Rangrasiya # 106

Rangrasiya # 106 - Rudra datang di lorong dengan tas Laila dan meminta aman untuk membawanya ke sini, Paro tidak ragu untuk pergi. Laila membawanya dan meninggalkan haveli, dia pikir aku akan pergi sekarang tapi aku akan kembali dan kali ini jika aku kembali maka bersama dengan Paro aku tidak akan meninggalkanmu mohini, aku akan menari seperti ini sehingga kematian akan berdansa denganku. dia pergi keluar. Rudra lega.

Dalam noght, Rudra sedang bersiap untuk tidur, Paro datang, Rudra bertanya bagaimana kamu setuju untuk membuat Laila? Paro mengatakan ketika dokter mengatakan bahwa dia baik-baik saja, lalu apa yang bisa saya katakan, juga saya tidak ingin dia tinggal di sini selamanya, dia juga sepertinya tidak suka tinggal di sini, juga saya .. dia berhenti dan memintanya untuk minum obat. , dia mengambil. Paro sedang mengambil bantal tapi Rudra mengambil dan memintanya untuk tidur di tempat tidur, dia akan tidur di lantai, Paro bertanya bagaimana kabarmu, Rudra bilang aku bertanya bagaimana kau tidur di lantai, Rudra akan pergi tapi mendengarkan sedikit kebisingan, Dia mengambil tongkat dan pencarian, Paro menahannya dengan ketat, dia bilang jangan takut saya di sini, Paro menunjukkan kepadanya bahwa satu-satunya tikusnya, dia tertawa bahwa Anda memegang tongkat seperti ular datang, kata Rudra dan bagaimana dengan Anda memegang Aku erat-erat, dia meninggalkannya. Paro tertawa dan tidur di tempat tidur, Rudra berbaring. Paro masih tertawa, Rudra memintanya untuk berhenti tertawa lagi. Dia akan membawa dendam nyata, maka dia akan ditutup, dia bilang aku harus bertanya satu hal, Paro bilang iya, dia bilang apa yang kamu katakan setelah kamu bilang dokter itu bilang Laila baik-baik saja, Paro bilang aku mengatakan bahwa ketika aku bisa mempercayai hidupku maka aku bisa mempercayai pembicaraanmu, juga aman akan menjaganya.

Rangrasiya # 106
Rangrasiya # 106


aman membawa Laila ke beberapa rumah, dia bilang aku akan tetap di sini pada malam hari untuk keselamatanmu, di siang hari seorang petugas BSD akan berada di sini, aku sarankan agar kamu tidak keluar dari sini, Laila mengira aku hanya menginginkan Rudra, aman bertanya apa kamu membutuhkan apa pun? dia bilang tidak, dia ingat Rudra mengambil sisi Paro bahwa dia tahu bagaimana mencintai dan bagaimana dia mengusirnya keluar, dia membuang gelas, aman bertanya apakah Anda baik-baik saja, dia mengangguk.

Di pagi hari, Rudra bangkit dan menemukan bantal di bawah lengannya yang terkena, dia bertanya siapa yang meletakkannya? Paro sasy saya sebagai tangan Anda getar, Rudra mengatakan Anda tidak perlu merawat saya terbangun di malam hari, Paro mengatakan Anda juga memberi saya bantal apakah saya menanyakan sesuatu kepada Anda? Seruan untuk meminta Paro pergi ke dokter, Rudra bertanya kemana dia pergi, Paro memberitahu dia bahwa dia ditunjuk dengan dokter untuk memeriksa matanya. Katanya Anda harus pergi ke BSD, bersiaplah saya akan sarapan pagi. Pikir Rudra.

Paro dengan senang hati bekerja di dapur, Sunehri bertanya apakah dia akan pergi ke Jaipur lagi, Paro bilang tidak kenapa? Sunehri bilang kau sangat senang saat pergi ke Jaipur. Paro tidak mengatakan hal seperti itu, kata Sunehri lalu apa kata kakak laki-laki saya bahwa wajah Anda bercahaya, Paro bilang dia tidak mengatakan apapun, dia adalah raja yang diam, tidak ada yang istimewa, dia meminta sunehri untuk minum teh, sunehri mengatakan tidak ada yang serius? Paro mengangguk.
Laila bangun dan melihat amannya mengatakan Rudra memberitahuku, dia mendengarkan aman berbicara dengan Rudra, aman sasy kau cuti? Rudra mengatakan kepadanya bahwa ingin membawa Paro ke rumah sakit, aman mengatakan bahwa Anda harus pergi dengan bhabhi yang baik, asap Laila. aman bilang ke Laila dia pergi, jangan keluar. dia pergi.

