Bidaai ANTV Episode 58

Bidaai ANTV Episode 58 - Polisi menangkap Vineet dan membawanya ke dalam rumah. Mendengar keributan itu, Mamiji dan Gujri mengalami downsatir. Orang-orang polisi bersikap keras terhadap Vinu, Mamaji meminta mereka untuk menunggu dan menanyakan Vinu tentang semua ini, dan mengapa dia kabur. Petugas polisi memberitahu Mamaji bahwa Vinu telah melakukan pencurian di kantornya. Seluruh keluarga terkejut mendengarnya. Vinu berdiri diam. Mamaji mengatakan kepada petugas polisi bahwa pasti ada kesalahpahaman bahwa anaknya tidak dapat melakukan hal seperti itu, namun petugas tersebut menyuruh orang polisi lain untuk memborgol Vinu.

Borgol dimasukkan ke Vinu, Mamaji, Mamiji, Malti semua mencoba dan berbicara dengan polisi (tidak ada suara hanya musik) tapi polisi membawa Vinu pergi. Mamaji, Mamiji dan Malti juga mengikuti Vinu ke kantor polisi.

Bidaai ANTV Episode 58
Bidaai ANTV Episode 58


Di sebuah rumah (tetangga Nani) di kebun seorang pria mengatakan kepada istrinya bahwa jika si pengemudi sakit dia seharusnya pergi menjemput anak-anak atau memanggilnya. Dia marah (nama orang adalah Naveen). Sang istri (Preeti Puri) tegur pengemudi. Naveen memutuskan untuk memanggil polisi, saat itulah anak-anak berjalan bersama Ragini dan Sadhna.

Sebuah mobil hitam diperlihatkan ngebut.

Orang tua senang melihat anak-anak (Pratham dan Guni) selamat tinggal. Guni mengatakan kepada ayahnya bahwa mereka telah datang dengan didi dan menunjuk pada Sadhna. Pratham memberitahu mereka bahwa Sadhna menyelamatkan Guni dari kecelakaan.

Mobil hitam itu datang dan berhenti di pintu gerbang.

Naveen meminta nama gadis-gadis itu dan Guni mengenalkan mereka sebagai Sadhna dan Ragini.

Seorang wanita keluar dari mobil dan masuk.

Orang tua masih berbicara dengan Ragini dan Sadhna saat wanita tersebut menanyakan apa yang sedang terjadi. Semua orang diam. (Tidak bisa mendapatkan nama Preeti Pur dengan benar seperti Afeer atau Affi). Affi mengatakan kepadanya bahwa anak-anak membawa pulang anak-anak saat sopirnya jatuh sakit. Wanita itu mengatakan kepadanya bahwa dia tidak menjelaskan kepada anak-anak agar tidak bergaul dengan orang asing dan dia menatap gadis-gadis itu. Wanita tersebut mengatakan kepada supir bahwa pelayan tidak boleh tiba-tiba sakit di sini sehingga dipecat.

Dia mengatakan pada Naveen untuk mengumpulkan barang-barang di sini dengan cepat. Naveen dan Affi masuk bersama anak-anak dan kepala Ragini dan Sadhna menuju gerbang. Anak-anak kembali dan melambai ke Sadhna dan Ragini dan mereka kembali dan melambai pada anak-anak. Wanita itu melihat anak-anak melambai dan tidak menyukainya dan berbalik dan menatap gadis-gadis itu.

Ketika gadis-gadis itu melewati sebuah ruangan, ada semacam permainan musik dan Sadhna melihat ke arah ruangan.

Vinu dibawa ke kantor polisi dan dimasukkan ke dalam penjara. Mamaji, Mamiji dan Malti juga tiba di kantor polisi. Mamiji mengatakan kepada polisi bahwa anaknya tidak bisa menjadi seorang theif dan meninggalkannya. Mamaji mengambil tangan Vinu dan meletakkannya di atas kepalanya dan meminta Vinu untuk bersumpah bahwa dia tidak melakukan hal seperti itu. Vinu hanya melihat Mamaji dan kemudian melepaskan tangannya dari kepala Mamaji. Mamaji tertegun.

Malti mengatakan bahwa dia telah melakukan hal seperti itu maka pasti penyebab beberapa keadaan. Malti memberitahu Mamaji untuk menyelamatkan Vinu dan mulai menangis.

Mamaji bertemu dengan petugas polisi dan mengatakan kepadanya bahwa anaknya bukanlah orang jahat, dia telah melakukan kesalahan besar dan meminta petugas tersebut untuk memberikan satu kesempatan lagi kepada Vineet dan berjanji akan mengembalikan apa yang telah dicuri Vineet. Petugas memberitahu Mamaji bahwa dia sangat menghormatinya tapi dia harus bertindak atas keluhan yang diajukan terhadap Vineet. Dia mengatakan pada Mamaji untuk menemui bos Vineet, Tuan Khanna dan memintanya untuk mengambil kembali keluhannya dan mereka akan membebaskan Vineet.

Ragini dan Sadhna tiba di rumah, memanggil Mamaji dan Mamiji tapi tidak ada yang menjawab. Ragini melihat Gujri duduk di sebuah sudut, bertanya padanya tentang Mamaji dan Mamiji dan Gujri mengatakan bahwa mereka telah pergi keluar. Gujri mulai menangis.

Mamaji pergi menemui bos Vineet. Mamaji sangat enggan untuk berbicara tapi mengatakan kepada bosnya bahwa dia sedih dengan apa yang telah dilakukan Vineet, menyuruh bosnya untuk memaafkan Vineet dan dia berjanji untuk mengembalikan semua uang yang diambil Vineet. Sang bos mengatakan pada Mamaji bahwa setiap orang memberi contoh kejujurannya dan mengejutkan anaknya telah melakukan perbuatan seperti itu. Dia mengatakan pada Mamaji pepatah "Deepak Taley Andhera". Mamaji hanya berdiri di depan kepala bos ke bawah tangan terlipat. Boss mengatakan pada Mamaji bahwa "Filhal toh aap jaieye". Selanjutnya Bidaai ANTV Episode 59

loading...

Bidaai ANTV Episode 58 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Bidaai ANTV Episode 58

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »


🔎Cari Sinopsis Film


BERLANGGANAN SINOPSIS GRATIS SETIAP HARI