Rangrasiya # 133

Rangrasiya # 133 - Rudra mengatakan apapun yang Anda ketahui tentang dia, Maithili mengatakan tidak, dia menutupi mukanya dan mengenakan kacamata hitam, saya tidak dapat melihatnya dengan benar, Mala mendengarkannya, Rudra bilang saya akan datang, dia pergi, tangisan matematika.

Di BSD, aman memberitahu Rudra bahwa kita harus tahu bahwa Tejawat tidak berada di daerah ini, kami meminta penjahat dan semua tentang dia tapi dia tidak di sini, Rudra mengatakan bahwa Anda mencoba mengatakan bahwa tindakan acak itu terjadi pada Paro. .

mohini memanggil seseorang dan mengatakan tidak, itu bukan DIL saya tapi Paro, iya jithani saya telah comeback, 1st Paro dan siapa saja dari rumah ini bisa diserang. mohini dan mala ada di dapur, mohini seperti ejekan biasa yang tidak tahu berapa banyak cuaca akan berubah di rumah ini .. Mala bilang Rudra saya akan menangkapnya dan akan menghukum dia siapapun bahkan jika Tejawat, mohini bilang Rudra saya, lakukan benang diikat lagi, Mala asys ya jija, dia adalah Rudra saya dan saya adalah ibunya dan tidak ada yang bisa mengubahnya, dia adalah anak saya. asap mohini
Rudra memeriksa beberapa penjahat dan mengatakan bahwa mereka bukan orang yang melakukan pekerjaan ini, siapa yang bisa melakukan ini, aman mengatakan bahwa kita temukan.

Rangrasiya # 133
Rangrasiya # 133


Mala datang ke Paro dengan susu, Mala mengatakan Mungkin ini adalah targetku dan kamu diserang, maafkan aku, Paro bilang tidak ada maasa, Tejawat ada di belakangku dari beberapa hari, Rudra datang ke sana sehingga Paro mengubah nada suaranya dan bilang aku tidak Aku ingin bicara denganmu sebentar lagi, Mala melihat Rudra di kamar dan mengerti, Mala berkata kepada Rudra bahwa mungkin aku sasaran Tejawat, Rudra mengatakan bahwa tidak terlibat dalam hal ini orang lain melakukan ini. Mala hendak pergi tapi Paro bilang Mala datang dan tidur di kamar ini, Mala bilang tidak kamu dan Rudra tidur disini aku akan tidur di luar, Rudra memanggil sunehri dan bilang dia akan tidur di kamarmu bersamamu, sunehri sasy paro? Rudra bilang tidak maa .. maksud saya wanita ini (mala), sunehri bilang oke, paro tersenyum.

Pada malam hari, Paro bangun dari tempat tidur, Rudra bilang jangan bangun, katakan apa yang kamu mau, aku akan membawanya, Paro bilang kamu tidak bisa membawanya jadi aku harus pergi, dia memintanya untuk mendekat dan memberitahunya Apa yang dia inginkan, Rudra memeluknya dan mengambil kamar kecilnya, Paro masuk sementara Rudra menunggu di luar, Paro kembali dan meminta Rudra untuk mengangkatnya, Rudra sasy Anda bertingkah seperti anak berusia 6 tahun, Paro mengatakan bahwa saya satu tahun Lebih tua dari Anda, Rudra membawanya ke tempat tidur, dia bertanya apa lagi yang Anda mau, kata Paro air, dia memberikan airnya dan menanyakan hal lain, dia bilang ya tempatkan bantal di bawah kaki saya, dia melakukannya, Paro bilang saya butuh satu bantal lagi, Yang besar, ada di lemari, Rudra memberi bantal dari lemari, Paro ays, kamu tidak memberiku bonekaku, Rudra menatapnya dan memberikan bonekanya, Paro tersenyum, Rudra bertanya apa kamu butuh sesuatu? Paro bilang saya pikir boneka saya, dia ternyata dan Rudra sedang tidur dan sangat dekat dengannya. Paro berhenti mengatakan apapun. Rudra mengatakan apa yang Anda katakan, dia meletakkan tangannya di tangannya, Paro berkata, Aduh, dia bertanya apa yang terjadi, dia bilang saya sudah luka di sana, Rudra bilang maaf, Paro tanya apa yang kamu lakukan, Rudra bilang kamu memintaku ikut bersamamu pasar dan saya tidak datang, itu salah saya, jika somethinh pernah terjadi pada anda maka .. Paros bilang kenapa? katanya karena tentang dirimu Paro. Paro bilang kalau bukan aku tapi maasa, Rudra bilang tidur, mereka berdua berbaring. Rudra bilang aku sedang menunggu jika ada pesanan lain untukku setelah bantal, boneka, hujan, salju, senyum Paro.

Mohini menutup gerbang haveli, dia sasy tidak tahu dengan lem mana Paro dan Rudra yang menempel, drama racun 1 lalu Laila dan sekarang Tejawat, tidak ada yang bisa memisahkannya, dia memiliki bunga dalam takdirnya. mengapa nasibku hanya memiliki batu. seseorang (manusia misterius) berhembus dari diya di haveli.

Pagi harinya, Rudra bangun dan melihat Paro tidur, dia baru saja akan bangun tapi mendapati boneka hilang dari meja samping tempat tidur, dia keluar. Maithili mengambil susu dari susu dan hampir jatuh tapi Rudra datang dan memintanya untuk berhati-hati, Maithili menunjukkan kepadanya bahwa boneka itu tergeletak di tanah. Rudra mengatakan boneka Paro, Maithili bilang apakah Anda yakin milik Paro. dia bilang iya, dia melihat di tangan boneka sedang dipotong dan chit terbaring di bawah boneka .. dia mengatakan bagaimana ini terjadi dengan dia, dia akan mengambil chit saat panggilan datang, kata pria Rudra pratap jika kamu tidak membaca chit maka saya harus mengatakan sesuatu, jangan mengira saya kehilangan target saya, jika saya ingin saya bisa melempar wajah cantik istri anda, baca chit sekali dan hati-hati, Maithili melihat diya di mandir dan nyala api tertiup angin. dan mengatakan Paro meniupnya kemarin, bagaimana bisa meniupnya, ini pertanda buruk, Mala datang dan mengatakan ini adalah teej pertama Paro di rumah ini, Maithili memberikan parsel ke Rudra setelah mengambil ti dari Mala, boneka penggarap Rudra di dupatta, dia mengatakan tidak ada yang akan memberitahu Paro tentang boneka itu, boneka ini sangat berarti baginya dan bagiku juga, dia seharusnya tidak mengetahuinya sama sekali, Maithili bertanya bagaimana dengan diya, Rudra pergi dan membelokkan diya di mandir, Paro memanggil nama Rudra dan datang ke sana, boneka Rudra, Paro menanyaimu di sini, apa yang terjadi, semuanya baik-baik saja, semuanya tegang apa yang harus dijawabnya. Selanjutnya Rangrasiya # 134
loading...

Rangrasiya # 133 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Rangrasiya # 133

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film