Rangrasiya # 127

Rangrasiya # 127 - Paro bingung, Rudra bilang hari dimana kamu membuat saya makan malam, saya tidak merasakan kemarahan, di Jaipur saat turun tangga saya tidak marah, saya punya kebiasaan untuk mengatakan sedikit dan kemudian anda minum anggur dan mengoceh bahkan saat itu aku tidak marah tapi pada hari ketika bumbu masuk ke matamu hari itu aku benar-benar marah dan pagi hari ini saat kau berciuman ... dia tergagap dan bilang aku tidak merasa marah, senyum Paro, Rudra menatapnya, Paro bilang kamu marah lagi, Rudra bilang tidak, bukan dia yang membuatnya duduk dan bilang aku tahu aku marah tapi tidak pada kamu, atas diriku sendiri, atas tindakanku. Paro bilang dan kamu meludahkan kemarahanmu padaku, Rudra bilang salah tapi tolong .. Paro bilang apa tapi .. Rudra bilang tutup matamu, Paro tanyakan kenapa, dia bilang melakukannya, Paro bilang tidak, maukah kamu marah padaku lagi? Rudra bilang tidak, saya akan coba ... dia mengeluarkan mangalsutra dan bilang kamu akan berbicara dengan Maithili.

Rangrasiya # 127
Rangrasiya # 127


Paro bilang kamu sedang mendengarkan kita, Rudra bilang dia, kamu menceritakan tentang waktu yang tepat dan sekarang, Paro bilang bagaimana? Dia mengatakan karena benang merah di leher ini menancap saya sekarang, dia mengeluarkan benang dan mengatakan bahwa saya memberi Anda banyak rasa sakit, bahwa 8 pheras, bahwa pheras memberi rasa sakit, seperti setan, Paro mengatakan bahwa Anda tidak dapat memenuhi satu Dari mereka, Rudra bilang saya tidak mau, saya tidak tahu tentang 7 phera ini tapi hari ini saya ingin membuat anda memakainya. Rudra mengeluarkan benang dari leher Paro dan memakai mangalsutra di lehernya dengan mendekat begitu saja, Paro menutup matanya (mangalum bhagwan Wisnu bermain). Paro memeluknya dan menangis, Rudra bilang aku dan kamu selalu, dia memeluknya dan bilang jangan menangis sekarang, Paro bilang apa yang akan kamu lakukan, akan marah lagi, dia mengatakan sesuatu yang lain, dia cangkir wajahnya dan akan segera Ciumannya, Paro pergi, Rudra bilang hanya kamu yang bisa melakukan ini, semuanya sempurna, semuanya cantik, Paro bilang tidak ada yang sempurna, kamu bawa aku ke Jaipur dan membuatku menari dengan beat Inggris lalu membawaku ke pantai Mumbai, jika kamu melakukannya sesuatu yang besar maka itu akan sempurna, Rudra bilang baik-baik saja katakan padaku, ada apa, aku tidak marah, kamu meluangkan waktumu dan berpikir, baca update penuh setiap hari dengan gambar hanya di desitvbox.me Paro berpikir dan bilang salju, aku melihat di film salju seperti kapas, Rudra bilang diam, kerabat saya tidak duduk di langit yang akan Anda katakan dan salju akan turun, Paro menjadi sedih, Rudra datang dengan kapas dan melempar udara, Paro merasa bahagia dan mulai menari dengan kapas yang mengalir, Rudra mendekatinya dan mencium pipinya dengan romantis, Paro menutup matanya. (jiya jaye na oo re piya re song play). Rudra akan mencium cek lain tapi Paro berlari dari sana, Rudra meraihnya dan bertanya mengapa kamu tertawa? Dia bilang hari ini aku tahu apa yang ada dalam hatimu, Rudra menancapkannya ke dinding dan bertanya apa yang ada di hatiku? Paro bilang kamu juga .. Rudra mengatur rambut Paro, dia bertanya juga apa? Paro tergagap dan tidak bisa mengatakannya karena Rudra terus menggerakkan tangannya di lengannya dan kemudian meletakkan tangannya di pinggangnya, dia menariknya lebih dekat dan tanyakan di mana suara Anda hilang, Anda mengatakan sesuatu, orang lumpuh Paro .. dan mengatakan mengatakan bagaimana mengatakannya ... Rudra datang lebih dekat, Paro mendorongnya dan berkata dengan mata tertutup bahwa Anda juga menyukai saya berarti Anda mencintai saya di dalam hati Anda , dia membuka matanya, Rudra kembali mendekatinya, dia bilang saat kamu mendekat, suaraku jadi bingung, Rudra bilang itu sebabnya kamu harus belajar bagaimana diam. Rudra hendak mencium Paro di bibir, Paro memejamkan matanya dan menegang dalam antisipasi (rangrasiya diputar). Rudra menatap wajahnya yang tegang sambil tersenyum.

Rudra mencium kedua matanya, Paro membuka matanya dan menatapnya, dia memijat wajahnya (jiya jaye na oo repiya re play). Paro mengangkatnya dan mencium keningnya, dia akan jatuh tapi Rudra memegangi pinggangnya, dia bermain dengan rambutnya dan mencium lehernya, Paro tersenyum dan mengatakan janggutmu mencubitku, Rudra menatapnya dan tersenyum, dia cangkir Dia melihat Mala membersihkan lantai basah, Mala bilang aku datang untuk minum air tapi kendi jatuh dari tanganku, dia melihat kapas di rambut Paro. dan dari mana asalnya? Paro bilang tidak tahu dan mengeluarkannya, Paro bilang aku akan memberimu air, Mala bilang tidak, aku meminumnya, maaf aku mengganggu kamu dari tidurnya. Dia pergi dari sana, Paro tersenyum.

Paro masuk ke kamar setelah mandi dan melihat kapas sambil tersenyum, Rudra bangkit dari belakang dan memeluknya dari belakang, dia tersipu dan mengatakan maasa sudah bangun, Rudra marah dan meninggalkannya, Paro bilang aku akan meletakkan seprai kami di aula, kata Rudra. tidak perlu saya telah menempatkannya, dia pergi. Selanjutnya Rangrasiya # 128
loading...

Rangrasiya # 127 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Rangrasiya # 127

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film