Rangrasiya # 102

Rangrasiya # 102 - Paro bilang kau bilang kau tidak mencintainya, Laila bilang dia mengatakan bahwa kamu menerimanya, tidak bisakah kamu melihat kebenaran kalau aku bersama dengan Rudra, nafasnya berhenti, Laila bilang jika kamu tidak meragukannya maka kamu tidak akan Aku sudah menanyakan pertanyaan ini, Paro bilang aku tidak menanyakan pertanyaan ini saat aku meragukannya tapi untuk itu kita bisa memulai hidup kita lagi, kata Laila masuk akal, Paro, tidak ada kesegaran, Rudra selalu dariku. Laila berkata kepada Paro bahwa Anda seperti serangga yang bisa mendekati api tapi tidak bisa melompat ke dalamnya tapi saya api yang berada dalam api dan nyala api tidak lengkap tanpa saya. dia meminta Rudra untuk mengatakan pada kenyataan Paro, Rudra menatap Paro dan mengatakan Paro ... ternyata ini adalah mimpi Paro dan dia bangun dengan mulailah. dia tegang dia keluar dan melihat Rudra tertidur, dia menculiknya, tangan Rudra hampir jatuh dari ayunan tapi seseorang memegangnya, bukan Paro tapi Laila, Rudra bangkit dan berkata, dia menatap Paro juga berdiri di sana, dia Mengabaikan Laila dan mengatakan Paro, Paro lari dari sana, Rudra dengan marah bertanya kepada Laila apa yang sedang Anda lakukan di sini, dia sasy saya hanya memberikan dukungan tangan Anda, Rudra dengan tegas mengatakan bahwa saya tidak memerlukan dukungan atau belas kasihan Anda. lail says as you wish. Dia pergi dari sana, dilsher melihat semua ini dari balik dinding,

Rangrasiya # 102
Rangrasiya # 102


Dengan diam-diam dia memanggil samrat dan danveer, memberi beberapa amplop untuk samrat, dia membukanya dan uangnya, dia bilang apa ini? Saya tahu tentang bordir yang saya tahu tentang dapur rumah ini, lihatlah saya adalah saudara laki-laki ayah Anda dan jangan katakan tidak kepada yang lebih tua, saya adalah orang yang paling masuk akal di sini, di tempat haveli ini, jadi saya akan mengatakan kebenaran dan benar, Anda mengambilnya. Uang ini dan menggunakannya dengan bijak, Samrat menyentuh kakinya dan pergi setelah berterima kasih padanya. dilsher mengatakan sekarang saya harus bertindak seperti tua dan mengatakan setelah memberikan indra kepada anak gila Anda waktu untuk memberi indra kepada anak saya gila.

Paro sedang bekerja di dapur, Maithili bertanya apakah ada yang terjadi mengapa kamu diam, Paro tidak mengatakan apa-apa, Rudra datang ke sana, Maithili bilang kamu butuh sesuatu? Rudra menatap Paro dan berkata teh, teh Paro. Maithili mengatakan bahwa Anda tidak memberinya teh sampai sekarang, beri dia teh, Paro membuat teh, Maithili berkata kepada Rudra bahwa saya mendengarkan di Jaipur Anda membuat teh untuk Paro sehingga Anda harus tahu jenis teh apa yang dia suka, Rudra mengatakan ya tanpa Susu dan dengan banyak gula, Maithili bilang kamu sangat beruntung Paro yang Rudra tahu tentang kesukaanmu, samati tidak pernah tahu suka tehku. Paro bilang maukah kamu membuat teh jija, Maithili menuangkan teh ke dalam cangkir dan ternyata tapi Rudra sudah pergi, dia menceritakan hal ini pada Paro, dia bertanya pada Paro apa yang terjadi, mengapa wajahmu membengkak seperti kubis, katakan apa yang terjadi, Paro tidak mengatakan apapun dan minum teh dari maithii, Maithili mengatakan baik membuang kemarahanmu dan memberinya teh, Paro mencampur gula dalam teh dan mengatakan ini untuk dilier dan pergi dari sana.

Dilsher tanya pelan kepada Rudra dan mengatakan mengapa Anda menceritakan semuanya kepada Paro tentang Anda dan Laila, Rudra sasy saya menceritakan semuanya kecuali Paro .. dilsher mengatakan apa Paro, Anda marah kepadanya bahwa dia tidak menerima cerita Anda, Rudra mengatakan demikian Anda ingin saya menyembunyikan semua ini darinya, yang mengatakan tidak, tapi seharusnya Anda memberi waktu untuk memahami sesuatu, apa yang Anda pikir akan mudah baginya untuk hidup dengan kebenaran Anda tentang malam yang penuh warna.

