Rangrasiya # 71

Rangrasiya # 71 - Mohini berkata kepada Rudra bahwa Anda mengatakan bahwa dia adalah tunangan Anda, dia sedang rela di desa sebagai faincee Anda dan kalian masih memiliki sesuatu di antara Anda berdua mengapa Anda terus memegang tangannya, Rudra meninggalkan tangan pro, dia mengatakan semua telah melihat Paro Menaruh haldi atas nama Anda, dia memberi sindoor atas nama Anda, dia duduk dengan boneka di luar rumah kami, orang-orang melihat ini dan apa yang akan mereka pikirkan, saya memiliki anak perempuan dan anak laki-laki juga, tidak baik jika orang-orang membicarakan tentang rumah kami, Anda tahu aku sangat mencintaimu tapi gadis ini harus berada di rumah kita, danveer mengatakan demikian diputuskan bahwa ia akan tinggal di rumah kita, mohini tersenyum dan pergi, sumer mengatakan ibuku memiliki hati emas jika tidak kamu dan ayahmu telah membuat malu untuk rumah ini berumur 15 tahun kembali dan sekarang gilr ini, Rudra akan memukulnya tapi Paro berdiri di peralihan dan menghentikan Rudra, dia mengatakan tidak ada walikota sahab, sumer adalah tentang menyingkirkan Paro tapi Rudra membawanya ke samping dan mengatakan bahwa kamu tidak berani, sekarang tidak mengatakan kata lain aku akan membuangmu keluar, dia pergi. Paro bilang maaf kamu marah karena dan sebagian besar maaf kalau aku tidak mendengarkan kamu, dia bilang kamu tidak menyesal kamu datang di rumah? dia mengatakan tidak karena tidak salah dan mengapa saya harus menyesal untuk itu, Rudra mengatakan kepada Paro bahwa Anda mengambil bantuan kaki dan masuk rumah tapi itu tidak berarti rumah ini adalah milik Anda, saya bisa membuang Anda sekarang.

Rangrasiya # 71
Rangrasiya # 71


Paro bilang saya tahu Tapi Anda juga tahu bahwa saya akan datang lagi dan lagi karena datang ke rumah ini, memenangkan kepercayaan Anda tidak salah bagi saya, saya memiliki perasaan murni untuk Anda, lalu bagaimana bisa salah, Rudra bilang oke ada di sini di beberapa sudut tapi jangan tunjukkan. Wajahmu kepadaku, aku tidak ingin melihat wajah gadis pembohong sepertimu, Paro terluka. dia pergi. Paro bilang oke walikota sahab aku akan melakukan apa yang kamu katakan, aku tidak akan menunjukkan wajahku padamu tapi aku akan membuktikan kepolosanku, dia mengambil kotak ghee, maithili datang dan membawanya ke kamar, dia menunjukkan dupatta lain yang dia dapatkan, sunehri ada di kamar juga, maithili mengatakan satu dupatta robek yang ada padamu dan lainnya absoultely benar, Paro menunjukkan kotak ghee untuk maithili, sunehri bilang aku ingat aku tidak melihat wajahnya yang menaruh api, saat aku memanggilnya dia tidak berpaling padaku tapi lari dari sana Dia bilang aku melakukan kesalahan besar, tolong maafkan aku, aku meragukanmu, Paro bilang tidak kamu tidak salah, Paro memeluknya, maithili bilang pergi dan katakan pada Rudra semua ini, Paro bilang tidak dia tidak percaya padaku, kepercayaannya padaku sangat lemah sekarang jadi dia akan berpikir bahwa saya hava membuat cerita palsu dan juga dia tidak mau melihat wajah saya, maithili dipanggil oleh mohini dia pergi.

tanya mohini kenapa menyerah kepada pekerja hari ini, mohini bilang kalau kita semua pergi dari rumah maka hanya asap (paro) dan unta (rudra) yang akan tetap di rumah dan asapnya akan menjadi batuk unta dan dia akan marah. dia datang ke danveer, yang mengatakan bahwa Anda melakukan hal yang baik dengan memutuskan untuk pergi ke mandir, kita semua akan pergi, sunehri mengatakan bahwa saya akan menghubungi Paro juga, mohini mengejeknya dan mengatakan bahwa dia seharusnya berada di rumah karena seseorang harus berada di rumah untuk diambil. Perhatian dilier, dia bilang saya menerima Paro tidak menaruh api, pasti ada kecelakaan. semua pergi.

