Rangrasiya # 107

Rangrasiya # 107 - Rudra bertanya apa yang dia bicarakan, Paro tidak mengatakan apa-apa, mereka memegang dupatta, Paro memintanya untuk mendekat, mereka melipat dupatta, Rudra mendatanginya. Paro bilang sekarang pergi, dia pergi, Paro memintanya untuk mendekat lagi, dia melipat dupatta dan mendekat, dia memegang tangannya, Paro menatapnya, dia bilang aku harus pergi lagi? dia bilang harus melakukannya, Rudra pergi dan kemudian kembali melipatnya, dia memegang tangannya lagi dan berkata sampai kapan Anda akan terus meminta saya untuk pergi, dia mengatakan untuk terakhir kalinya, dia pergi dan mendekat, Paro melepaskan tangannya. dan berbalik untuk pergi, dia tergelincir dan Rudra jatuh untuk menyelamatkannya, warna jatuh pada Rudra dan Paro jatuh padanya, Paro menatapnya (bermain lagu rangrez). Paro bangkit dan bertanya apakah kamu baik-baik saja, dia mengangguk dan mulai tertawa, dia tertawa sepenuh hati, Paro juga bergabung dengannya, semua datang di aula untuk melihat Rudra tertawa untuk pertama kalinya, sunehri mengatakan bahwa kamu sedang tertawa, mohini mengatakan tuhan apa yang harus kulihat Sekarang, Sunehri meminta Paro untuk pergi dan menyembunyikan warnanya yang lain warna ini tidak akan padam darinya. Rudra pergi, dilsher bilang saya melihatnya tertawa 15 tahun yang lalu, saya pikir dia lupa bagaimana tertawa, dia bilang bagaimana saya akan membayar hutang ini kepada Anda, dia pergi, Paro smailes.

Rangrasiya # 107
Rangrasiya # 107


samrat datang dan mengangkat maithili, dia bilang saya sangat bahagia, saya mendapat pesanan besar untuk pekerjaan baru saya, katanya maasa memberi Anda uang? dia bilang tidak ada tausa yang memberi saya, saya tidak bisa memberitahu Anda saat dia memintaku untuk tidak melakukannya, maithili mengatakan tidak perlu maaf, saya sangat bahagia untuk Anda, dia bilang saya akan membawa permen dan pergi.

Rudra sedang duduk, Paro datang dengan air dan Rudra untuk memejamkan mata, dia meletakkan air di wajahnya untuk menyeka warna, dia dengan lembut menggerakkan tangannya di wajahnya. Rudra merasakannya, Paro menyeka rambutnya, dia menyeka warna dari lehernya dan masuk sangat dekat dalam proses, Rudra membuka matanya dan melihatnya, mereka ingat saat mereka di jaipur, rangrasiya berdering tere berdering main main .... Paro merasa malu saat menatapnya, dia melihat ke bawah, Rudra menyadari tatapannya dan merendahkan matanya, Paro bilang apa kau mengatakan sesuatu, apa yang ingin kau berikan kepadaku? Rudra mengeluarkan anting-antingnya dan memberikannya padanya, Paro ingat dia memakainya di Jaipur, Rudra mendekat dan melepaskan anting dari telinganya, dia membuat dia memakai anting yang dia sembunyikan, dia bilang Anda kalah di jaipur, dia mempertahankan jarak , Paro bilang kamu merawatnya sampai sekarang. Rudra pergi, Paro menyentuh anting-anting di telinga dan tersenyum.

laila sedang minum anggur di tempat sumer, sumer melihat senyumnya, dia mengatakan apa yang terjadi, dia pergi dan bermain musik, menyetel permainan masuk, mereka berdua menari dengan geram. mereka duduk dan tertawa, laila mengatakan duduk dengan benar, sumer bilang saya hilang rumah, saya ingin pergi sekarang ke maasa saya tapi bagaimana cara pergi, dia bilang saya punya satu cara, katanya bilang, dia bilang menikah denganku, dia tercengang.

