Rangrasiya # 80

Rangrasiya # 80 - Paro tertawa. Rudra bilang berhenti tertawa. Dia mendekatinya, Paro merasa gugup. Dia berbalik ke sisi lain. Paro mengambil karpet itu. Rudra merebutnya dan mengatakan ketiga kelelawar itu akan datang. Anda harus tidur di tempat tidur. Rudra mematikan lampu dan duduk di tempat tidur. Dia berbaring di tempat tidur. Paro hendak mengambil lembaran itu tapi dia mengambilnya dan tidur dengan punggung membelok. Ketika dia menyadari bahwa dia menawarkan seprai dan bergantian di sisinya. Paro tidak nyaman tapi dia juga berbaring. Rudra mendengarkan sesuatu dan mengatakan apa suara ini? Paro mengatakan itu tikusnya. Dia bilang aku akan memberitahunya besok pagi. Dia bilang tidak. Dia bilang kenapa? Akankah istrinya menjadi janda. Nah Anda menyukai semua hal yang mengganggu saya.

Keesokan paginya Chacha ji bertanya kepada phulwari apakah dia tidur nyenyak? Bagaimana menurut kami? Lagu pasir Rudra untuk Paro ada di kepalaku. Sejujurnya saya tidak tidur sama sekali. Rudra duduk di kursi.

Rangrasiya # 80
Rangrasiya # 80


Chachi meminta Paro untuk membuat kotak makan siang untuk sonehri untuk dibawa ke perguruan tinggi. Dia pergi ke dapur. Rudra mulai terbatuk-batuk. Chahchi bilang sebaiknya aku membawa air dia berdiri dan bilang aku akan mengambilnya. Chachi bilang aku tidak berpikir dia akan makan lagi. Sedikit bumbu tambahan tak tertahankan untuknya. Dia pergi ke dapur Paro memberinya air dan bertanya apa yang terjadi? Dia bilang kamu bikin sarapan? Anda melakukan hal seperti itu untuk mengganggu saya. Dia bilang apa yang telah saya lakukan? Dia pergi dalam kemarahan. Semua orang meninggalkan meja satu per satu. Orang bilang kepada chachi apakah kamu melakukan ini? Katanya syeah saya menambahkan rempah-rempah tambahan dalam makanan. Dia bisa mengendalikan rasa hausnya tapi tidak marah.

Chachi ada di dapur dan merencanakan sesuatu. Dia menaruh segelas air di pinggirnya. Dia memanggil parvati dan bilang bisakah kamu membuatku manis? Maukah kamu menyiram kelapa ini untukku? Dia duduk untuk menyiraminya. Chachi menempatkan gelas di tepi dan membiarkan labu berguling di atas lempengan. Susu panasnya di gelas. Chahchi meninggalkan dapur. Susu panas jatuh di tangan Paro dan tangannya terbakar. Dia bertanya-tanya siapa yang menempatkan barang-barang ini di sana. Mereka tidak berada di sana saat dia masuk. Dia bilang chachi melakukan ini agar dia bisa menyelesaikan tugasnya, saya tidak akan memberitahu Rudra. Saya tidak akan membiarkan karirnya hancur.

Chahci memanggil Paro dan bertanya mengapa Anda mengganti pakaian? Dia bilang tanpa alasan. Chahci mengatakan itu aneh. Dia bilang permennya sudah siap. Chahci bilang Rudra pasti sangat marah saat datang ke dapur. Paro mengatakan bahwa dia tidak mengatakan apapun tentang rempah-rempah tersebut namun mengatakan bahwa dia ingin melihat saya dengan lengan penuh. Itu sebabnya saya ganti baju. Phulwari bilang wow itu imut. Apakah semua baik-baik saja sekarang? Kita harus pergi ke rumah sekarang.

Rudra mengatakan pada seruan bahwa kita telah melihat apa yang harus kita lakukan. Salah satu dari mereka selalu mengejarku untuk membuktikan bahwa aku salah tanpa alasan. Bosnya mengatakan bahwa sertifikat karakter Anda tidak penting bagi saya, tetapi orang ingin tahu apa Anda sebagai pribadi. Tidak ada yang penting dari keamanan Paro untukmu. Wanita-wanita itu pasti melihatnya bahagia.

Chachi meminta sumer untuk membawa beberapa gelang. Dia bilang aku memberinya memar yang dalam tapi dia menyembunyikannya. Dia sudah mulai menggunakan otaknya. Sekarang gelang ini akan mengungkap pergelangan tangannya yang terbakar. Dia bilang itu mudah Anda harus menunjukkannya kepada semua orang sendiri. Dia bilang aku tidak bisa melakukan itu Jika saya kemudian tahu dia melakukan ini. Kita harus menyelesaikannya dari Rudra. Dia pasti datang.

Chachi mengatakan kepada para wanita bahwa ritualnya di keluarga kita membuat pengantin wanita mengenakan gelang merah dan gelang emas oleh mempelai pria. Paro bilang aku tahu kenapa kamu melakukan ini untuk menyalahkan Rudra atas ini? Chachi sasy mereka akan melihat memar Anda dan kemudian Rudra akan keluar dari BSD dan rumah ini. dia meminta Paro untuk melepaskan lengannya. Rudra masuk. Chachi mengatakan memintanya untuk melepaskan lengan bajunya agar kita bisa memulai ritualnya. Anda mengatakan bahwa Anda ingin melihatnya dengan lengan penuh tapi kami harus melakukannya untuk ritual itu. Dia bilang kamu membuat dia wera aku tidak mau. Wanita itu bilang mengapa saya sulit membuat istri Anda memakai gelang itu? Chachi bilang tidak khawatir aku akan melakukannya. Rudra bilang tidak. Dia duduk di sampingnya dan memintanya untuk menghidupkan lengan bajunya. Paro khawatir. Dia bilang kenapa kamu malu, angkat lengan baju. Paro tersenyum dan mengangkatnya sedikit. Dia adalah sesuatu yang siap di pergelangan tangannya. Chachi mengatakan mengangkat ini juga semua gelang tidak muat. Dia memegang pergelangan tangannya Paro menyembunyikan memar itu dengan tangan yang lain. Rudra membuatnya memakai gelang. Dia tersenyum dan phulwari mengambil foto. Paro merasakan rasa sakit karena sentuhan. Chachi ji bertanya-tanya bagaimana dia menyembunyikannya. Paro bilang aku tidak akan membiarkan dia kalah. Selanjutnya Rangrasiya # 81

loading...

Rangrasiya # 80 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Rangrasiya # 80

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »


🔎Cari Sinopsis Film


BERLANGGANAN SINOPSIS GRATIS SETIAP HARI