Sandya episode 212

Sandya episode 212 - Bhabho mengatakan kepada Bhabasa bahwa dia membuat pengaturan dari pihaknya karena Sandhya telah menyetujui 3 kondisi kesalahan tersebut. Bhabhasa menyarankan agar dia tidak menyakiti dirinya sendiri dan orang lain dan mencoba untuk melupakannya. Bhabho menyarankan agar dia tidak ikut campur dalam pertarungan antara ibu dan menantunya dan meminta dia untuk pergi dan tidur.

Pekerja telepon ingin menggali tanah di dekat kuil. Para pengikut Babaji tidak mengizinkan mereka untuk mengatakannya sebagai tempat suci namun para pekerja telepon bersikeras bahwa tidak ada saluran telepon di wilayah tersebut yang bekerja dan mereka harus memperbaikinya. Tepat pada saat itu mobil Babaji tiba. Dia datang ke sana, tahu masalahnya dan mengizinkan pekerja telepon melakukan pekerjaan mereka. Dia mengatakan bhakti mereka tidak akan menimbulkan masalah bagi orang lain. Para pekerja mulai menggali, tanahnya begitu longgar sehingga dalam prosesnya jatuh pada Suraj dan melukai matanya.

Sandya episode 212
Sandya episode 212


SurYa bergerak sedikit lebih jauh dan Sandhya membawa air untuk mencuci mata. Kemudian, mereka bergerak dari sana dan Sandhya terdiam dalam beberapa pemikiran. Suraj bertanya apa yang dia pikirkan. Sandhya mengatakan bahwa dia merasa Malathi tidak baik hari ini, dia bisa merasakan kesedihan dalam suaranya. Suraj bilang dia tidak merasa begitu. Mereka sampai di rumah dengan skuter dan Suraj pergi untuk membuka pintu dengan kunci tapi pintu terbuka sendiri dan Bhabho berdiri di sana. Dia mengatakan kepada mereka bahwa dia terbangun untuk membuka pintu bagi mereka dan mereka tidak perlu masuk rumah seperti pencuri. Suraj mengatakan bahwa dia memiliki kunci dan memintanya untuk tidak bangun sampai larut karena akan merusak kesehatannya. Bhabho dengan sarkastik mengatakan bahwa dia terlalu peduli dengan ibunya akhir-akhir ini dan pergi dari sana. Suraj terluka. Sandhya mengingatkannya akan kata-kata Bhabhasa bahwa Bhabho akan meluangkan waktu untuk keluar dari luka itu. SurYa memasuki kamar mereka dan Sandhya mengatur alarm untuk bangun pagi hari berikutnya.

Keesokan harinya, Bhabho terbangun dan terlihat sangat lelah. Saat dia keluar, melihat Sandhya sudah mandi dan bertanya-tanya mengapa dia bangun pagi-pagi sekali. Meena juga keluar dari kamarnya dan menabrak Bhabho. Bhabho bertanya padanya apakah dia belum selesai dengan tidurnya. Meena memberikan alasan biasa tanpa berpikir yang mengatakan bahwa dia harus tidur nyenyak dan tidurnya juga. Bhabho mengejeknya dan Meena berpikir karena Sandhya bangun pagi-pagi, dia mulai ngeri.

