Nakusha ANTV episode 642

Nakusha ANTV episode 642 - Abhijay melepaskan lengannya yang melintang dari dadanya dan melanjutkan, "Kab tak khada rahega wo.  (dia melirik matanya dengan cepat, melambaikan tangannya dan berkata).  kamu chaaron taraf se dushman, goliyaan, badla.  kab tak khada rahega?.  (Alis Nakusha diturunkan seperti kata Abhijay).  kis kis ko maarega? Aur kab tak?.  aur kisne haq diya hai usko, kamu faisla karne ka ki kaun jee sakta hai aur kaun nahi ? "
Nakusha mengepalkan giginya dengan hidung yang menyusut saat Abhijay dengan longgar memunculkan telapak tangan kanannya padanya; Nakusha melihat saat ia bagian mulutnya; dahi ki ye udaarta.  (Nakusha menurunkan alis dan arlojinya; Abhijay mengangguk dan berkata).  picchle teen mahinon mein, maine kamu kai baar suna hai.  aap se nahi.  un logon se hi aur.  (Nakusha wajah bingung karena kaget, seperti kata Abhijay sambil mengangguk sekali dengan suara tegas).  un logon ki bhaavnaon ki tingkat karta hun main.  yahan ke log Dutta ko bhagwaan kyun maante hain.  jaanta hun main.  (Abhijay berhenti sejenak dan mengangguk seperti yang dia katakan).  aur maine uski neeyat pe shakh nahi kiya hai.  naa hi uske saahas.  (Nakusha mendengar saat Abhijay berhenti dan berkata).  ya uski sacchai par, Nakushaji.  lek.  "

Nakusha ANTV episode 642
Nakusha ANTV episode 642


Nakusha menyela Abhijay dengan suara mengangkat yang tidak fleksibel, "Aap jaante hain, phir bhi hanya Saab ko ghaat karna chahte hain aap? Kyun !?"
Abhijay mengepalkan giginya dengan lembut dan berkata dengan suara terangkat juga, mengangguk tegas, "Kyunki.  uska maksad kisi ki madad karna ho sakta hai, lekin usne jo raasta chuna hai.  wo galat hai, Nakushaji.  aur yahi sach hai.  "
Bagian mulut Nakusha saat dia mendengar; Dia berkata dengan suara cepat sebelum Nakusha bisa berbicara, "Jurm.  Nakushaji.  (Abhijay membuang beberapa saat dalam jeda. Abhijay menarik napas dan berbalik untuk menemuinya).  jurm, jurm ko khatam nahi karta.  (Abhijay mengangkat dan menurunkan alisnya dan berkata).  badhaata hai.  (Abhijay mengangguk cepat seperti yang dia katakan).  aur naye jurm ko.  naye apraadhi ko paida karta hai.  (Abhijay berbalik menghadapnya dan bertanya dengan suara perasaan langsung tapi jauh).  aap baatiye mujhe.  aap toh.  jaanti hain Dutta ke baare sab kuch.  (jeda dan bilang).  patni hain uski.  jaanti hi hongi.  (mengangguk ke atas; Nakusha perhatikan saat dia bertanya).  boliye.  Dutta ne kyun chuna kamu jurm ka raasta?.  sabse pehle kya maksad tha uska.  logon ki madad karna tha?.  (Atap Nakusha diturunkan, Abhijay menjawab pertanyaannya sendiri sebelum dia bisa berbicara).  Nahi.  Kya usse paison ki itni kami thi ki usne aankh band kar ke logon ki jaane li?.  (Nakusha meremas matanya untuk beberapa saat dan menggelengkan kepalanya saat Abhijay bertanya dengan suara tajam).  ya koi atyachaar hua tha uske kisi apne ke saath?.  (Abhijay berhenti sejenak dan melihat Nakusha menggelengkan kepalanya).  phir kyun aaya adalah raaste Dutta?.  (Nakusha membuka matanya saat Abhijay berhenti dan berkata dengan suara sedikit marah, melambaikan tangan kanannya ke bawah).  usne apraadh ki duniya kisi majboori mein nahi chuni thi.  (Nakusha menelan benjolan saat Abhijay mengatakan, menaikkan dan menurunkan alisnya).  taish mein chuni thi.  (Nakusha mulai menggelengkan kepalanya dalam ketidaksepakatan; tapi Abhijay mengangguk cepat dan berkata).  taish.  aakrosh.  badla.  kamu wajah thi.  hai na, Nakushaji?.  hai na?.  (Nakusha menggeleng pelan, terus menerus dan bagian mulutnya untuk menarik napas seperti kata Abhijay).  aaj wo.  bhau hai.  yahan ka.  theek hai.  lekin.  (dia mengangkat jari telunjuk kanannya dengan kuat dan berkata ).  uska swabhaav abhi bhi waisa hai hai.  wahi taish, wahi aakrosh aur wohi badle ki aag.  "

