Rangrasiya # 128

Rangrasiya # 128 - Rudra berbaring tertidur, dia membuat wajah marah, Paro berbaring di sampingnya dan mengatakan walikota apakah kamu marah, Rudra bilang bisakah kamu menebusnya, Paro bilang iya, dia bertanya bisakah kamu melakukan apapun untuk membuat mood saya, Paro mengatakan apapun, Rudra membelakanginya dan memeluknya, dia tidur, Paro menatapnya dan mengatakan kemarahanmu hilang hanya dalam hal ini, Rudra menatapnya sambil tersenyum, dia membuang selimut, dia menariknya begitu dekat dengannya dan membisikkannya. Jangan main-main denganmu kamu akan menyesalinya, Paro tersipu malu.

Pagi harinya, Paro bangun dan melihat Rudra hilang dari aula, dia tersenyum melihat ke tempatnya, dia melepas selimut dan menemukan surat di sana, yang berasal dari Rudra, membaca bahwa kemarin Anda menciptakan beberapa celah antara Anda dan saya tapi saya berjanji akan lepaskan segala sesuatu yang ada di antara kita, tidak ada yang bisa menghentikan saya, saya tidak terkendali sekarang. Paro mengambil selimut saat telepon Rudra jatuh di tanah, sunheri datang dan menerimanya, dia bilang kamu berdua sedang tidur di sini, Paro mengangguk, sunheri bilang lihat Rudra bilang foto kamu sebagai wallpaper di ponselnya, Paro tanya apa wallpaapeer .. sunehri bilang kapan Rudra mengangkat gagang teleponnya, dia melihat pic 1 Anda, saat dia mengkliknya, kata Paro tidak tahu, sunheri tertawa dan pergi, Paro mengatakan ini adalah hal yang baik untuk mengingat orang yang Anda cintai dengan foto bersama Anda.

Rangrasiya # 128
Rangrasiya # 128


Paro datang untuk diliutkan dan mengatakan bahwa saya ingin gambar masa kecil Rudra, di mana tidak ada kumis dan leher lurusnya, dilsher mengatakan bahwa dia juga biasa tertawa dan bermain di masa kecil, saya akan membawa foto masa kecilnya, Paro mengatakan oke, saya akan datang, dia datang ke Mala dan memintanya untuk datang, Maithili bertanya kemana kamu pergi, Paro bilang kamu pergi aku akan datang, dia berkata kepada Maithili bahwa aku minta dildaikan untuk mengambil masa kecil Rudra saat kenangan emas tua akan keluar maka semuanya akan mengingat goos. Kenangan dan akan melupakan ketegangan, Maithili mengangguk, Paro pergi. Paro dan Mala datang untuk diliutkan, terlihat lebih lembut di Mala tegang, Mala akan pergi tapi Paro membawanya ke dalam, dilsher dan Mala duduk tapi tidak saling memandang, Paro merasa canggung, dia melihat foto masa kecil Rudra dan mengatakan bahwa dia cantik pala, Mala bilang kita memanggil fotografer untuk mendapatkan foto keluarga tapi Rudra tidak bisa tinggal di satu tempat, dia berkelahi dengan dhoti-nya, Paro melihat foto Mala dan mengatakan apa, mengapa ada luka di telinga Anda, Mala melihat diencerkan, kata Mala Hari itu Diwali, dilsher bilang iya, itu keluarga Diwali terakhir kami sebagai keluarga, ada kebahagiaan di sekitar tapi bagaimana aku bisa melupakan malam itu, tidak akan pernah. Mala menunjukkan pic lain marah marah Rudra kepada Paro, Paro bilang dia terlihat seperti walikota sejati di sini, dilsher bilang ya hari itu saya tidak memberinya 2 sendok gula, Paro bilang apa? Mala bilang Rudra biasa makan 2 sendok gula setiap hari tapi ini bukan hari itu, ini adalah hari ketika dia memarahi dia berdiri di sisi jendela, dia menangis sepanjang malam, dilsher bilang ya dan kamu bernyanyi mondar-mandir sepanjang malam, Paro mengatakan bagaimana kamu membuat dia berhenti menangis baapu, Mala bilang dia mulai menangis juga, dilsher bilang kamu juga menangis dan danveer juga, kami terlihat seperti binatang dari kebun binatang, mereka tertawa, mohini melihat mereka tertawa dan bilang Paro bahkan tidak tahu statusnya hubungannya dan mencoba membenahi hubungan oldies (dilsher Mala.)