Paro meminta Rudra untuk memberikan anting-antingnya kembali, Rudra bilang aku memberi Anda, Paro mengatakan bukan yang itu, yang mana yang Anda keluarkan sebelum memakai yang ini lama. Rudra berpikir, maithili datang dan melihat mereka talikng, dia bilang aku akan datang nanti tapi Rudra menghentikannya.

laila bilang pikir istriku dan mohini mertuaku, kita akan tinggal di haveli dimana saya .. sumer mulai tertawa dan bilang nikah, aku dan dengan kamu. Dia bilang kenapa kamu tidak bisa menikah denganku? Dia memegang kerahnya dan mengatakan bagaimana Anda bisa menikahi saya, saya riang, ratu rimba, saya berbicara dan Anda menginginkan seorang gadis sederhana, bagaimana menurut Anda Rudra bahwa Anda akan menghabiskan 8 tahun dengan saya tanpa komitmen apapun, sumer mengatakan Rudra, bagaimana Rudra datang ke sini, saya adalah seorang sumer, laila bilang saya tahu, saya sedang jkoing tapi lelucon Anda sendiri, Anda bahkan tidak pergi ke kamar kecil tanpa bertanya kepada ibumu, dia bilang cukup, dia bilang Anda berpikir bahwa maasa Anda sangat mencintai Anda tapi tidak? Sesaat untuk mengusirmu keluar rumah, dia mendorong laila, laila menampar dia dan berani tidak menyentuhnya, dia pergi, sumerinya tegang.

maithili masuk dan berkata kepada Paro bahwa Anda harus pergi ke pasar untuk membeli labu, kata Paro tapi dapur temponya, maithili mengatakan tidak dan mengambil becak dari dekat, jangan tersesat di pasar, Paro bilang kenapa saya, Rudra bilang saya akan bawa, maithili bilang pkay paro ikut dia, paro bilang dia akan bawa, maithili bilang semua pekerjaan sudah selesai jadi kamu harus ikut dengannya, maksudku Rudra bukan tentang sayuran jadi kamu pergi, Rudra bilang aku akan mengeluarkan jip, kamu keluar, dia pergi maithili memukul Paro dan bilang aku membuatmu pergi bersamanya tapi kamu adalah labu dan demi Tuhan jangan kembali setelah membeli labu saja, Paro bilang apa yang harus ku pakai, Rudra memanggil Paro, katanya datang.

samrat membawa permen dan hadiah, mohini seperti biasa mengejeknya, sunehri mengambil hadiah darinya, mohini mengatakan tidak ada bday maka mengapa hadiah, dia bilang apakah kamu membuat saya nenek, dia bilang tidak, saya sukses dalam bisnis baru saya dan hadiahnya , dia mengatakan bisnis apa, danveer mengatakan bahwa saya bangga dengan Anda samrat, samrat memberi hadiah kepadanya juga, samrat mengatakan bahwa saya mendapat banyak masalah, pakaian kami akan dijual di setiap toko, mohini bertanya apa bisnisnya, samtrat mengatakan yang saya bicarakan dengan Anda, mohini mengatakan bahwa saya mengatakan kepada Anda bahwa Anda tidak memiliki otak untuk melakukan bisnis dan tidak memberi Anda uang, jadi siapa yang berinvestasi dalam idenya, dia pasti bodoh, danveer mengatakan menghentikannya, mohini mengatakan bahwa sama seperti saya tahu orang tua maithili tidak memiliki kekuatan untuk memberi Anda uang, lalu siapa memberi kamu samate mengatakan bahwa tausa memberikannya, dilersher datang, samrat memberi hadiah kepadanya dan menyentuh kakinya, dia mengatakan kepadanya bahwa saya mendapatkan kesuksesan pertama saya dalam bisnis.

Paro dan Rudra ada di pasar, Rudra menyelamatkan Paro dari sepeda, dia tersenyum. Dia bertanya apa, katanya walikota Rudra, seorang perwira BSD yang hebat sedang membeli labu, dia bilang begitu, saya biasa membeli sayuran saat saya dan dilsher sendiri, kata Paro mengapa tidak Anda mengatakannya kepada maithili saat dia mengatakan bahwa Anda tidak tahu tentang sayuran, Rudra mengabaikan dan pergi untuk membeli, Paro mengatakan tidak memberinya uang tambahan dan melihat sayuran lainnya, laila juga ada di pasaran, seseorang mengikutinya dan memanggil seseorang, dia bilang iya dia adalah utusan Rudra, namanya laila, iya saya akan kerja, dia mengikuti laila. Beberapa jeep datang di depan laila, laila bertanya apa yang kemudian dimengerti, dia mencoba berlari tapi pria menangkapnya. Selanjutnya Rangrasiya # 108
loading...

Rangrasiya # 107 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Rangrasiya # 107

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film