Rangrasiya # 72

Rangrasiya # 72 - Paro berkata kepada Rudra bahwa saya akan mengambil keberanian dari parvati maa yang menunggu shivji, yang mencintainya tanpa pamrih, dia tahu bahwa suatu hari shivji akan datang dan dia menerima cintanya, Rudra mengatakan bahwa dia menerimanya tapi saya bukanlah tuhan, jangan tunjukkan kepada saya wajahmu, berdiri di sini, Paro bilang aku akan, Rudra bertanya apakah kamu bisa melakukan itu, Rudra bilang kepada Paro kamu pikir kamu bisa melakukan apa yang parvati ji lakukan tolong aku tetap berdiri disini, kata Paro jika kamu bilang aku akan Berdiri satu kaki, Rudra bilang tidak masuk ke dalam sampai aku memanggilmu, dia pergi, Paro bilang sekarang aku akan melakukan apa yang kamu katakan, Paro bilang aku akan melakukan apapun untukmu, aku akan mengikuti parvati maa, aku akan berdiri disini dengan berjalan kaki. mohini datang dia bilang kepada sumer apa drama baru ini, sumer mendapat telepon dari klien, dia bilang kamu harus mengembalikan uang saya, sumer bilang ibu saya terjerumus beberapa masalah tapi saya akan mengatur uang, dia bilang saya akan mengaturnya malam ini.

Rangrasiya # 72
Rangrasiya # 72


maithili datang dan memberitahu mohini bahwa Rudra meminta untuk berdiri di sini seperti ini, mohini mengatakan tidak ada yang akan membicarakannya, menceritakan ini pada samrat dan sunehri juga, mereka berangkat dari teras.

sumer datang ke Rudra dan mengatakan bahwa saya tidak datang untuk meminta uang kepada Anda, Anda mendatangi saya dan memberi saya uang tapi maa memberikannya kembali kepada Anda, Rudra mengatakan bahwa ini adalah kesepakatan yang tidak dapat diselesaikan, mengapa saya harus memberi Anda uang, sumer mengatakan bahwa saya Tidak ada salahnya, Paro tidak menyukai taj mehel tapi kamu BSD mehel, aku tidak memintanya untuk bersikap datar padamu, dia bilang aku butuh uang saudara tolong berikan, dia duduk di kaki Rudra dan minta uang dan bilang nikahku pecah Rudra mengatakan itu tidak akan terjadi jika Anda adalah orang sungguhan, dia mengusirnya keluar, sumer marah dan berkata bahwa saya akan menunjukkan bahwa saya adalah manusia, Anda menyakiti ego laki-laki saya.

maithili datang ke Paro dan mengatakan sudah satu jam sejak Anda berdiri di sini, masuk ke dalam Paro mengatakan tidak, saya akan berdiri di sini.

Rudra menyeka kaki yang dilipat, Chacha datang dan mengatakan bahwa dia tidak berdiri di luar, Rudra mengatakan bahwa dia menanggung kesalahannya sendiri. Chacha mengatakan orang-orang bergosip bagaimana dia datang dalam upacara penghargaan, Rudra mengatakan bahwa saya tidak memintanya untuk datang dan menunjukkan kotak sindoor ke dunia, Chacha mengatakan bagaimana dengan gosip? Rudra bertanya apa yang harus saya lakukan di depan gadis yang keras kepala ini, Chacha berkata tenang, Rudra duduk dekat dilier. Di luar Paro mengalami kesulitan berdiri dengan satu kaki. Dia kehilangan keseimbangannya, dia melipat tangannya dan berdoa kepada Tuhan untuk membantunya dan tidak membuatnya jatuh, dia mulai meneriakkan 'Om namashiwaye' Rudra melihat dia berdoa, dia memegang tangan yang dilier. Paro sedang melantunkan dengan penuh semangat, dilsher sedang mendengarkan nyanyian nyanyiannya dan pengaruhnya, Rudra sedang tidur memegang tangan yang dilier, menunjukkan beberapa gerakan, dia menggerakkan tangannya, Chacha melihatnya dan membangunkan Rudra, mereka meminta dildainya untuk membukanya, mata, Chacha bertanya sedang membungkam suaraku, dilsher bilang kau berteriak jadi bagaimana aku tidak bisa mendengarkan, Chacha bilang dia sadar, aku akan menceritakan semuanya, dia pergi, Paro mendengarkan ini. Rudra telah mendesah lega, katanya aku merasa takut untuk pertama kalinya dalam hidupku, pada saat ini kau memanggilku dengan nama yang berbeda, seharusnya aku mengingatkanmu, Rudra tertegun bahwa dia mendengarkan semua tanpa sadar. Semua anggota keluarga datang, mohini dan sumer marah karena rencana terakhir mereka juga gagal, karena saya pikir saya harus menunjukkan kejantanan saya.