Paro melihat Rudra tidak berseragam, dia bertanya mengapa Anda tidak mengenakan seragam, Rudra mengatakan bahwa dokter tidak suka melihat saya berseragam, dia bilang Anda akan pergi dengan saya, Anda harus pergi, Rudra mengatakan berapa banyak waktu yang akan Anda tanyakan, Ayo pergi. dilsher mengatakan dari mana matahari keluar hari ini, kesehatan Anda juga tidak baik jika dokter meminta Anda untuk membuat penyakit ini (cinta) pergi maka jangan mengambil perawatan sesuai dengan keinginan Anda. dia pergi. Paro meminta Anda mengambil cuti untukku, dia bilang bukan untukmu tapi untuk matamu, Paro bilang mataku juga bisa dilemal, kenapa kamu cuti. Rudra mengatakan saat kejadian ini terjadi, Anda tidak memberi tahu saya, jadi saya tidak ingin kalian menyembunyikan apapun dari saya jadi saya akan pergi, kata Paro yang akan memberitahu Anda semuanya, Rudra hanya akan bersumpah akan ikut dengan Anda, Paro mengatakan 1 katakan padaku apakah kamu mengambil cuti untukku? Rudra menyeretnya keluar.

Laila bersiap-siap dan sish singa betina tidak bisa dikunci seperti merpati, jika mereka bisa keluar maka Laila juga tidak akan tinggal di rumah, dia melihat kantor yang menjaga rumahnya, dia melompat dari jendela dan pergi keluar.

Dokter memeriksa Paro dan memintanya untuk menutup mata kiri dan membuka mata kanan, dia berlawanan, Rudra mengatakan kepadanya bahwa dia mengatakan untuk membuka mata kanan yang tidak dibiarkan, Paro melakukannya. Setelah check up mereka keluar dari klinik, Rudra menggoda Paro bahwa jip diparkir di sisi kiri, dia tahu itu? Paro bilang aku melakukan itu hanya karena kesalahan. Rudra bilang begitu apa sekarang, haruskah kita pergi untuk makan makanan? Paro mengatakan tidak ada yang dimasak di rumah, Rudra berkata baik-baik saja, dia bilang sebaiknya kita pulang ke rumah atau di tempat lain, Paro bilang dia harus membantu Maithili dalam mewarnai dupatta sehingga mereka harus pulang, Rudra kecewa karena dia tidak mendapat petunjuknya.

Laila datang ke rumah musim panas, dia bilang kau dan bahagia. dia memintanya masuk, dia bilang dia sudah bosan jadi mengira makan siang apakah dia, dia memberinya makanan menu besar di sepanjang bir, sumer bilang kamu akan makan semuanya, sumer mencoba menggoda dan mendekatinya, Laila mendorongnya.

sunehri mengatakan kepada Paro bahwa kamu bodoh, dia meminta makanan dan mengatakan bahwa masakannya dimasak di rumah, dia bilang saat pria di perguruan tinggi ingin mengajak cewek keluar maka dia bertanya secara tidak langsung, Paro bilang tidak adikmu sangat berani jika ingin mengambil aku keluar, dia bisa bertanya langsung padaku, sunehri bilang kamu hanya bilang dia tidak mengatakan apapun tentang cinta, dia tetap ibu, paro bilang ini berarti .. sunehri sasy ini berarti dia ingin pergi bersamamu, dia sudah mulai Untuk menyukai Anda, dia pergi, Paro dalam pikiran.

Rudra sedang mengambil kain dan menemukan anting Paro yang disembunyikannya di Jaipur, dia membelainya, dia keluar dan menatap Paro yang hilang, Paro menatapnya dan mengingat kata-kata sunehri. Dia bertanya apakah Anda butuh bantuan dalam melipat kain, Paro bilang tidak, apakah Anda butuh sesuatu? Dia mengatakan bahwa saya ingin memberikan sesuatu, dia bertanya apa, dia melempar dupatta, Rudra memegang dupatta dan mengatakan bahwa Anda memerlukan bantuan, pelantun Paro yang bisa dia tawarkan untuk membantu secara terbuka tapi tidak dapat meminta makan malam secara terbuka, Rudra bertanya apa yang dia katakan, kata Paro Tidak ada apa-apa, Paro memintanya untuk mendekat (berarti melipat dupatta bersama) tapi mereka merasa canggung dengan apa yang dia katakan. Selanjutnya Rangrasiya # 107
loading...

Rangrasiya # 106 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Rangrasiya # 106

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film