Rangrasiya # 146

Rangrasiya # 146 - Sunehri datang dan bertanya pada Paro apakah Anda berbicara dengan Rudra, Paro mengatakan tidak ada teleponnya yang dimatikan, apakah Anda punya pekerjaan, bersahabat dengan sunah tentang saudara perempuan buas, dia mengatakan bahwa satu saudara perempuan adalah temanku, mereka akan menjadi dehli jadi saya ingin mengirim hadiah Bagi mereka, Rudra bisa membantu saya, shantanu datang dan mengatakan bahwa saya dapat membantu Anda tapi katakan kepada saya apa yang Anda dapatkan untuk mereka, sunehri menunjukkan bahwa dia memiliki foto ranbir untuk satu saudara perempuan, perlengkapan tinju untuk saudara perempuan yang lain, sunehri mengatakan bahwa ada satu saudara lagi. , dia kesepian, dia tidak mencintai ibu, dia selalu diam, apa yang harus kuberikan padanya, Paro membawa hanuman murti dan memintanya untuk memberikannya, shantanu bilang aku akan mempersembahkan hadiahmu, jangan khawatir, senyum sunehri.

Rangrasiya # 146
Rangrasiya # 146


Maithili mencoba menyelamatkan nyala diya, dia mengingat saat-saat indahnya dengan samrat dan tangisan, Paro mendatanginya dan bertanya kepadanya apa yang terjadi, Maithili menceritakan bagaimana samrat diculik, shantanu mendengarkannya dan mengatakan inilah kesempatan saya untuk memenangkan kepercayaan keluarga Ranawat. , Paro mengatakan kepada Maithili bahwa kita harus memberi tahu polisi, Maithili mengatakan tidak, mohini mengatakan bahwa penculik akan memanggil kita, hidup samate dalam bahaya, Paro mengatakan Rudra akan marah, kita harus memberi tahu Rudra tapi bagaimana teleponnya dimatikan, shantanu pergi dari ada yang mau menghentikannya dan bertanya padanya apakah dia akan membantunya, shantanu mengatakan bahwa perlindungan keluarga Anda adalah tugas saya jadi saya akan membantu Anda, mengapa Maithili menangis, Paro bilang akan saya katakan, ikutilah saya, Maithili mengatakan bahwa saya juga akan datang juga , Paro bilang tidak mohini akan marah, percayalah kami akan menemukan suamimu, mereka pergi dari sana.

shtabdi duduk di mandap dan tidak menyukai tempat itu, ayahnya menenangkannya, dia bertanya dimana pengantin laki-laki saya? lain samate minta penculik untuk membebaskannya, mereka bilang jangan berteriak, kami tidak memukulmu, perkawinanmu hari ini jadi bahagia, samrat kaget.

Paro dan shantanu datang dengan qilla tua, Paro menemukan dompet penculik dan menemukan alamat di mana samrat ditangkap.

mohini berpikir dalam haveli bahwa pernikahan ini harus dilakukan secara damai, dia melihat Maithili berbicara di telepon dan bertanya di mana Paro? Maithili tidak menjawabnya, mohini mulai berakting karena saya minta maaf karena saya terlalu banyak memaki tapi tolong beritahu saya di mana Paro, Maithili masuk ke dalam pembicaraan tentang mentega dan katakan padanya bahwa Paro dan shantanu telah menemukan dan samutu gratis, mohini adalah tertegun.

Paro dan shantanu datang ke alamat yang ada di dompet preman. Paro dan shantanu melihat mandat pernikahan dan Paro mengatakan bahwa Maithili mengatakan bahwa samrat diculik tapi di sini merupakan pernikahan seseorang, shantanu mengatakan pernikahannya yang penuh dengan samrat, shantanu meminta Paro untuk membungkam teleponnya, Paro memberikan teleponnya kepada shantanu, dia melihat Rudra memanggil dan memotong seruannya, Rudra tegang, shantanu mengatakan bahwa jika Rudra mengetahuinya maka dia akan bebas samate tapi saya ingin memenangkan kepercayaan mereka.