Rudra pulang ke rumah dan mendengarkan tawa Mala dan diliutkan, mohini datang ke sana dan mengatakan tawa air mancurnya, Anda juga pergi ke sana untuk berenang di dalamnya, Rudra bilang Anda tidak banyak menangis, jika satu air mata jatuh dalam acar maka akan menjadi Racun, dan Anda ahli dalam menghancurkan hubungan dan cuaca, dia pergi dari sana.

Di dalam hati dan Mala mengingat hari-hari tua yang baik, mereka tertawa seperti keluarga bahagia, Pelukan Paro Mala, Rudra datang ke sana dan melihat mereka seperti ini, dia pergi dari sana, Paro berjalan di belakangnya, dia mengatakan apa yang terjadi di sini, tinggalkan itu, Saya tidak ingin tahu, kata Paro tapi saya ingin tahu, Anda menulis surat bahwa Anda akan menghapus garis, apa yang Anda katakan, Rudra mengatakan bahwa ini adalah tiket bulan madu, Paro mengatakan apa tempat ini, Rudra mengatakan bukan tempat , setelah menikah suami istri saling berpelukan ke suatu tempat, saling mengenal dengan lebih baik, saling mendekat, dia bilang melepaskan dari sini, suatu hari nanti, saya ingin menghabiskan waktu dengan Anda sendiri, saya ingin pergi Dari suara ini, drama ini, saya ingin pergi ke tempat di mana Anda akan bersamaku dan pada orang lain, Paro bilang aku juga ingin pergi tapi tidak sekarang, kita akan pergi setelah beberapa hari, Rudra bilang kamu tidak mau datang sekarang karena inilah maasamu dan kamu tidak akan meninggalkannya, aku tidak mau mendengarkan apapun, aku ingin memulai lagi dan sekarang kamu sedang Membiarkan saya sendiri untuk wanita itu, Paro mengatakan hanya dengan mengatakan bahwa Anda tidak dapat melupakan masa lalu Anda, Anda harus mengisi luka maka itu akan berhenti memberi Anda rasa sakit saat itu saja Anda akan tersenyum, dan saat hadiah Anda akan tersenyum, masa depan kita juga akan tersenyum, Biarkan aku melakukan apa yang saya lakukan, dan kita bersama untuk selamanya, kita akan pergi, Rudra menghentikannya dan mengatakan mari ikut bersamaku.

dilsher mengatakan kepada Mala bahwa apapun yang terjadi di antara kita, saya .. Rudra datang ke sana bersama Paro, dia bilang maaf mengganggu momen manis Anda, saya hanya ingin membuat istri saya ingat bahwa suaminya juga ada di bumi, dia hanya melihat Anda tidak tahu apa-apa, katakan padaku berapa banyak liburan yang Anda miliki, kapan Anda akan pergi dari sini meninggalkan kami hancur, saya harus bersiap menghadapi badai lagi, kata Paro Rudra .. Rudra mengatakan bahwa tidak, saya tidak marah, katakan padaku Mala, Ketika Anda akan pergi, saya tidak hanya memiliki pegangan yang terluka tapi juga saya harus memikirkan baapu saya, apa yang Anda lakukan sampai saat ini, secara diam-diam memintanya untuk berhenti, Rudra mengatakan bahwa dia juga harus berpikir bahwa kita bukan manusia mainan yang akan ia datangi. dan pergi sendiri, dia pergi 15 tahun yang lalu dan sekarang telah kembali lagi, dia juga melakukan sulap pada istriku, aku membawanya ke sini dengan desakan istriku dan sekarang dia melihat foto-foto seperti tidak ada yang terjadi, Rudra berteriak pada Mala bahwa apa Anda ingin dari kami, ketika Anda tidak bahagia seperti berlari Anda menjadi Tejawat dan kemudian ketika Anda muak dengan menjadi Tejaw Pada Anda kembali menjadi ranwat lagi, Anda tahu apa jenis wanita yang dipanggil ini, dilambatkan menampar Rudra, Rudra dalam shock menatapnya. Selanjutnya Rangrasiya # 129
loading...

Rangrasiya # 128 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Rangrasiya # 128

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film