"Nahi!" Nakusha berkata dengan suara tercekik, menggelengkan kepalanya dengan sungguh-sungguh; Dagunya tertekan karena marah saat melihat Abhijay.
Abhijay mengangguk dan melanjutkan, "Haan.  kamu sach hai.  (Nakusha menggelengkan kepalanya seperti kata Abhijay).  apni taish mein usai kai jaane li hain.  jinki ginti bhi nahi hai.  (Nakusha menggelengkan kepalanya terus-menerus, menekan bibirnya dengan garis tipis seperti yang Abhijay katakan melalui sudut mulutnya yang meringkuk ke bawah).  utama maanta hun.  ki har un das aadmiyon mein se, aathin shayad jeene layak hi nahi thay..  unki bhi zindagi ka faisla karne ka haq nahi tha Dutta ko.  lekin ek baar ke liye agar usse nazarandaz karne ka sochein bhi.  (mata Nakusha tertuju pada wajah Abhijay saat dia menyipitkan matanya dan berkata, membuat tanda dari "dua" di tangan kirinya).  tab bhi.  do.  har das mein se.  jo usne giraaye.  (Abhijay berhenti dan mengangguk kuat seperti yang dia katakan).  lakukan aise bhi thay.  jo maut dene layak bhi nahi thay.  lekin dutta ne.  (Abhijay setengah mengangkat bahu dan bilang).  andhadhund wo khoon bhi kiye.  (jeda dan bilang).  bekhauf.  "

"Nahi.  nahi. " Nakusha berkata dengan suara lembut namun tegas, menutup matanya saat dia berbicara; kepalanya gemetar terus-menerus, "Main nahi maanegi.  utama jaanti hai Saab ko.  unke faisle ko. "

Abhijay melihat wajah Nakusha dan terus berlanjut, ".  har un das aadmiyon mein, wo jo do insaanon ki utama baar kar raha hun.  (dia berhenti dan mempertimbangkan kembali kalimatnya dan berkata).  ya kamu kahiye ki, wo sabhi ke sabhi das insaan bhi.  (Abhijay mengangguk dan bilang).  kisi aur ke rishtedaar thay.  koi kisi ka pati, kisi ka beta, kisi ka bhai.  kisi ka chacha.  kisi ka.  (Abhijay mengangguk dan berkata).  baap bhi tha.  (Nakusha mendengar dengan bibir yang gemetar dan menggeleng tak berdaya seperti kata Abhijay).  ya aapka sabar hai.  (wajah Nakusha yang lembut cemberut tapi mata berair, dia dengar).  aaj tak aapne sirf Dutta ki jeet dekhi hai.  abhi tak.  dekhi hai na?.  (mata Nakusha melebar sedikit saat Abhijay berbalik dan mengarahkan tangannya ke arah yang jauh titik di jalan paralel di bawah seperti yang dia katakan menekankan pada kata-katanya).  lekin waaahhaaan dekhiye, Nakushaji.  (Nakusha dengan gemetar mengalihkan tatapannya yang berair ke titik yang Abhijay tunjukkan padanya dan katakan).  dhyaan se dekhiye.  Ki Dutta har jeet ne ek.  (Abhijay menekankan pada t katanya).  naya dusshman khada kiya hai uska.  (Abhijay ternyata melihat wajah Nakusha; matanya yang lembab tertuju pada titik yang jauh dan alisnya turun saat dia mendengar; bibir terbuka; Abhijay bilang).  jo aaj nahi dikh raha hai aapko.  lekin dikhega zaroor, ek din.  aur phir barsengi goliyaan.  (mata Nakusha dalam pandangan ke dalam, tetap pada satu titik; Abhijay mengatakan). . wo dushman aaj kahan hai, kaun hai.  na aap jaanti hain, na Dutta.  kab tak khada rahega wo.  kaun kaun si goliyon ke saamne.  usse pata bhi nahi chalega aur.  ek din , usi ke boyi huyi koi goli.  kahin se laukar aayegi.  aur aakar uske seene mein.  "

"SP Saab !!" Nakusha berteriak pada Abhijay sebelum dia bisa menyelesaikan pernyataannya; Wajahnya bergetar karena marah; Sambil terengah-engah, keringat di kening dan wajahnya saat dia berbicara dengan bibir gemetar dengan suara gemetar tapi keras, "Nahi.  (air mata Nakusha mengalir di pipinya saat dia mengangkat dagunya dengan kuat dan berkata).  main. "
loading...

Nakusha ANTV episode 642 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Nakusha ANTV episode 642

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film