Meena membawa nampan berisi sampah dan malas berjalan ke tempat sampah dan berpikir untuk melemparkannya ke dekat toko paan dan melakukannya. Seseorang memarahi dia karena membuang sampah dan ternyata menjadi inspektur. Meena takut dan meminta maaf dan mengumpulkan sampah yang mengatakan bahwa dia akan membuangnya di tempat sampah. Inspektur meminta bantuannya untuk mencari tahu beberapa orang di daerah tersebut. Meena menawarkan bahwa dia mengenal semua orang dari merpati ke sapi di hanuman galli. Inspektur bertanya siapa yang Meenakshi Rathi dan Meena blabbers tidak ada yang dengan nama itu. Saat itu, seorang anak laki-laki datang ke sana dengan sebuah kotak dan memanggilnya Meena didi dan mengatakan ibunya menyuruhnya untuk memberikannya pada Rathis. Inspektur tahu dia adalah Meenakshi Rathi dan bertanya tentang perawatannya dengan vaidrani. Meenakshi berseru mengatakan bahwa dia hanya minum obat dari mereka dan tidak terlibat dengan vaidrani dan tidak untuk menangkapnya. Inspektur menyuruhnya berhenti menangis dan mengatakan bahwa mereka sedang menyelidiki berapa banyak orang yang membayar uang ke vaidrani dan akan mengembalikan mereka kembali. Meenakshi meminta dia untuk menuliskan namanya terlebih dahulu dalam daftar dan mengatakan bahwa dia telah memberikan 60K. Inspektur mengatakan itu tidak mudah, dia perlu menjalani persidangan dan perlu memberi mereka fotonya. Mereka sedang melakukan program kesadaran dan fotonya akan dipublikasikan di koran. Meena senang sesaat dan kemudian menyadari kesalahannya. Dia meminta dia tidak mempublikasikan fotonya. Saat itu, Sandhya yang sedang membersihkan balkon melihat Meena berbicara dengan seorang polisi dan memanggil namanya. Meena memberi isyarat kepadanya untuk menunggu beberapa saat dan berpaling kepada polisi yang memerintahkannya untuk datang ke stasiun dan menyerahkan fotonya pada hari Selasa atau jika tidak mereka akan mengunjungi rumahnya dengan sebuah tim dan pergi dari sana. Meena masuk dan memberitahu Sandhya bahwa istri polisi itu adalah pelanggan Rathi Saree Shop. Dia meminta Sandhya untuk setidaknya kadang-kadang bersikap seperti orang normal dan bukan IPS. Sandhya sedang berpikir.

Chotu sedang bermain dengan teman-temannya, permainan godman dan murid-muridnya. Dia telah menyebarkan beberapa lumpur di depan dan dihiasi. Dia meminta semua temannya untuk memejamkan mata dan bernyanyi bhajan. Sementara semua menutup mata mereka, Chotu membersihkan lumpur di tengahnya untuk mengungkapkan sebuah shivling kecil. Salah satu temannya melihat ini dengan satu matanya terbuka. Chotu kemudian meminta semua orang untuk membuka mata mereka dan melihat keajaiban bahwa sebuah shivling telah muncul. Temannya tidak setuju dengannya saat melihat Chotu menempatkannya. Sandhya melihat semua ini dari balkon dan tersenyum. Mendengarkan konvoi mereka tentang penampilan shivling, dia masuk ke dalam pikiran.

Semua hadir di aangan melakukan beberapa pekerjaan kecuali Sandhya yang sedang membersihkan balkon. Bhabho telah membawa kain dan sedang membersihkan pabrik tulsi. Chavvi bertanya apa yang dia lakukan dan Bhabho menjelaskan bahwa mereka menawarkan kain ke tanaman tulsi selama musim dingin dan menjelaskan pentingnya menjaga tanaman tulsi di dalam rumah untuk kebahagiaan. Meena mendengarkan ini dan berpikir untuk mendapatkan beberapa nomor bagus dari Bhabho hari itu. Dia pergi ke Bhabho dan mengatakan bahwa dia juga ingin menawarkan pooja dan kain ke pot tulip di balkon. Bhabho memintanya untuk menurunkannya. Meena pergi tapi kemudian ingat bagaimana dia telah mematahkan panci itu dan ragu untuk bergerak maju. Bhabho mengejeknya untuk pergi atau kalau tidak, Bhabho akan melakukannya sendiri. Meena masih enggan tapi kemudian meminta Sandhya yang ada di balkon untuk membawanya. Dia memperingatkan Sandhya untuk mencuci tangannya terlebih dahulu saat dia memegang sapu dan kemudian memegang panci dengan hati-hati. Sandhya bilang oke Meena memuji dirinya sendiri karena membodohi Sandhya dan bertanya-tanya apakah ini akan menjadi kesalahan pertama Sandhya dalam kondisi Bhabho. Sandhya mengangkat panci dan potnya jatuh. Semua kaget dan Bhabho marah. Selanjutnya Sandya episode 213
loading...

Sandya episode 212 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sandya episode 212

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film