Bidaai ANTV Episode 167

Bidaai ANTV Episode 167 - Bibi Sadhna berjalan dengan segelas ke kamar tidur untuk suaminya (nama?) Yang duduk di tempat tidur. Dia menyimpan gelas itu di meja samping tempat tidur. Paman Sadhna melihat foto Sadhna saat masih kecil; semua terpesona olehnya Istrinya memperhatikan hal itu dan tersenyum sambil memegangi bahunya. Dia keluar dari posisi 'zoned out'. Dia menatapnya. Dia bertanya, "Ada apa? Apa yang kamu pikirkan?"

"Duduklah," jawabnya sambil tersenyum. Dia bergerak saat dia duduk di seberang dia di tempat tidur. "Saya sedang memikirkan, Alekh jee, sangat menyenangkan, bertemu dengannya hari ini, dia sering membicarakan Sadhna dan memujinya, saya merasa rileks setelah mendengarnya." dia menambahkan. Istrinya menjawab, "Ya, bahkan saya perhatikan, mereka merawat Sadhna dengan penuh, dia mengatakan apa yang ada di dalam hatinya, di sana. Babu Alekh kami, sangat tidak bersalah!" tersenyum. "Ini sangat tidak bersalah membawa kepercayaan, Kaushaliya Jee.Lies dan penipuan bahkan tidak menyentuh hatinya. Orang bilang, dia cacat mental, tapi, Kaushaliya Jee, hari ini, dia mengatakan hal yang sangat dewasa kepadaku. Alekh Jee bertanya kepada saya hari ini, "Jadi jika Anda seorang penulis, mengapa tidak menulis cerita tentang Sadhna? '" jawabnya. "Apakah itu?" Tanya Kaushaliya sambil tersenyum. "Apakah Anda melihat? Alekh babu bertambah banyak." tambahnya "Kaushaliya Jee, Sadhna kami tidak kurang dari 'paras', yang pernah dia sentuh, menjadi emas Kaushaliya Jee, cerita ini, saya akan menulis, saya pasti akan menulisnya! Dan cerita ini akan menakjubkan! hanya ingin tuhan, bahwa cerita / kehidupan Sadhna kita dipenuhi dengan kebahagiaan. " dia berkata. Kaushaliya memegang tangannya dan berkata, "Hanya itu yang akan terjadi, Jee, orang yang lupa diri dan berbagi kebahagiaan di antara orang lain; tuan memberi mereka dua kebahagiaan."

Bidaai ANTV Episode 167
Bidaai ANTV Episode 167


"Hukuman?" dia bertanya. Dia berbalik dan berkelahi, berkata, "YA, SEHINGGA ANDA membuat saya menunggu begitu lama, bukan? Anda pasti akan mendapatkan hukuman untuk itu. Anda harus mendapatkannya, Anda harus mendapatkannya!" sangat. "Uhh .. Tapi, apa yang harus saya lakukan?" dia bermain bersama Alekh memutar matanya. Dia terus terengah-engah, "ya!" Oothak-baithak 'oothak-baithak karo (pegang telinga dan raih ke lantai, beberapa kali) "jawabnya. "Oothak-baithak?" dia bertanya. Alekh mengangguk. "Tapi bagaimana caranya?" dia bertanya. Dia bertanya-tanya untuk sebuah jawaban. "M - saya akan memberitahu Anda bagaimana, saya akan memberitahu Anda." katanya penuh semangat. Dia bangkit dan berdiri di seberang tempat tidur. Lagu mereka diputar di latar belakang. Sadhna berikut. "Lihatlah aku, pegang telinga dengan kedua tanganmu, oke oke? Phir .. Baithak * dia duduk, memegang telinganya * phir, ooto * dia bangun, memegang telinganya * phir neeche jao .. Phir oopar aao * dia melakukan semuanya * Oke? Chalo .. Karo! " katanya kasar. "karo, karo!" dia menambahkan. Sadhna tersenyum dan mulai melakukan apa yang dia katakan. Dia membimbingnya melewatinya.

