Bidaai Episode 198

Bidaai Episode 198 - Sadi sedih dan berpikir tentang Vinu, dan pekerjaannya. Dia berpikir: kiya saya mamaji se kehdu yeh baat?
Di belakangnya alek sedang sibuk melakukan sesuatu, dia terus berpikir: tapi aku tahu mamaji tidak akan bahagia saat akan mengetahui pekerjaan Vinu. Alekh memotong pergelangan tangannya dan berdarah, dia berteriak untuk choti ma, sadi mendatanginya dan Alekh terus berteriak minta choti ma, sadi ingin membalutnya, sadi membalutnya saat dia memanggil choti ma, dia kemudian menatapnya dengan tidak berdosa. Wajah dan choti ma datang dan melihat kemudian saling memandang. Lalu choti ma tersenyum dan pergi dari sana sambil tersenyum. Sadi tersenyum dan alekh bilang sangat bagus, pergelangan tangannya tidak berdarah lagi. Anda membantu saya, sangat baik, terima kasih teman, Sadi bahagia dan bertanya apa yang dia lakukan dengan meja, dia bilang dia akan menyuruh kantornya bekerja di meja itu karena kantornya belum selesai. Saya juga akan bekerja seperti semua orang di kantor. Datang dan bantu aku meletakkan kursi dan meja ini di sudut jalan. Mereka memindahkan meja dan kursi. Mereka juga menaruh beberapa file di th meja dan alekh duduk di kursi.

Bidaai Episode 198
Bidaai Episode 198


Malti menonton Sangam dan dia menikmati pertunjukan tersebut, vinu masuk ke dalam ruangan dan bertanya dari mana tv itu berasal, malti: bukankah itu bagus? Harganya hanya 200, apakah kamu mendengar suaranya, nah nah, sepertinya kita menonton serial ini di bioskop, datang nah, duduk disini, kita akan nonton sangam, aku sangat ingin tahu kapan sagar dan ganga akan bertemu. Vinu: tapi bagaimana kamu membawanya?
Malti: saya membawanya dalam angsuran, hanya 1200
Vinu: 1200
Malti: ur seorang manajer sekarang, jadi Anda bisa membelinya?
Vinu: Saya seorang manajer, saya bukan naveen Rajvansh
Malti mematikan tv dan bertanya kepadanya apa yang terjadi, dia bercerita tentang sadi.
Malti terkejut dan berkata: Anda tahu itu Sadi, mengapa Anda tidak bersembunyi? Dan dia berpikir: hay ram, ini pasti masalah, bagaimana jika sadi mengatakan bapuji tentang ini, bukan, tidak, aku harus melakukan sesuatu.

Alekh mengerjakan beberapa dokumen dan sadi membantunya, mereka melihat mereka dari pintu. Dia kemudian melihat perban di pergelangan tangannya dan bertanya kepadanya apa yang terjadi? Alekh menceritakan apa yang terjadi. Ranveer lalu bertanya apa kursi, file, meja ini?
Alekh: ini kantor saya, jika Anda banyak yang harus dilakukan, Anda bisa memberi tahu saya, saya akan membantu Anda ...
Ranveer: jadi berarti bhabhi sekarang temanmu?
Alekh: apakah Bodoh dia sahabatku
Ranveer ans sadi tersenyum.
Ranveer: ooo tuhan kamu segera ngasih aku. Dia kemudian mengingat kata-kata ragi. Sadi menatapnya dan bertanya apa yang dia pikirkan?
Ranveer: bhabhi, nomor yang salah itu mengubah hidupku lagi ...
Sadi: acha, lagta hai kita salah nomor ne, kafi asar kiya hai aap par, tidak sampai nah ur nah?
Ranveer: tidak ada bhabhi, di pyaar vyaar ke chakarose me door hi rehta hoon,
Sadi: Saya tidak setuju, cinta datang dengan cara tanpa mengatakan, dia melihat alekh, ini juga akan terjadi pada Anda, saya yakin ada seseorang yang dibuat khusus untuk Anda ....
Malti pergi ke suatu tempat dan naniji bertanya ke mana dia pergi. Malti mengejeknya dan pergi dari sana meninggalkan naniji yang shock.

