Bidaai ANTV Episode 152

Bidaai ANTV Episode 152 - Ranveer mengatakan bahwa Sadi harus membuat Sonia seperti dirinya sendiri. Sadi: okey, tapi kamu juga harus ikut kantor. Ranveer setuju.

Vinu memeriksa rekeningnya. Vinu: bohot bhari hera pheri hai, dengan siapa saya bisa bicara Dia kemudian melihat Naveen dan Vinu menunjukkan file dengan akun. Naveen: Saya menunjuk Anda untuk menangani apartemen ini bukan untuk memeriksa arsipnya. Mengapa Anda mencampuri masalah ini? Omong kosong apa ini dan dia melempar berkas itu ke wajahnya dan memperingatkannya untuk berkonsentrasi pada pekerjaannya.

Malti dan Avni di restoran.

Avni: aur malti, vinu sudah mendapat pekerjaan, semua orang pasti sangat senang.

Malti: yah, tapi kami sudah mengirim Ragi ke Taj Mohadsav, dan sekarang dia akan memenangkan comeptetion ini. Avni berpikir: Ya Tuhan, Dolly tertipu.

Avni: Apa yang Dolly curang? Tapi kenapa begitu? Kami juga ada di sana.

Bidaai ANTV Episode 152
Bidaai ANTV Episode 152


Malti: sebenarnya Ragi memenangkan kompetisi dan menceritakan semuanya.

Avni berpikir: wauw, kiya khabar mili hai, sekarang main Dolly ko Sadi ke khilaaf bharka sakti hoon.

Sadi membuat Ladoos dan menyuruh Sonia membuatnya. Ranveer datang dan berkata: wauw, kamu mulai berlatih. Sadi: Apakah saya pikir itu akan sulit tapi dia belajar dengan sangat cepat. Lihat, dia membuat ladoo ini. Alekh: bukankah kamu akan membuat puri Sadi: Aku akan berhasil. Tapi tolong cicipi ladoo ini.

Alekh: Tidak, waktunya untuk makan malam, tidak bisa kamu lihat.

Alekh: jika kamu mengajari saya untuk memasaknya nanti. Ranveer: bhabhi, ladoos ini sangat lezat.

Sadi: Sonia, U tidak akan lupa untuk membuat ladoos di Amerika nah?

Ranveer: tidak ada bhabhi, Sonia tidak seperti gadis-gadis itu, dia tahu tradisinya dengan sangat baik. Dan tahukah Anda di AS, merokok dan minum sangat formal tapi Sonia saya tidak minum atau merokok. Sadi kaget dan teringat saat dia melihat rokok di kamar Sonia. Dia berpikir: itu berarti, Sonia tidak memberitahu Ranveer tentang kebiasaan merokoknya.

Avni mendengar mereka dan berpikir: yeh Sadi ki bachchi, eke k karke sabko apne taraf gheech rahi hai. Tapi aku nit akan membiarkan ini terjadi. Dia pergi ke Dolly dan berkata: saya akan menari kelas nah? Dimana ghungroos ur. Avni bertanya tentang Ragi yang mendiskualifikasi Dolly dari Taj Mohadsaf (atau sejenisnya) Avni: Saya tahu ini dilakukan oleh Sadi, dia tampaknya sangat manis dan polos, tapi dia tidak seperti itu.

Dolly memikirkannya. Avni: kamu harus melakukan sesuatu tentang hal itu Dolly: urus ur bisnis sendiri, saya tahu apa yang harus saya lakukan.

Ragi berlatih menari. Guru menjelaskan bahwa kompetisi ini bukan untuk menang atau kalah, baat samaan ki hai. Dolly datang dan berkata, jadi dia akan menggantikanku. Bagus, tapi sebelum mengetahui ketenarannya, Sadi melakukan semua ini, pertama dia menjual dirinya untuk uang, sekarang dia mencoba untuk mengesankan ibuku. Dan hari ini aku berdiri di tempatku karena dia. Guru menegurnya. Dolly: Aku marah karena kamu tidak bisa melihat ketenarannya, gadis ini juga seperti adiknya, gadis kelas menengah. Ragi menangis dan pergi dari sana. Selanjutnya Bidaai ANTV Episode 153

loading...

Bidaai ANTV Episode 152 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Bidaai ANTV Episode 152

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »


🔎Cari Sinopsis Film


BERLANGGANAN SINOPSIS GRATIS SETIAP HARI