Rangrasiya # 79

Rangrasiya # 79 - phulwari bertanya pada Paro saat kamu marah dengan Rudra, bagaimana dia menenangkan kamu? dia memintanya untuk mengatakan, dia menatap Rudra dan mengatakan bahwa dia bernyanyi untuk saya, dia menyanyikan lagu dari kuch kuch hota hai movie, phulwari mengatakan bahwa kalian berdua adalah pasangan yang manis, damayanti bilang biarlah istirahat.
Di kamar mereka, Rudra hendak melempar mawar yang mereka pilih, Paro bilang jangan lempar, dia menyimpannya di atas meja dan meletakkannya di buku, Rudra bertanya pada arahanmu bahwa takut tusukan itu tertulis dalam takdirmu, Paro bilang kamu panggil kamu tusukan Rudra bilang aku tahu apa aku, Paro bilang aku suka tusukan ini, apa yang bisa kulakukan, semua takdirnya, Rudra terpesona. Paro mengatakan beberapa tusukan manis, Rudra mengatakan tusukan selalu menusuk, Paro mengatakan mawar bisa mati tapi tidak menusuk, mereka selalu tetap sama, Rudra terus menatapnya dan mengatakan jangan mengatakan hal bodoh, saya tidak memahaminya, saya tidak mau. Paro menempatkan tikar di atas tanah untuk tidur. Rudra mengatakan apa yang Anda katakan di luar bahwa saya bernyanyi untuk Anda, Paro mengatakan bahwa saya tidak tahu harus berkata apa, katakan saja, Rudra mematikan lampu, Paro tidur di atas tanah sementara Rudra di tempat tidur, mohini melihat ini dan berpikir sekarang saya akan memanggil mereka wanita dan menunjukkan wajah nyata dari pernikahan ini maka Rudra akan keluar dari BSD dan dari kehidupan kita.

Rangrasiya # 79
Rangrasiya # 79


phlwari sedang minum air di dapur, mohini pura-pura menangis, phulwari bertanya apa yang terjadi, dia bilang kaki Rudra dan masi juga, dia keras kepala dan marah, Rudra sedang tidur di tempat tidur dan Paro yang tidak berdosa tidur di atas tanah, bahkan mereka Suami dan istri masih mereka tidak berbagi hubungan semacam ini, phulwari bilang aku tidak percaya ini, biarkan aku melihat dengan mataku sendiri, bawalah aku ke kamar mereka, mereka pergi.

Di kamar mereka, Paro merasakan tikus di kamar dan bangun, dia mendengarkan mohini di luar mengatakan kepada phulwari bahwa Rudra mengatakan bahwa dia mencintai Paro tapi jika suami dan istri tidur jauh dari satu sama lain maka hal yang tidak baik, Paro bangun dan memanggil jurusan sahab tapi dia sedang dalam tidur nyenyak, dia melihat mereka menuju ke kamar sehingga terbaring di tempat tidur di samping Rudra, tangan Rudra ada di wajah Paro, dia tidur nyenyak dengan Rudra, phulwari dan mohini dengan sembunyi-sembunyi membuka pintu dan melihat ke kamar mereka. =, mereka menemukan Mereka tidur bersama, phulwari mengatakan bahwa mereka sedang tidur dengan penuh kasih sayang, katanya mengatakan bahwa ia berdiri tegak di matamu, apa yang Anda katakan salah, mereka menutup pintu. Paro melepas tangan Rudra darinya dan menatapnya, dia bangkit tapi Rudra meletakkan tangannya di sekelilingnya, dia melepaskan tangannya, Rudra bangun dan bertanya apa yang sedang dia lakukan di sana?

phulwari memberitahu damayanti tentang mereka sedang tidur, damyanti mengatakan bahwa kami akan mencintai mereka di atas meja sarapan, phulwari mengatakan bahwa Anda harus melihatnya sekarang. Rudra bertanya pada Paro apa yang sedang kamu lakukan di tempat tidur? Paro hampir jatuh tapi Rudra memegangnya, dia bilang kau mencoba mendekati saya seperti ini, kata Paro cukup, untuk rasa hormat Anda, saya tidak memikirkan saya, mereka datang menemui kami. phulwari dan damayanti akan pergi ke kamar mereka. Mereka melihat Paro menangis di aula sendiri, phulwari mengatakan apa yang terjadi di sini dalam hal ini, mohini mengatakan tidak ada kebahagiaan dalam hidupnya, keponakan saya telah membuat hidupnya menjadi neraka, sekarang Anda telah melihat apa yang terjadi dengannya di sini melakukan tindakan melawan Rudra, damayanti mengatakan saya tahu apa yang harus dilakukan. Rudra datang ke sana menyanyikan 'kuch kuch hota hai'. Paro tercengang. Dia duduk di depan Paro, dia bernyanyi dalam nada buruk tapi sangat lucu. phulwari mengatakan wow apa kisah cinta, bahkan dia bernyanyi dengan buruk tapi sedang menenangkannya. Rudra menyeka air mata Paro dan mengatakan maafkan aku, aku marah tapi aku tidak tahan air matamu, dia meminta maaf untuk memaafkannya. Mereka bangun, Rudra dengan hormat memegang bahu Paro dan mereka mulai saling berpelukan. mereka pergi damayanti biar tidur sekarang

mohini pergi ke kamarnya, Rudra menghampirinya. Dia bilang kau butuh kumparan nyamuk, dia bilang tidak, aku hanya ingin tidur dengan damai dan kamu juga harus tidur, mohini mengatakan karena cuaca berubah aku tidak tidur, Rudra bilang kamu akan tidur dari besok karena aku akan memberimu obat tidur yang diberikan untuk kuda, dia bertanya pada kuda? Katanya ya, pikiran kuda Anda berjalan begitu cepat.

Rudra masuk ke kamar, Paro menatapnya, dia bilang jangan menatapku, mereka melihatmu menangis mengapa aku menenangkanmu, dia bilang aku hanya ingin mengatakan bahwa meski dunia terus terbalik, tolong jangan bernyanyi lagi di depan siapa pun, Paro mulai tertawa, Rudra mengatakan menghentikannya dan menancapkannya ke dinding. Selanjutnya Rangrasiya # 80

loading...

Rangrasiya # 79 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Rangrasiya # 79

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »


🔎Cari Sinopsis Film


BERLANGGANAN SINOPSIS GRATIS SETIAP HARI