Bidaai ANTV Episode 42

Bidaai ANTV Episode 42 - Ragi berdandan dan Gujri memujinya dan menggodanya. Shailu berteriak dari luar bertanya pada Sadi apa masalahnya dan mengapa dia tidak membuka pintu seperti temannya dan tidak akan menyakitinya. Dia memukul pintu dan Sadi menelepon ke rumah dan Mamaji mengangkat telepon dan bertanya siapa yang ada di telepon tapi Sadi tidak mengatakan apa-apa. Shailu berhenti terbatuk-batuk dan Sadi mengira dia pasti pergi. Dia pergi ke jendela dan dia melihat Shailu di sana.

Shailu: mengapa kamu tidak membuka pintu? Anda tahu itu saya. Dan mengapa Anda berkeringat begitu tidak sehat? Dia memberinya saputangan dan dia mengambilnya.

Shailu: U tahu gayaku berbeda, mudjhe khirki se andar ane ki beradaptasi nahin hai, jadi pergilah dan buka pintunya sekarang. Dia mengirimnya untuk membuka pintu tapi dia tidak pergi dan Shailu: kenapa kamu tidak mau membukanya? Dia meminta saputangannya kembali dan Sadi memberikannya. Dia menutup jendela dan pergi.

Bidaai ANTV Episode 42
Bidaai ANTV Episode 42


Ragi; Sadi lihat ini dan dia sadar itu bukan Sadi tapi Gujri. Dia mengatakan pada Gujri bahwa dia lupa Sadi memiliki pekerjaan sekarang. Dia meminta Gurji yang harus dia kenakan dan Gujri memilihnya tapi Ragi tidak menyukainya. Kemudian Kaushi datang dengan saree merah lagi dan menyuruhnya untuk memakainya di pooja.

Kaushi: Anda tahu bahwa Anda harus segera meninggalkan rumah ini dan pergi ke rumah sendiri. Dan kita tidak bisa mengirimmu dengan tangan kosong saat kamu akan pergi ke sana.

Ragi: Ibu, saya sangat baik dan saree benar-benar cantik, tapi pastinya sangat mahal. Kaushi: kebahagiaan sangat penting bagi saya dan mereka memeluknya.

Gujri mengajak Ragi bersamanya.

Vinu berjalan di jalan dan memikirkan uang yang Kaushi berikan kepadanya dan tentang apa yang Mama dan Kaushi katakan kepadanya. Vinu: semuanya sudah selesai, apa yang akan saya lakukan sekarang? Dia juga ingat apa yang Bitu katakan tentang mengembalikan uang itu. Vinu: dia merasa buruk dengan semua yang telah dia lakukan. Ya Tuhan dari mana aku akan membayar mereka kembali. Aku bahkan tidak bisa meminta bapuji untuk itu. Apa yang akan saya lakukan sekarang?

Mamaji: kaushalyaji kita harus pergi sekarang. Kami benar-benar terlambat. Ragi belum siap, vinu tidak di rumah mereka tahu kita harus pergi untuk pooja.

Kaushi: jangan khawatir, mereka akan berada di sini.

Mamaji: mereka pasti menunggumu.

Kaushi: hai, hai Vinu ada di sini. Mamaji bertanya di mana dia berada dan Vinu: Saya berada di kantor. Mamaji: pergi dan bersiaplah segera, kita sudah terlambat dan dia pergi.

Mamaji: yeh Sadi bhi, pata nahi kaha rehgayi. Kami bahkan tidak memiliki nomor kantornya. Dia meminta Kaushi menelepon Naniji dan bertanya apakah dia memiliki nomor kantor Sadi.

Kaushi hendak memanggil Naniji. Mamaji: kaushalyaji aku akan bertanya padanya kamu pergi dan melihat apa yang Ragi lakukan dan membawa Vinu juga. Mamaji menelepon dan Sadi mengambil telepon dan Mamaji terkejut mendengar Sadi di sisi lain.

Mamaji bertanya apa yang dia lakukan di sana dan sebelum dia bisa mengatakan sesuatu, Naniji menyela Mamaji dan mengangkat teleponnya.

Naniji; Sadi, apa yang masih kamu lakukan disana? Apakah kamu belum menemukan saree?

Sadi: Naniji, anak itu datang lagi. Dia sangat berbahaya.

Naniji: Sadi, kamu tahu hari ini ada pooja yang harus diadakan dan kita harus pergi kesana. Sambil mengambil saree dengan cepat dan pulang ke rumah dan memotong telepon.

Pemikir Malti: hey bhagwaan, kahi Sadi abhi na ajaye, anggap djo kuch din baat hona hai, aaj hi hodjay.

Naniji mengatakan kepada Mamaji bahwa dia memerlukan beberapa hal dan karena itulah dia meminta Sadi untuk mendapatkannya untuknya. Tapi tetap saja dia ada di sana. Aku akan melihat Ragi. Semua orang sudah siap dan mereka menunggu Sadi. Kaushi mengatakan kepadanya bahwa dia harus pergi sekarang karena mereka sudah terlambat, Sadi akan datang dengan Gujri. Mamai setuju dan mereka pergi.

Sadi: sudah hampir jam 5 dan sekarang aku harus pulang, tapi bagaimana kalau Shailu masih di sini? Dia membuka pintu dan keluar. Dia mulai berjalan, beberapa orang menatapnya dan dia takut. Dia mulai berlari dan orang-orang mengejarnya. Aur bechari Shailu se takragayi.

Shailu: akhirnya kamu keluar dari rumah, anyways ini tidak pernah terjadi shailu memanggil seseorang dan mereka tidak datang. Teman-temannya juga setuju dengan ini dan salah satu dari mereka bahkan mengatakan panchi untuk bohot sundar hai. Sadi: tolong biarkan aku pergi Shailu: pergi, pergi Dia ingin pergi tapi Shailu memegang tangannya. Dia mengatakan bahwa dia hanya bisa pergi saat dia mengatakannya. Kemudian Sadi melihat Mamaji dan yang lainnya. Selanjutnya Bidaai ANTV Episode 43
loading...

Bidaai ANTV Episode 42 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Bidaai ANTV Episode 42

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film