachi (mohini) mengatakan berapa banyak yang dia bunuh? Chacha tidak mengatakan hal seperti itu, dia sedang bertugas saat terluka, dia bilang aku sedang berpikir untuk membawanya ke sini, chachi bilang aku bisa membesarkan scorpio tapi bukan dia. Chacha bilang dia keponakan kami, brohter dan anak saudara perempuanmu, chachi bilang saudara perempuan? Dia tidak berkarakter Dia adalah istri yang dilier bukan apa-apa lagi. Dia bilang biarkan saya bersihkan saya tidak akan menanggung kotoran dilsher (Rudra) di rumah saya.

Di rumah sakit, Rudra sedang tidur. Dokter memeriksanya dan mengunci kamarnya, satu tentara sedang bertugas di luar kamar Paro. Dokter menaruh obat di mulutnya dan dia jatuh pingsan. Dokter masuk kamar dan menyuntikkan suntikan ke tetesannya, dia tersenyum tiba-tiba membuat Rudra menahannya dengan leher dan bertanya apa yang telah Anda campur dengan menetes. Dokter membebaskan dirinya dan berlari keluar, Rudra berjalan di belakangnya. Dia menangkapnya dan bertanya apa yang kamu mix? Dokter menyerang Rudra dan menusuk dengan gunting. Aman datang, Rudra meminta mereka untuk mengikuti dokter sambil berlari menuju kamar Paro yang terluka. Dia datang dan menghapus infusnya, dia menatapnya dan menarik napas lega (lagu RR). Dia tidak bisa memalingkan matanya darinya.

Paro bangun dan melihat semua petugas berdiri di kamarnya, dia menjadi takut. Mayor bertanya bagaimana kejadiannya, Rudra hendak mencapai Paro untuk menanyakan sesuatu saat berhenti besar, dia pergi keluar, mayor bertanya pada Paro apakah kamu baik-baik saja? Paro bilang saya tidak benar, saya jauh dari rumah saya, suami saya terbunuh. Aku tidak tahu apa-apa tolong biarkan aku pergi dan satu permintaan lagi tolong pastikan setan (Rudra) menjauh dariku, Rudra mendengarkan semua ini dari luar. Selanjutnya Rangrasiya episode 19
loading...

Rangrasiya episode 18 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Rangrasiya episode 18

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film