Mohabbatein episode 1416

Mohabbatein episode 1416 - Ishita berbicara untuk membatalkan pengangkatannya di klinik. Dia menunggu Raman. Raman pulang dan bilang aku pergi menemui Nikhil. Dia bertanya mengapa, Anda selalu marah. Dia bilang tidak, saya jelaskan dia, dan dia setuju. Dia bilang Ruhi tidak bisa melupakannya, dia tetap mencintainya, Dia bilang aku menjelaskannya, dia akan menjauh dan Ruhi akan melupakannya. Neelu memberi pakaian Shravan ke Ishita. Raman bilang percayalah padaku, Nikhil tidak akan datang ke Ruhi sekarang. Ishita bilang aku berharap Ruhi melupakannya.

Bala meminta Shravan untuk melewati rusa sambar. Shravan tidak. Amma marah dan meninggalkan makanan. Dia bilang tidak ada yang peduli dengan saya, saya tidak akan punya makanan. Ishita datang dan melihat ke atas. Appa memintanya untuk menjelaskan Amma, hal-hal tidak akan terpecahkan jika dia meninggalkan makanan. Amma mengatakan semua orang melakukan apa yang mereka inginkan, saya juga akan melakukan apa.

Mohabbatein episode 1416
Mohabbatein episode 1416


Saya ingin. Shravan mengatakan baik-baik saja, saya akan membiarkan Bala menikah, saya pikir semua orang telah melupakan ibuku. Dia pergi. Amma menghentikan Bala.
Raman berbicara saat menelepon dan bilang aku tahu Ruhi tidak akan pernah menolak, datang dan temui dia di malam hari. Ruhi datang menemui Ishita. Dia bilang dia pergi ke tempat Amma, apakah Anda punya program di malam hari? Dia bilang tidak, hanya kantor. Dia memintanya untuk pulang lebih awal, dia ingin dia bertemu dengan seseorang. Dia bertanya siapa. Dia bertanya apakah sulit untuk mengerti, apakah dia punya masalah.

Ishita bertanya kepada Shravan apakah dia sudah mencuci pakaian dari perkemahan, apa yang dia lakukan di sana. Dia memintanya untuk pergi, dia tahu mereka semua lupa ibunya. Dia memintanya untuk berbagi sesuatu dengannya. Dia berbagi cerita kampnya. Dia mengatur lemari. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia baik untuk membiarkan kepiting itu tetap hidup, mereka juga hewan sosial seperti manusia, mereka membutuhkan pendamping. Dia bilang aku tahu kamu menceritakan ini untuk Bala. Dia mengatakan tapi Bala juga manusia, dia butuh pertemanan, Anda merasa semua orang telah melupakan Vandu, dia sangat imp untuk Anda, mengapa Anda lupa bahwa kami lebih mengenalnya, Bala akan memiliki lebih banyak kenangan, kami akan selalu merindukannya, orang-orang pergi Dari kehidupan kita, tidak ada yang permanen, perubahan adalah imp, Shitija menginginkan seseorang untuk menjaganya, Bala mencoba banyak, tapi dia pergi kerja, dia membutuhkan seseorang, bahkan Bala membutuhkan seseorang, Bala tidak mengambil keputusan besar ini seperti yang dia suka. Anak laki-lakinya banyak, sampai kamu tidak bersamanya, Bala tidak akan pernah menikah, mereka semua perlu terus maju, kamu tidak merasa begitu, tapi dia mencintaimu. Dia bilang saya juga sangat mencintai ayah saya, saya tidak membenci Kiran, ketika saya memikirkannya, saya merasa sedang menipu ibu saya. Dia bilang jangan berpikir begitu, bahkan ibumu akan menginginkanmu bahagia, dia tidak akan berharap kalian semua menangis untuknya, Kiran akan membuat tempat barunya sendiri, Vandu dan Kiran akan memiliki tempat yang berbeda. Dia bilang baik-baik saja, saya siap dengan pernikahan ini, saya ingin semua orang tetap bahagia. Dia tersenyum dan memeluknya.