Rudra kembali dari luar, dia mengetuk pintu gerbang, Paro datang dan berpikir bahwa itu harus menjadi sahab utama, dia membuka gerbang dan bersembunyi di balik gerbang, Rudra menutup gerbang, Paro berbalik sebelum dia bisa melihat wajahnya dan pergi dari sana. Paro datang ke dapur dan mengatakan bahwa dia pasti lapar, dia mengatakan bagaimana jika datang ke sini, saya tidak bisa menunjukkan wajah saya padanya, dia mencoba untuk berjilbab di kepalanya tapi donya blusnya terbuka, dia mencoba menutupnya tapi tidak bisa mencapai , Rudra datang ke sana, dia melihat dia dori terbuka dan memutar wajahnya ke sisi lain, Paro malu, Rudra melihat dia mengalami kesulitan mengikat dori sehingga dia mendatanginya, keduanya saling pandang sedikit, Rudra tidak melihatnya kembali dan meletakkannya. blus, dia dori dori, Paro merasa malu, dia tegang, Rudra pergi dari sana, Paro melihat ke atas.

Paro datang dengan makanan di kamar Rudra. Dia memiliki kerudung di wajahnya, Rudra datang ke sana, angin bertiup, kerudung Paro terlepas, dia berlari dan menabrak Rudra, dia menyembunyikan wajahnya di jaketnya dan mengatakan bahwa sekarang saya tidak menunjukkan wajah saya tolong jangan marah, dia mendorongnya. "Paro menyembunyikan wajahnya dengan tirai, Paro bilang kau marah melihat wajahku jadi aku menyembunyikannya, Rudra bilang itu lelucon, dia bilang aku lelah mendengarkan omong kosongmu, dia bertanya dimana saja, Dia bilang semua sudah pergi ke mandir, dia bilang apakah kamu mengirim mereka? dia bertanya kenapa dia mengatakan beberapa hari yang lalu saya membencimu seperti yang Anda gunakan untuk membenci saya tapi saya menghormati Anda bahwa Anda memalukan, Anda tetap membatasi tapi tidak, saya tahu bahwa Anda bukan hanya membodohi seorang gadis yang tak tahu malu, apa yang Anda inginkan Dengan melakukan memelukku, melepaskan dupatta dan dori kau pasti sudah membukanya, kau ingin mendekatiku, kata Paro cukup, percayalah padaku, kata Rudra seperti slang dari mulut wanita, Rudra melepas tirai dan berkata di belakangnya. Wajah cantik Anda punya rencana yang tidak murni, saya merasa tercekik di sekitar Anda, Paro bilang Anda membenciku, Anda pikir saya tidak tahu malu, Rudra bilang iya, jika Anda sedikit malu lalu pergi dari sini, saya membencimu, Paro bilang Anda tidak pernah melihat cinta, Rudra bertanya apa yang Anda inginkan, Paro mengatakan maaf Anda, Rudra mengatakan bahwa Anda menginginkan pengampunan saya, maka saya memaafkan Anda karena Anda memanggil saya setan, karena pergi dengan Tejawat, karena memukul saya. dia menggorokinya ke teras dan bilang aku lupa bahwa kamu memadamkan sekarang kamu akan pergi, Paro bilang tidak, aku ingin membuatmu melihat lo ku .. Rudra bilang cukup, jangan katakan sepatah kata pun, paro bilang aku ngomong dan kamu Dengarkan itu karena kamu mendengarkan hatiku seperti biasa, Paro bilang aku tidak akan pergi, Rudra bilang aku tidak akan menjadi milikmu, Paro bilang shivji mengatakan sama dengan parvati ji bahwa dia tidak akan pernah mencintainya tapi dia mencintainya. Rudra mengatakan itu hanya cerita saja, Paro mengatakan bahwa hidup kita adalah cerita juga, Anda bertemu saya 15 tahun yang lalu, kemudian bertemu dengan saya setelah 15 tahun menyelamatkan saya, itu semua cerita, Rudra mengatakan bahwa semuanya berakhir, Paro mengatakan bahwa tidak ada cerita kita yang dimulai sekarang dan saya tidak akan pernah mengizinkannya berakhir, Rudra tidak bisa berkata apa-apa. Selanjutnya Rangrasiya # 72

loading...

Rangrasiya # 71 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Rangrasiya # 71

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »


🔎Cari Sinopsis Film


BERLANGGANAN SINOPSIS GRATIS SETIAP HARI