Malti datang ke sadi, dan melihat ke rumah, berpikir: wah, ini yang kita sebut lima hal, lihatlah chandler, di sofa, pasti asyik menjalani kehidupan seperti itu. Dia pergi ke dapur untuk sadi dan berkata: sadi, saya tahu Anda tahu tentang pekerjaan vinu, tapi tolong jangan marah, tapi saudara laki-laki saya tidak bisa mendapatkan pekerjaan di manapun dan ghar ki halat itni gharaab thi, Anda tahu, dan Kami tidak tahu pekerjaan ini dari perusahaan Rajvansh dulu, pekerjaan ini direkomendasikan oleh beberapa agen, tapi ketika vinu mengetahui bahwa ini adalah perusahaan Rajvansh, dia menolak untuk bekerja di sana, tapi saya mengatakan kepadanya tapi Anda juga berpikir apa yang bisa Saya lakukan, biaya ragi, bajunya, bapuji tidak bisa mengurus semua ini sendiri, karena itulah vinu melakukan semua ini sekarang, jadi tolong jangan beritahu bapuji tentang ini, dia senang sadi dan sadi sependapat. dan berkata: tapi bhabhi, mungkin Anda atau vinu harus menceritakan kepadanya tentang hal itu, karena dia akan terluka saat orang lain akan memberitahunya ....
Malti: oke, aku akan pergi sekarang
Sadi: ada sarapan
Malti: tidak perlu, saya akan terlambat, saya harus bertemu teman saya kammo, selamat tinggal haan dan dia pergi

Avni menaruh beberapa lipstik dan malti mendatanginya. Malti terlihat serakah pada lipstik dan cat kuku dan berpikir: Suatu hari saya juga akan memiliki semua ini, avni melihat dia melihat dan mengatakan itu diimpor, dan sekali lagi bertanya mengapa dia datang?
Malti: Saya datang untuk bertemu sadi dan kemudian dia melihat ke sekeliling kamar avni. Dia kemudian mengatakan bahwa Anda tahu bahwa kami membeli TV berwarna, avni: apakah itu sangat bagus, dalam beberapa waktu Anda dapat membeli mesin cuci, microwave, dll.
Malti: apakah saya tidak punya banyak uang?
Avni: kenapa tidak? Anda tidak punya kartu kredit?
Malti: kartu apa?
Avni: kartu kredit
Malti: kartu kredit? Saya hanya mendengar kartu jatah, kartu kredit apa ini
Avni: kartu kredit whahah adalah sesuatu, Anda hanya perlu menunjukkannya di toko, Anda tidak perlu membayar dan tanpa membayar Anda bisa melakukan semua belanja.
Malti senang dan berkata: apa yang kamu katakan? Apakah ini benar?
Avni: apakah yess, apa aku berbohong padamu? Beritahu Vinu untuk mendapatkan kartu kredit sehingga Anda juga bisa melakukan belanja. Saya juga melakukan ini
Malti: wah, saya akan memberitahunya hari ini sendiri untuk mendapatkan kartu kredit saya.

Naniji mengeluh tentang Malti kepada Kaushi. Dia mengatakan sesuatu sebelum terlambat. Malti menghabiskan uangnya seperti air, dia bilang dia akan berbicara dengan Vinu sebelum terlambat. Saat itulah malti datang dan kaushi bertanya kemana dia pergi?
Malti: apakah perlu memberitahukan selalu ke mana saya pergi, atau pergi? Saya menantu perempuan, saya bukan pelayan atau apa, saya juga menginginkan kebebasan
Kaushi: Tak seorang pun di rumah ini adalah pelayan, atau atasan, kita adalah keluarga dan kita saling peduli. Itu sebabnya aku bertanya ....
Malti: sekarang semuanya baik-baik saja kalau ngobrol tentang keluarga, tapi kalau vinu tidak punya pekerjaan, maka tidak ada yang memikirkannya lagi, semua orang sedang memikirkan ragi, sadi dan mengatakan ini dia pergi. kaushi dan naniji terkejut. Selanjutnya Bidaai Episode 199
loading...

Bidaai Episode 198 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Bidaai Episode 198

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film