Bidaai ANTV Episode 178

Bidaai ANTV Episode 178 - Alekh menatap Sadi dan berpikir: Kamu sangat terlihat tegang, apa yang terjadi padanya? Aku harus memberitahu kebenaran Ranveer Sonia tapi kemudian dia ingat akan janji yang dia buat pada Sadi. Suami Vasu memanggil Ranveer dan Sonia. Alekh pergi ke Sadi. Suami Vasu: Saya sangat senang hari ini, Anda telah memilih keluarga yang tepat dan gadis yang tepat. Saya bangga dengan anda, hari ini saya sangat senang, anda bisa bertanya apapun yang anda mau. Suami Choti ma (sangat membingungkan bisa tolong beritahukan saya 2 nama suami itu tolong) membisikkan sesuatu di telinga Ranveer. Ranveer: Ayah, kamu yakin .... Ayahnya: tentu saja apapun yang kamu mau. Ranveer: okey dad, kamu harus bernyanyi dan menari untukku. Ayahnya: bernyanyi dan menari, tidak, tidak, saya tidak bisa. Ini bukan secangkir tehku. Ranveer: Anda berjanji benar, jadi Anda harus melakukannya. Suami Choti ma: apakah, saya beri tahu semuanya, dia adalah pemain hebat di masa kuliah. Suami Vasu: hari itu berbeda, sekarang berbeda. Sekarang di usia ini, tidak, saya tidak bisa.

Bidaai ANTV Episode 178
Bidaai ANTV Episode 178


Seorang sardarji: haan dia benar, agar bisa lajak gayi ke, lene ke dene par jayenge ....

Ranveer: datang satu ayah, kamu berjanji padaku ....

Vasu: biarlah Ranveer, semuanya berbeda sekarang, ab untuk na woh din rahe na hi woh baat ... ..

Her hubby: apakah anda menantang saya?

Vasu: yahi samach lijiye ......

Hubby nya: okey .. Dia mulai bernyanyi dan menari di Shava Shava .. Selain yang lain juga bergabung dengannya .. kecuali Sadi dan Alekh. Ranveer bernyanyi:  Dekha tenu pehli pehli baar ve

Hone laga dil beqaraar ve

Rabba mainu kee ho gaya

Dil jaaniye, haai mainu kee ho gaya

Sonia: Sunke teri baatein sone yaar ve

Maahi mainu tere naal pyaar ve

Haai main mar jaawa

Dil jaaniye, haai main mar jaawa

(Sadi thinks) Alekh holds Sadi's shoulders and sings: In kadmon mein saansein waar de

Rab se zyaada tujhe pyaar de

Rab mainu maaf kare

Rabba khairiya, haai mainu maaf kare

Sadi: Tum to meri jind meri jaan ve

Meri tu zameen hai aasmaan ve

Tujh bin main kee kara

Rabba khairiya, haai ve main kee kara

Dia juga menyentuh kakinya ... (bagian ini hanyalah pemikirannya)

Setelah lagu selesai, Sadi pergi ke Sonia ... .. Ranveer dan Vasu menatap mereka .......

Sadi: Sonia, tolong beritahu semua orang yang benar ......

Sonia berteriak: hentikan itu bhabhi ... .. ur menyebrang batas sekarang, kenapa kamu mengejarku dan ranveer, kenapa kamu tidak mau pertunangan ini terjadi?

Vasu: sadi, hentikan, apa drama ini?

Sonia: mummyji, pleae hentikan pertunangan ini ... .. pleae percayalah, aku mengatakan yang sebenarnya ... ..

Vasu: hentikan,

Ranveer: bhabhi apa yang kamu katakan?

Sadi: tolong percayalah Ranveer ... ..

Vasu: hentikan sadi, cukup id cukup, pergilah dari sini, keluar ......

Sadi: sonia, tolong jangan lakukan ini ... ..

Ranveer: bhabhi Anda tidak memiliki hak untuk berbicara seperti ini pada Sonia,

Sadi: Ranveer, bagaimana aku bisa membuatmu ......

Vasu: diamkan sadi ...... Alekh ingin pergi ke Sadi tapi choti ma menghentikannya ....

Vasu: jis ghar ki bahu ho ussi ghar ki izzat udjaal rahi ho tum, itu untuk infront dari semua orang ......

Suami Vasu: apa yang terjadi, sadi beta katakan padaku apa yang terjadi?

Suami Choti ma: yaa biarkan bicara .... Zaroor koi baat hogi itu sebabnya dia bilang semua ini ... ..

Choti ma: dengarkan apa yang ingin dia katakan ... ..

Vasu: satu menit .... Jangan campur tangan dalam hal ini, ham isse bahu hone ka farz sandjha rahe hai bas ...

Sadi: Saya tahu yang sebenarnya, bagaimana saya bisa berhenti merokok,

Ayah Sonia: ini 2 hal

Ibu Sonia: ya itu,

Vasu: kenapa kamu melakukan semua ini? Issiliye nah ke ... dan dia berhenti ... aku peringatan kamu untuk yang terakhir ... diam saja

Alekh: kamu tutup mulut. kenapa kamu menyuruhnya diam? Dia mengatakan yang sebenarnya, Sonia bukan gadis yang baik ... Kudengar dia di telepon dia sedang berbicara dengan beberapa orang Karan, dia sama sekali bukan teman Ranveer.

Ayah Sonia: cukup cukup, aap ki bahu hamari beti ko kuch bhi kahe jarahi hai, aku tidak bisa tinggal disini sebentar pun ... Keterlibatan ini tidak bisa terjadi ... .. Ranveer memegang tangan Sonia ...

Ayah Sonia: chalo Sonia.

Ranveer menghentikan mereka. Ranveer: tolong Sonia jangan pergi.

Alekh di luar kendali: tidak ada yang punya hak untuk berteriak pada teman saya, saya tidak menyukainya. Dia mengatakan kebenaran choti ma ...

Vasu: Bawa Alekh ke kamarnya tolong (untuk choti ma) choti ma dan Sadi ingin membawanya tapi dia menolak untuk pergi .... Alekh: tidak, saya tidak akan pergi ke mana pun, teman saya mengatakan yang sebenarnya ... ..

Sadi pergi ke Vasu dan mencoba menjelaskannya tapi dia kembali menghina Sadi. Vasu mengajak Sadi bersamanya dan Alekh: dia mengajak temanku choti ma .... Dan ada seseorang berteriak: berhenti dan yess itu Karan.

Karan: Orang yang bermain dengan perasaan manis adalah Sonia bukan Sadi, Semua orang kaget.
Karan: Saya karan dan saya adalah tunangan Sonia. Ranveer ingat hari dia bertemu Karan.

Karan: Saya mengenalnya selama bertahun-tahun dan persahabatan kami berubah menjadi Cinta, dan untuk Cinta ini saya selalu mendukungnya. Saya membayar studinya di AS, dia berjanji kepada saya kapan dia akan kembali, kita akan menikah, dan hari ini ... Ranveer tidak percaya padanya dan memegang kerahnya berkata: yeh tumhari hai sadish, kamu mau uang nah, katakan padaku berapa yang kamu mau, aku akan memberikannya. Tapi aku tidak akan mendengarkan apapun terhadap Sonia-ku.

Karan: Sonia anda, sampai kemarin malam dia My Sonia,

Sonia berteriak: diam...!!!! Selanjutnya Bidaai ANTV Episode 179

loading...

Bidaai ANTV Episode 178 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Bidaai ANTV Episode 178

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »


🔎Cari Sinopsis Film


BERLANGGANAN SINOPSIS GRATIS SETIAP HARI