Raman bilang percayalah, orang itu baik dan akan membuatmu sangat bahagia, ketemu dia sekali. Ruhi setuju. Ishita datang dan bertanya apa, siapa yang kau ingin Ruhi temui. Dia bilang apa salah kalau Ruhi bertemu cowok. Ruhi pergi. Ishita berpendapat. Dia meminta dia untuk memberinya beberapa waktu, apa kebutuhan pernikahannya? Dia bilang aku tahu apa yang harus diputuskan untuknya. Dia memintanya untuk tidak mengambil keputusan impulsif. Dia bilang cukup, saya tidak mau mendengarkan siapapun, Ruhi akan bertemu pria di malam hari.

Amma meminta Ishita untuk bertemu pria itu sekali. Ishita bilang aku tidak mengerti dia, apakah dia tidak mengerti Ruhi. Amma bilang Ruhi tidak masalah bertemu pria itu. Ishita bilang Ruhi melakukan ini dengan tekanan. Ruhi datang. Ishita bertanya pada Ruhi apakah dia bodoh, apa yang dia inginkan, bagaimana dia bisa melakukan ini? Ruhi bilang aku tidak masalah dengan keputusannya, apa salahnya, aku sangat mencintai orang yang salah, Suhail memang suka drama untuk membalas dendam adik perempuannya, dan sekarang Nikhil, aku tidak punya masalah kalau dia sudah menikah, tapi aku tidak bisa melupakan apa Dia melakukannya dengan saudari Pooja, jika Papa ingin aku bertemu dengan pria itu, aku akan menemuinya, aku lelah. Dia pergi. Amma meminta Ishita untuk belajar dari Ruhi, tanganilah ini dengan tenang. Ishita bilang dia marah, dia melakukan ini karena kesalahan. Amma mengatakan pertama bertemu pria itu dan kemudian berbicara dengan Raman.

Raman mendapat makanan ringan dan meminta Neelu untuk melayani tamu. Shagun mengatakan ini adalah keputusan terbaik untuk Ruhi. Ishita bilang aku perlu bicara. Raman bilang cek Ruhi kalau sudah siap. Ishita mengatakan Shagun juga mendukungmu, aku punya beberapa kekhawatiran, aku adalah ibu Ruhi. Raman bilang aku ingin Ruhi bertemu dengannya sekali. Dia meminta pria itu masuk. Neelu kesal melihat seorang oldie. Dia bilang Raman memilihnya untuk Ruhi. Ishita dan Ruhi kaget melihat pria tua itu. Ishita merasa menjijikkan.

Raman bilang ini putriku, aku ingin Ruhi menemuimu. Dia bilang dia adalah Tuan Kaul, dia punya sebuah institut, saya telah mengirimkan presentasi Ruhi kepadanya, dia merasa bisa membuat masa depan yang cerah dengan belajar di luar negeri, dia bisa membuat hidupnya lebih baik, dia pikir Ruhi bisa mengejar gelar MBA di sana. Ishita dan Ruhi jadi kaget. Raman mengatakan bahwa saya melakukan lelucon praktis dengan mereka, jadi mereka memiliki ekspresi takut ini. Shagun bilang Raman bisa menjaga Ruhi di rumah sepanjang hidup, tapi dia tidak akan membuat Ruhi menikah begitu saja, dia mencintainya. Ishita bilang aku akan mengambil kelasnya nanti. Pria itu menunjukkan pilihan studi bisnis ke Ruhi. Ishita tersenyum. Pria itu berterima kasih pada mereka dan pergi.

Ruhi memeluk Raman. Raman bilang kau merasa akan menikah dengan putri saya begitu cepat. Ruhi bilang kau yang terbaik di dunia Papa. Dia bilang tidak, saya adalah Papa yang paling beruntung di dunia ini, Anda tidak bertanya kepada siapa saya mengajak Anda menikah. Ishita bilang kau orang yang sangat mencela, aku sangat marah. Dia bilang saya ingin anak saya menjadi mandiri, sukses dan menjaganya. Ishita berterima kasih pada Shagun karena mendukung Raman. Shagun mengatakan itu adalah ide Raman, aku juga ingin Ruhi sukses seperti Raman. Raman bilang Ruhi aku ingin kau tahu, aku pergi menemui Nikhil, aku menawarinya uang agar dia lolos dari hidupmu, dan aku tidak terkejut karena dia menerima tawaranku. Selanjutnya Mohabbatein episode 1417
loading...

Mohabbatein episode 1416 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Mohabbatein episode 1416

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film