Rangrasiya # 138

Rangrasiya # 138 - Rudra pulang setelah mendapat telepon, semua gelap di rumah, semua anggota keluarga datang dan menyanyikan lagu bday untuknya, Rudra masih bingung. Rudra melihat ke belakang dan Paro-nya berdiri dengan kue, semua tersenyum, Rudra mendatanginya, Paro mengatakan selamat siang, dia bilang ini dramamu, Paro bilang iya sebenarnya .. Rudra bilang aku akan menyusul setelah itu, Paro bertanya apa maksudmu.

Dia bilang malam ini kamu akan merasakan janggutku menusukmu, Paro tersipu, dilsher memanggil mereka, mereka datang di aula, Paro memberitahu Rudra bahwa kita semua melakukan persiapan dan kenakalan itu adalah idenya, Rudra bertanya tentang panggilan, samrat bilang aku memanggilmu , Paro mengatakan itu bukan salahnya, saya memintanya untuk melakukannya, Rudra bertanya tentang lagu bday, Paro mengatakan bahwa sunehri membuat kita belajar.

Rangrasiya # 138
Rangrasiya # 138


Maithili meminta Rudra untuk membuat sebuah permintaan, Rudra menatap Paro, dia menutup mata dan membuat sebuah permintaan, dia potong kue, semua tepuk tangan untuknya, Rudra hendak membuat Paro memakan kue itu, kata Paro 1 bapu dan maasa, Rudra membuat kue dilehr makan kue, dilsher memberkati dia, Rudra perlahan menuju Mala, Mala mengambil kue dari tangannya dan membuat Dia makan kue itu, Rudra makan dan menatapnya, Rudra menyentuh kakinya, Mala membuatnya bangkit dan memijat wajahnya, dia Maaf Rudra, saya sangat menyakitkan, maafkan saya, Rudra menatapnya secara emosional, Rudra memegang tangannya dan bilang lupa apa yang terjadi maasa, Mala benar-benar dan memberinya sesuatu, Rudra pergi ke Paro dan menyeka air matanya, dia membuat Paro makan kue itu dengan penuh kasih, aman bilang bday tuan senang, Rudra mendatanginya dan mengatakan bahwa Anda adalah keluarga yang datang ke sini, dia melihat ke belakang dan bertanya dimana Paro, sunehri mengatakan bahwa kekasih Paro, maithili mengatakan bahwa wali kota kami, mohini mengatakan dia marah bola tapi ingin melindungi keluarga, danveer bilang dia masih main dengan senjata, dilsher bilang jangan bikin Rudra marah danveer, dia akan bertarung dengan semua, Mala bilang jangan menggoda anakku, mungkin dia keras dari luar tapi sangat lembut dari dalam. , (mereka semua mengatakan kalimat ini sebagai puisi). Paro datang ke sana dengan menggendong Rudra, dia / Paro yang menyamar sebagai Rudra memanggil Paro, Maithili datang dan bertindak sebagai Paro, Maithili saat Paro bertanya mengapa kamu selalu bertingkah seperti pemuda yang marah? Paro seperti yang Rudra katakan karena saya adalah walikota Rudra, Paro menarik Maithili ke arahnya seperti Rudra yang menarik Paro, Rudra mengatakan cukup, Paro dan Maithili merasa takut dan menghentikan tindakan tersebut, Rudra datang ke Paro, Paro bertanya apakah Anda tidak menyukai tindakan kami? Rudra bertindak seperti Paro dan dengan malu-malu mengatakan bahwa saya minta maaf kepada walikota, maafkan saya saat saya mencintaimu, semua tertawa atas tindakan Rudra, Paro lari dari sana menjadi pemalu.

Istri vk Sir datang dan hadiah tiket Rudra hotel Jaipur, Rudra bertanya mengapa ini, kata geeta karena Anda tidak membawa Paro berbulan madu sehingga Anda pergi bersamanya, bday bahagia dan Anda akan berbulan madu mengatakan bahwa jangan mengambil jip Anda, mengambil mobil vk, keluar bersama Paro, Rudra pergi.

Rudra menyeret Paro keluar (Paro memakai pakaian seperti Rudra masih), Paro bertanya kemana kita pergi, Rudra bilang Pak vk memanggil saya ke Jaipur jadi ikut saya, Paro bilang biarkan saya mengeluarkan kumis ini saya terlihat seperti doobro gila, Rudra bilang maksudmu aku terlihat doobro di kumis, Paro bilang oke aku akan datang, tunggu sebentar, Paro membawakan hadiah untuk Rudra, dia buka perlahan dan rapi, Paro mengambilnya dari dan merobek bungkusnya, mantelnya Bagi Rudra dengan cermin kecil yang diletakkan di atasnya, Rudra tertegun melihatnya, kata Paro ingat saya melihat Anda di cermin, mereka ingat bagaimana mereka melihat wajah mereka di cermin, Rudra mengatakan ketika saya datang ke birpur, saya mengenakan mantel mantel ini, Rudra bilang bukan itu warna yang tajam, Paro tanya apa kamu tidak menyukainya, Rudra bilang tidak, sebenarnya sebelum kamu hidupku tidak berwarna tapi sekarang hidup diwarnai jadi aku bisa memakai warna ini, Paro memeluknya, Paro bilang aku akan datang Setelah ganti baju, Rudra bilang tidak, ikut saya.

Pria misterius itu bersiul dengan lagu dhoom dan sedang mengerjakan mesin ayun, kompor diletakkan di atas kompor, kompor membuat keributan, kata pria itu terlihat seperti sesuatu (kompor) yang ingin bersaing dengan peluitku, dia bersiul keras dan kehilangan konsentrasinya dari ayunan. , tangannya terluka sehingga dia melempar sekrup pengemudi ke dalam kompor dengan kemarahan, dia datang ke dapur dan mengisi piringnya dengan makanan, dia datang ke depan foto saudaranya, dia bilang sudah 6 bulan setelah kematianmu tapi aku merasa seperti kamu hidup , jangan khawatir saudara laki-laki, aku akan membalas dendam atas kematianmu, aku akan memberi mereka rasa sakit, saudaranya tidak lain adalah varun (suami pertama Paro), kilas balik menunjukkan bagaimana Rudra membunuhnya di perbatasan. Dia melihat foto Rudra dan Paro, Dia bilang Paro janda Anda adalah orang yang tak tahu malu, dia menikahi pembunuh Anda, mereka mengira mereka hidup bahagia tapi saya akan membuat hidup mereka menjadi neraka, saya akan memberi mereka rasa sakit seperti yang mereka berikan kepada Anda, saya yakin akan sangat menyakiti mereka, mereka akan memohon saya, mereka akan memohon ampun kepada saya tapi saya tidak akan f Percaya mereka, mereka harus meminta maaf dari Anda Bhai. Saya akan membuat mereka memohon di depan foto Anda. Selanjutnya Rangrasiya # 139
loading...

Rangrasiya # 138 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Rangrasiya # 138

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film