Rangrasiya # 142

Rangrasiya # 142 - Rudra memegang tangan Shantanu. Shantanu mulai memberikan alasan tentang lukanya. Rudra sama sekali tidak mempercayainya. Shantanu mengatakan bahwa matanya terlalu memperhatikan. Rudra menatapnya. Paro memanggilnya untuk minum teh. Shantanu menyadari bahwa Rudra terlalu pintar. Paro memberinya teh dan meminta dia marah. Rudra menceritakan tentang Shantanu. Paro cekikikan. Rudra bilang kenapa kamu tertawa. Paro bilang aku ingin mengatakan sesuatu. Tapi tidak akan bilang ... dia akan marah. Rudra bilang tidak akan marah. Paro bilang tidak. Rudra bilang beritahu saya Paro mengatakan kapan pun dia datang, ada sedikit kicauan di rumah ini. Sampai minggu lalu, rumah itu sangat kusam ... semua orang hanya mengelilingi Rudra. Rudra menatap. Paro bilang cemburu. Rudra bilang kenapa aku cemburu. Rudra pergi. Paro kembali memeluknya. Rudra bergerak menjauh. Paro kembali menyelipkan tangannya ke sekelilingnya. Rudra membelai mereka.

Rangrasiya # 142
Rangrasiya # 142 


Shantanu membongkar barang bawaannya. Dia berbicara dengan foto bro-nya, dan mengatakan segera dia akan membalas dendamnya dari keluarga tersebut. Sunehri datang. Shantanu bertanya kenapa kamu disini? Menyembunyikan sesuatu? Sunehri mengeluarkan sebuah band ... dan mengatakan melihat di film ... kapan pun seorang gadis mengikat ini dengan pria, mereka menjadi teman! Shantanu mengatakan demikian, mengikatnya di pergelangan tangan saya. Sunehri melihat luka dan bertanya tentang hal itu. Shantanu mengatakan bahwa seorang gadis mengkhianatinya, dan dalam kemarahan ... dia memotong pergelangan tangannya! Dia akan membalas dendam dari dia suatu hari nanti. Sunehri menjadi takut. Shantanu mengatakan hanya bercanda. Sunehri bilang kamu membuatku takut.

Maithili memanggil Mohini untuk makanan. Mohini memohon maaf karena membawa seorang gadis baru. Maithili bilang kenapa minta maaf. Saya tidak bisa memberi Anda pewaris, tapi saya berjanji untuk melayani keluarga ini sampai saya nafas terakhir. Mohini bilang aku tahu itu

Di meja makan, Shantanu mengusulkan agar wanita duduk hari ini, dan orang-orang akan melayani mereka. Semua orang terkesan. Dilsher melayani Mala. Shantanu tiba untuk melayani Rudra, yang memelototinya. Jadi dia beralih ke Paro. Rudra memegang tangannya dan mengambil sendok penyajian darinya.

Rudra melayani Paro. Paro dan Shantanu berbagi silau yang nakal. Rudra melotot padanya. Setelah makan malam, Rudra bangkit. Shantanu bertanya apa yang kau butuhkan pak. Rudra bilang tidur? Sekarang akankah kamu ikut dengan saya ... dan membuat saya tidur dengan lagu pengantar tidur? Rudra pergi. Dilsher mengatakan Rudra dev bisa membuat amukan. Untuk membuatnya tersenyum adalah tugas yang mustahil total. Rudra memanggil Aman dan mengatakan bahwa saya tidak mempercayainya ... mencari tahu tentang sejarahnya.

Shantanu memberikan permen untuk semua. Semua orang memuji dia. Setelah selesai, dia dan Paro pergi ke kamarnya untuk mendapatkan lebih banyak. Rudra sedang mencari kamar Shantanu. Dia melihat sebuah pot perunggu dengan kain merah ... mencurigainya sebagai sisa terakhir seseorang. Paro dan Shantanu menemuinya. Rudra bilang apa ini? Paro bertanya kenapa dia mencari kamarnya. Shantanu mengatakan karena dia tidak mempercayaiku. Rudra bilang benar! Dan saya punya alasan, Anda tidak memiliki kualitas seorang perwira tentara ... petugas tidak menari, membuat makanan ... minum dan melakukan kerusakan. Shantanu bilang kau benar

Shantanu mengatakan ini adikku Beberapa bulan yang lalu, saya tiba-tiba kehilangan dia. Saya tidak mengerti apa yang terjadi, dan saya tidak mengerti bagaimana menangani diri saya sendiri. Kehilangan semuanya Tapi harus hidup, itulah sebabnya memutuskan untuk tetap bahagia, tersenyum dan mencoba menyembunyikan kesedihan saya. Ketika saya datang ke sini, melihat sebuah keluarga besar ... melihat seorang senior yang saya hormati begitu banyak ... merasa lega setelah berbulan-bulan! Berharap ini akan memperbaiki apa yang rusak. Paro mengatakan walikota Sahab mencintai keluarganya, tidak berniat menyakitinya. Rudra pergi. Tanya Paro.

Danveer membelai Shantanu karena sangat berani. Dia memberkatinya. Dia menyimpan pot dan foto itu jatuh di tanah. Sunehri memungutnya dan bertanya apa ini?

Paro bilang saudara laki-laki, dia mencoba untuk berbagi kesedihannya ... dan dia menghancurkannya. Bukankah kamu masih mempercayainya?

Shantanu chides Sunehri pergi mengatakan ini adalah pribadi. Selanjutnya Rangrasiya # 143
loading...

Rangrasiya # 142 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Rangrasiya # 142

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film