maithili datang ke Paro dan katakan padanya tentang dilier, Paro bilang aku ingin bertemu dengannya tapi aku tidak akan datang sampai dia memanggilku masuk, maithili bilang kau tahu dia keras kepala, Paro bilang aku tahu tapi aku akan berdiri disini sampai dia memanggilku, Yang baru 3hours dan parvati maa berdiri seperti ini untuk shiv untuk beberapa waktu, ini ujian bagi kita berdua, maithili berangkat dari sana.

Pada malamnya, Rudra dengan dilipat, dilsher bertanya tentang Paro, di luar hujan deras dimulai dan Paro basah kuyup di dalamnya berdiri di sana. Rudra menjawabnya dengan tegas, dia bilang apakah kamu tuli, aku tahu segalanya, Rudra bilang kau tahu bagaimana dia bisa membakarmu tetap kau ingin melihatnya, dilsher bilang omong kosongnya, aku kenal dia, Rudra bilang kamu pasti sudah melihatnya juga hari itu , dilsher bilang ya saya pernah melihat seseorang memakai dupatta pengantin tapi saya tahu parvati tidak bisa melakukan ini, dia sangat polos. Rudra bilang kamu istirahat, dilsher bilang aku tidak berlari dalam keadaan koma sehingga aku butuh istirahat sekarang, dia sedikit kesal, Rudra khawatir, dilsher bilang kamu pasti kehilangan perkelahian kecil kita, sikapmu terhadapku dan ketegangan kita, Rudra tidak peduli Ekspresinya, katanya tidur ranawat, dilsher bilang apa? Katanya tidur bapusaa, senyum dilier.

Di luar, Paro benar-benar basah kuyup dengan air, sumer mengklik fotonya bersembunyi di balik semak-semak dan berpikir sekarang aku akan memberitahumu apa yang bisa saya lakukan Rudra pratap ranawat.

tanya Rudra untuk membawa Paro, Rudra memintanya untuk tidur, dia menutup tirai dan melihat Paro berdiri di atas kaki dalam hujan, dia tercengang, dia bilang Paro .. gadis ini, dia berlari ke teras, dia mendatanginya dan mengatakan punya Anda gila, apa kegilaan ini, Paro bilang Anda datang, dia bilang kenapa kamu berdiri dalam hujan, Paro bilang kamu bilang cinta kamu kalau aku berdiri disini, katanya turunkan kakimu, Paro menurunkan kaki dan Banyak yang sedang sakit, dia bertanya apakah itu sakit banyak, dia melihat kekhawatirannya (permainan Rangrasiya). Paro jatuh pada Rudra pingsan, dia peluk dia, Paro blabbers sekarang Anda percaya saya? dia bertanya kepada Paro .. dia melihat dia pingsan dan terpengaruh oleh tindakannya. Selanjutnya Rangrasiya # 73

loading...

Rangrasiya # 72 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Rangrasiya # 72

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »


🔎Cari Sinopsis Film


BERLANGGANAN SINOPSIS GRATIS SETIAP HARI