Dia melakukan satu dan bangkit. Mereka memiliki kontak mata 5 detik. "Berapa kali lagi saya harus melakukannya?" dia bertanya. Dia memutar matanya dan mulai mengandalkan jemarinya. "Ku hitung 5 menit, 5 kali 5 menit, 5 kali berapa .. Huuh?" dia bergumam. "5 menit, 5 kali ... 25?" dia menjawab "Benar! Lakukan 25 kali." katanya dengan ekspresi mendebarkan di wajahnya. Dia duduk di tempat tidur dan melihat dia melakukan seperti yang dikatakannya. Dia lagi, membimbingnya melewatinya. Setelah 2-3 kali dia melakukannya, dia pergi dan jatuh ke lantai "Aduh!" dia menjerit. Alekh khawatir, melihatnya menjerit seperti itu. "DOST!" teriaknya. Dia berjalan mendekat dan membantunya bangkit berkata, "dost! U-uthho!" Sadhna bilang dia baik-baik saja. Alekh bersikeras dan membantunya bangkit. Dia duduk di tempat tidur bersamanya. "Saya - saya minta maaf, haan? Anda terluka karena saya, naa?" katanya, sekarang merasa bersalah, melihat kembali ke kakinya. "Alekh jee, sudah kubilang aku baik-baik saja, kamu tidak khawatir, aku baik-baik saja." dia berkata. Alekh sedang menangis. "Saya tidak akan pernah menghukum Anda sekarang dan seterusnya Tidak akan pernah saya menghukum Anda Dan, sekarang Anda juga berjanji kepada saya, bahwa - bahwa Anda tidak akan pernah meninggalkan saya Janji saya!" dia menangis. Sadhna tersenyum puas dan mengangguk.

Sadhna di kamar Ranvir. Dia mengetuk. Ranvir yang sedang mengerjakan laptopnya mengajaknya masuk, sapa. "Bhabhi, kamu di sini, pada jam ini? Ada masalah?" tanyanya sambil tersenyum. Dia mengatakan kepadanya, dia perlu berbicara dengannya dengan sangat mendesak. "Ya, tolong beritahu saya." dia berkata. "Ini tentang Sonia." dia berkata. "Bhabhi, tidak, Bhabhi, lihat, kamu rentan terhadap Sonia, kami pergi ke rumah bibinya dan membereskan masalah ini, kan? Dan, Bhabhi, satu hal lagi, yang juga sudah saya katakan sebelumnya; .. Sonia adalah hidup saya, dan jika saya tidak mempercayai hidup saya sendiri, maka, Bhabhi, siapa yang akan saya percaya? Mengapa terus melakukan kesalahan ini? --- Saya berarti kesalahpahaman. " dia berkata. "Ranvir, aku hanya ingin memberitahumu bahwa, dalam kehidupan Sonia, kecuali untukmu, ada pria lain." dia berkata. "Cukup, Bhabhi, cukup!" teriaknya. "Bhabhi, sekarang aku tidak bisa mentolerir hal-hal seperti itu Aku tahu Bhabhi, hubungan itu penting Tapi tidak ada hubungan yang lebih besar daripada cinta Bhabhi, kepercayaanmu sepihak dan cintaku adalah sisi lain aku tidak bisa mendengarkan untuk apa pun melawan Sonia aku percaya Sonia, lebih dari diriku dan aku mencintainya lebih dari hidupku .. Bhabhi, sekarang, tidak ada jenis kekuasaan yang bisa menghentikan pernikahan ini terjadi. dia menambahkan. "Ranvir jee, tolong aku melihat semuanya dengan kedua mataku sendiri." dia berkata. "Bhabhi, Anda mungkin pernah melihatnya dengan matamu Tapi, aku - aku melihat dengan mataku yang selalu berkata, bahwa Sonia itu hanya .. Dan hanya milikku! Dia tidak bisa menipu saya." katanya dan pergi. Selanjutnya Bidaai ANTV Episode 168
loading...

Bidaai ANTV Episode 167 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Bidaai ANTV Episode 167

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film