Paro dan shantanu mendengarkan ayah shtabdi bahwa samrat tidak bersiap-siap untuk menikah, kata ayah untuk pergi yang mengancamnya tapi membuatnya setuju.

preman datang ke samrat, Paro dan shantanu mengikutinya dan datang ke sana juga, preman minta samate untuk bersiap-siap untuk menikah, samrat bilang aku tidak suka, shantanu datang ke sana dan memukul para preman, dia membebaskan samati, Paro ternyata dan seseorang menunjukinya ke arahnya, teriaknya.

mohini menegur Maithili mengapa dia mengirim Paro ke sana, dia mendapat telepon ayah shtabdi dan mengucapkan selamat kepadanya bahwa mereka adalah relawan noe karena perkawinan telah terjadi, kami melihat pengantin pria duduk di mandap dengan shtabdi tapi wajahnya ditutup dengan tutup garland. mohini merasa senang bahwa pernikahan telah terjadi, Maithili bertanya apa yang terjadi, mohini mengatakan bahwa sumer sedang membawa samrat ke sini sehingga bersiap menyambutnya untuk meminta hubungan baru sedang diciptakan, Maithili bertanya apa maksudmu, mohini membuat dalih dan mengirim Maithili untuk bersiap menyambut .

bel pintu haveli berbunyi dan shtabdi dengan pengantin pria datang, mohini senang melihat mereka, Maithili datang dan bertanya siapa mereka, mohini mengatakan mereka baru saja menikah, masa depan mereka cerah dan masa lalunya hilang sekarang, dia meminta Maithili untuk tidak terlalu memikirkannya. lakukan saja aarti mereka dan selesaikan istri samadan yang lain, dia mengangkat kerudung shtabdi, Maithili mengingat pertemuan mereka sebelumnya, mohini mengatakan bahwa saya akan merebut semuanya dari Maithili dan akan memberi suami Anda, hidup Anda untuk shtabdi, dia adalah istri baru samrat dan saya DIL sekarang, shtabdi memintanya untuk mendengarkannya 1, mohini bilang kamu tidak banyak bicara, dia meminta Maithili untuk tidak menangis dan siap menemui suamimu, dia menerima permintaanku dan menikah, melihat wajahnya yang bercahaya sekarang, Maithili Terkejut melihat pengantin pria, mohini melihat pengantin pria dan tercengang melihat bahwa sumernya bukan samati, dia bertanya apa yang sedang Anda lakukan di sini, di mana samrat? mohini melepas tape dari mulutnya dan membuka tali di tangannya, dia bertanya kepada sumer tentang semua ini, Maithili bertanya di mana samrat, dia akan ikut denganmu. mohini berteriak bahwa dia sama sekali bukan samrat.

Ayah shtabdi datang ke sana dan meminta sumer untuk mengatakan apa yang telah dilakukan kepadanya, sumer akan kilas balik dari apa yang terjadi, sumer ada di sana ketika preman menunjuk senjata di Paro, samrat dan shantanu mengalahkan para preman, sumer melihat semua ini, shantanu, samrat dan Paro berlari dari sana, ayah shtabdi datang dan bertanya kepada sumer mana samrat? preman mengatakan kepadanya bahwa samati melarikan diri, ayah meraih sumer dan bertanya kepadanya di mana samrat telah pergi, sumer mengatakan semua telah dilakukan oleh Maithili, ayah bertanya siapa Maithili? Sumer mengatakan bahwa dia adalah istri samate, ayah tercengang, sumer mengatakan bahwa saya akan mengembalikan samrat, ayah mengatakan bahwa anak perempuan saya duduk di mandap, jika pengantin pria tidak duduk di mandap tepat waktu maka anak perempuan saya akan menjadi bahan tertawaan, pernikahan ini akan terjadi dan itu akan terjadi sekarang saja, sumer bertanya siapa pengantin laki-laki? Ayah meraihnya, sumer bilang aku? jangan tolong tinggalkan aku, pergilah ke tangan musim panas dan tutup mulutnya dengan kaset dan bawalah dia ke mandap dan pernikahan terjadi antara sumer dan shadadbi. fb berakhir, mohini tidak bisa mengatakan sepatah kata pun bahwa rencananya hanya membuat dia bosan padanya, dia terlalu tercengang. Selanjutnya Rangrasiya # 147
loading...

Rangrasiya # 146 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Rangrasiya # 146

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film