Paro sedang minum teh, Laila benjolan padanya, Laila sasy haruskah saya membantu Anda dalam beberapa pekerjaan, Paro bilang Anda adalah tamu kami, beristirahatlah dan bersikap baik, Laila bilang maaf saya tahu bahwa Anda sakit hati karena saya ada di sini dan sekarang saat Anda tahu tentang saya dan Rudra Paro menatapnya.

Dilsher mengatakan kepada Rudra bahwa Paro harus disakiti, tidak bisakah Anda mengira bahwa kesalahan Anda bisa merebut satu-satunya kebahagiaan Anda dari Anda, pernikahan Anda, istri Anda, katakan satu hal yang Anda inginkan untuk hidup dengan seluruh hidupnya, apakah Anda mengatakan kepadanya segala sesuatu untuk menjalani seluruh hidup bersamanya, dilsher bilang masih ada waktu, kamu bisa menyelamatkan hidupmu, perkawinanmu .. Rudra bilang cukup tidak mengajariku aku bukan anak kecil, dia pergi, dilsher bilang semoga kamu cukup bijak.

Paro bertanya kepada Laila bagaimana dia tahu bahwa Paro tahu tentang kebenaran mereka, Laila sasy istri Anda juga bisa dilihat dengan buta, Rudra mengatakan pada kebenaran bahwa saya harus pergi, Rudra datang ke sana dan berkata begitu pergi, kebaikan yang Anda jalani, Paro mengatakan mengapa dia harus pergi, Rudra bilang aku harus berbicara dengan istriku sendiri, dia membawanya ke kamar. Paro mengatakan mengapa Anda membawa saya ke sini Anda bisa saja mengatakan di sana sendiri, Rudra sasy infront dari gadis itu, Paro sasy Laila dan mengapa Anda ingin mengusirnya, jika dia tinggal di sini maka apa yang akan terjadi atau Anda ingin mengusirnya karena Anda Ada sesuatu dalam hati untuknya, Rudra tidak menyukai apa-apa yang tidak ada hubungannya dengan dia, Paro sasy mengapa dia berarti bagimu? Rudra sasy bukan dia tapi kamu berarti bagiku, aku bisa melihat dari pagi tidak ada senyum di wajahmu, kamu marah, punya air mata, kata Paro begitu, Rudra memegang wajahnya dan berkata jadi kamu kesakitan dan aku tidak bisa melihatmu Dengan kesakitan, Paro menatapnya dan berkata bahwa aku tidak punya masalah dengan Laila yang tinggal di sini. Rudra melepaskan tangannya dari wajahnya, mereka berbagi kelopak mata, kata Paro tapi saya merasa sakit karena mengira bahwa saya terikat dengan Anda hanya dengan benang ini, isteri tapi untuk nama tidak dalam arti sebenarnya, apakah saya berhak atas Anda? Dan jika saya tidak berhak atas suami saya, maka siapa pun yang tinggal di sini bagaimana saya bisa memutuskan, dia pergi, pikir Rudra.

Paro membawa teh untuk dilier, dia menatap Paro dan bilang aku hanya bisa melihat wajah berduka, Rudra, aku tidak bisa melihat wajahmu seperti ini. Dia bilang maaf saya tidak bisa membuat orang tertawa, Maithili datang ke sana dan meminta Paro untuk membantunya dalam mewarnai dupatta. Paro memberitahu Maithili tentang Rudra dan Laila, Maithili berkata, dengarkan, Laila keluar, tidak baik jika dia tinggal di sini, Paro mengatakan bahwa kita seharusnya tidak menarik masa lalu orang, apa pun yang terjadi di antara mereka terjadi sebelum pernikahan kita, dia bahkan tidak bertemu saya maka seterusnya yang mengira saya harus marah karena Laila itu cantik, atau dia mencintai Rudra atau karena mereka melakukannya .. dia bilang tidak, saya tidak bisa melakukan itu, kehidupan Laila dalam bahaya, saya tidak memintanya untuk pergi menyelamatkan hubungan kita, salah, Maithili bilang jadi kamu akan membuatnya tetap dan akan membuat relasimu pahit, Paro sasy apa hubungannya? ketika Laila akan baik-baik saja, dia akan pergi dari sini tapi apa yang akan berubah antara aku dan Rudra? Untuk mengubah relasi saya, saya perlu tahu apa yang ada di hati Rudra bagi saya, akankah dia memberikan hati saya hari ini, besok atau kapan saja. Slanjutnya Rangrasiya # 103
loading...

Rangrasiya # 102 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Rangrasiya # 102

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film