Bidaai Episode 199

Bidaai Episode 199 - Ranveer di kamarnya melihat Teleponnya dan berkata: nomor salah? Dapatkah saya memanggilnya atau tidak? Dia mengambil sebuah koin dari sakunya dan berkata: iska faisala yeh sikka karenga saat dia sibuk melakukan semua yang sadi lihat dia tersenyum, dan bertanya apa yang dia lakukan? Ranveer: hanya aise hi?
Sadi: Saya tahu, ini untuk nomor yang salah, Anda ingin berbicara dengan nahnya, lalu memanggilnya, dan mengatakan bahwa Anda ingin berteman dengan dia. Ranveer berpikir dan sadi mengatakan untuk tidak berpikir hanya untuk meneleponnya. Ranveer menelepon dan teleponnya masuk, ragi sedang berdansa dan saat telepon berdering dia melihat teleponnya, guru hendak mengambil telepon dan seorang gadis mengatakan bahwa ini pasti telepon ragi, gurunya berkata: oo begitu, lalu ambil yang telepon, ragi Ragi mengangkat telepon, dan mengatakan halo, ranveer menyapanya, sadi berkata untuk berbicara.
Ranveer: tolong jangan marah, aku ingin menjadikanmu temanku.
Ragi: teman?
Ranveer: halo, salah nomor nah?
Ragi tersenyum, sadi berkata: Saya pikir dia berasal dari keluarga yang sangat baik, seorang gadis yang sangat baik, jadi bagaimana dia bisa percaya orang asing? Saya tahu Anda pasti berpikir bahwa saya orang asing dan ingin berteman dengan Anda tapi tidak Buat saya salah, itu hanya ur saran mengubah hidup saya dan jika Anda tidak ingin memberitahu saya nama saya maka itu tidak masalah, tolong jangan salah saya, kita bahkan tidak akan bertemu, sekarang ada e- mailfriends, netfriends, jadi kita bisa nah teman nelpon? Tolong katakan sesuatu.. ragi: aku butuh waktu untuk berpikir, bahagia, aku akan meneleponmu besok, hmhh maksudku 2for jam sudah cukup nah untuk berpikir. ragi: oki, aku harus pergi sekarang, sampai jumpa. Ranveer: sampai jumpa.

Bidaai Episode 199
Bidaai Episode 199


Sadi: apa yang dia katakan?
Ranveer: dia butuh waktu untuk berpikir ....
Ragi kembali dan gadis-gadis itu bertanya kepadanya tentang pemanggil. (mereka hanya menggodanya, mengatakan oohhh salah nomor yang disebut)

Ranveer di kamarnya memikirkan nomor yang salah (ragi) dan akankah dia menerima persahabatannya. Kitni door door ho (Dil To Pagal Hai) bermain di latar belakang, saya tidak tahu apakah dia akan menerima persahabatan saya atau tidak. Ragi berjalan ke rumah dan berpikir tentang ranveer.. (nomor yang salah)

Vinu datang ke kaushi dan mengatakan bahwa dia sangat lapar, kaushi sedih dan vinu bertanya apa yang terjadi, dia tidak mengatakan apapun kecuali vinu yang bertanya padanya lagi dan dia bilang dia khawatir dengan keluarganya, saya khawatir keluarga saya akan berpisah, vinu: mengapa Anda mengatakan itu? Tidak ada yang seperti ibu berpikir, keluarga kita bersama, semuanya baik-baik saja ....
Kaushi: beta, semuanya memiliki batas, saya tidak mengira untuk mengatakannya tapi perilaku maltis telah banyak berubah akhir-akhir ini. dia selalu pergi untuk belanja. apakah ini benar = shes putri / mertua kita, dia harus hati-hati. Vinu mengangguk yess dan malti datang dan berkata: hay ram, maji, apa yang telah kulakukan, bahwa aku harus berhati-hati, aku hanya membeli tv dan semua orang bermasalah dengan itu. yeh ghar bhi ke aapki hi gaji se jalti hai nah dan kemudian ragis biaya juga. vinu marah: malti uuu
Dan ragi mendengar mereka. Kaushi: ragi beta, kamu pasti lelah, freshen up, makan malam sudah siap. Ragi melihat kaushi dan kemudian di malti, dia pergi ke malti dan berkata: im sorry bhabhi, karena mengganggu Anda untuk apa-apa, dari besok saya tidak akan pergi ke kelas tari, kaushi: tidak beta, Anda harus berlatih untuk kompetisi. ragi: Ibu, Anda tidak khawatir saya sudah cukup belajar, dan kami selalu mengulangi hal yang sama dan saya bisa berlatih di rumah, Anda tidak khawatir dan dia pergi. ..
Vinu menatap dengan marah ke malti dan mengejar ragi.

Ranveer: meri kismet saya uski dosti hay hi nahi
Sadi: kenapa kamu sangat mengkhawatirkan, mungkin dia pasti sedang memikirkan hal seperti itu, dia akan memanggilmu
Ranveer: tidak ada yang benar bhabhi, beberapa gadis mengomunikasikan saya bahwa dia tidak akan datang ke sana lagi, saya pikir ini adalah jawaban saya, dia tidak mau menjadi teman saya.
Sadi: tidak, tidak ada yang seperti itu, aap haarne se pehle hi haar maan rahe hai
Alekh datang dan berkata: yess ranveer, teman saya benar, yeh bohot acha samdjhati hai, itulah mengapa saya selalu mendengarkannya, dost saya mau makan kheer, ayo pergi
Sadi: ranveerji, ive membuat kheer untuk alekhji, ikut mari bersama
Ranveer: tidak ada bhabhi, aku tidak merasa, dan aku harus pergi ke kantor. Alekh dan sadi pergi.
Ranveer berpikir: sepertinya aku juga kehilangan persahabatan ini. Selanjutnya Bidaai Episode 200
loading...

Bidaai Episode 199 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Bidaai Episode 199

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film